Wednesday, 29 October 2008

Salam dari Bali

wah...wah.... seneng banget lho akhirnya ramai juga yang gabung, sedikit-sedikit lama-lama pasti ngumpul... Bisa dibayangkan nanti kalau ketemuan bisa saling gak ngenali lha wong hampir 30 tahun pisah. Saya salut banget ma mas Nasih, terima kasih banget untuk usahanya.



Mungkin kita juga mulai kumpulin data-data guru kita yang masih sugeng, bagaimanapun dari beliu2lah kita jadi seperti sekarang. Masih ingat bagaimana kita berkompetisi untuk prestasi, masih ingat bagaimana perjuangan kita untuk sampai sekolahan dengan jalan kaki.



Hid, ceritamu mengingatkan aku ke jaman susah dulu, bayangin aja aku dari pokoh ke korjo jalan kaki hampir setiap hari, kadang-kadang naik sepeda unto boncengan sama mbakyuku. Pagi sarapan nasi thiwul sama gereh, tapi kok yo nikmat yo. apalagi kalau ada sayur lombok ijo wah... mak nyus tenan. Kalau pulang ke Wonogiri saya selalu blusukan turut pasar cari tempe benguk, tempe mlanding, cabuk, thiwul.... lha memang adanya disana aja, aku coba cari di tempat lain juga gak ketemu.

Setelah lulus Geografi saya 6 tahun kerja di konsultan di Jakarta, sambil kuliah manajemen, terus saya ditawari kerja di Bali, perusahaan retail Duty Free. Saya coba saja interview dan mulai tanggal 2 Januari 1997 saya mulai kerja di Bali. 11 Tahun saya bergabung dengan perusahaan tersebut sebagai HRD Manager dengan karyawan 750 orang, banyak pengalaman yg saya dapatkan. Mungkin memang sudah bakat jadi guru, wong anak guru juga, saya kembangkan jadi trainer. Sekarang ini saya masih joint dengan perusahaan Wedding Organiser PMA dari Jepang, customernya 90% orang asing, kalau lagi rame sebulan bisa ngawinin 100 pasang.

Mulai tahun 2004 saya joint sama temen untuk buat perusahaan konsultan yang nangani training, penyedia tenaga kerja dan akhirnya juga ada travel agent kecil2an sudah running 1 tahun ini. Minta doa restu temen2 aja mudah2an tahun depan sudah gak kerja lagi sama orang lain.

Reuni 2009.... rasanya sudah tidak sabar menunggu untuk ketemu, pasti gayeng banget......

Yo wis, salam aja dari Bali, kalau ada yang lagi liburan ke Bali jangan lupa untuk mampir.

Ditunggu ya

4 comments:

Nasih said...

Sanget matur nuwun Mas Bambang Supriyadi ing Bali. Sumangga posting-posting berikutnya, dipun tengga.

mujtahid said...

Dari sejak dulu aku sudah kagum padamu, megang apa saja mesti bisa, dari nyanyi sampai mimpin orang.
Sih, ada kesempatan lo kalau mau nambah ... ben diurus karo Bambang ... he he. Jadi kalau cuma ngurusin "reuni" atau "temu alumni" wae beres, sudah ada ahlinya.

Nasih said...

Ngene wae Hid, pesen gawakke roket sing muat kira-kira 250 uwong terus diluncurke saka plasa waduk Gadjahmungkur, diarah teka pantai Kuta.... Lah kita reunian di Bali.

Beno said...

Mas Bambang, aku ndaftar mau ngadain wedding party.
Pasangannya terserah, tetapi amat sangat disaranken panjenengan sendiri wuahahahahaha ...... (iki guyon saja, aja tersinggung !)
Semangkin lama semangkin rame blog ini. Itulah harapan sang founder Mas Nasih. Saya cuma nyurung dari belakang, kalau ada yang kepleset ya ..... nagciiirrrrr !!!!
Apa reuninya di Bali saja ya ? Tapi di sana nggak mungkin mendapetken tempe benguk, tempe mlanding, dan cabuk.
Adanya tempe bule, tempe londo ..... wah, malah dikira saru ki. Uwis ah !!!