Thursday, 20 November 2008

Jaim ?


DALAM salah satu komentarnya Mas Tahid bilang: kalau berkaitan dengan Mbak Mincuk, saya jaim (jaga imej) dengan ungkapan yang tidak slengekan sebagaimana biasa. Lain kalau mengomentari Nasih, pasti rada-rada ...... ngawur !
Mas Tahid, sungguh saya tidak sengaja menerapkan jaim sebagaimana yang panjenengan tuduhkan. Wah, bagaimana ya mau menjelaskan.
Pokoknya, begini saja, untuk temin kita yang satu itu saya amat menghormati dan menjunjung tinggi (walahh, koyok opo wae ......). Jadi, tanpa disadari kata-kata saya sangat berhati-hati dan terjaga.
Tapi percayalah, saya tak membeda-bedakan antara satu dan lainnya. Prinsip saya: kalau bisa di-slengekin, di-godain, di-kerjain, yaaaa kenapa tidak ? Tidak pandang bululah (bulu kok dipandang, tepatnya dielus dan diraba gituuuuu .....).
Coba tanya Mbak Mincuk. Ketika beliau (wuah, opo iki !) menelepon saya (karena geregetan oleh SMS saya yang menggoda), ya tak goda habis-habisan walaupun sebelumnya minta maaf.
Oleh karena itulah, jangan curiga pada ke-jaim-an saya deh. Memang beda dengan Nasih, cah Giritontro itu sudah biasa pada kelakuan miring saya.
Ya, saya akui. Dulu waktu SD Mbak Mincuk kan dijodohin sama saya. Bahkan saat kelas VI didudukkan satu bangku di barisan terdepan paling kiri. Meski demikian, kami berdua bersaing keras menduduki peringkat pertama, dan saya ternyata menang terus hehehehehe .....
Waaaaa ...... saya terus ingat yang enggak-enggak nih. Andai saja ........ andai saja ....... andai saja ....... (ah nggak jadi ah, malu !).
Ayo, Mbak Mincuk, kisahkan kenangan kita dalam perspektif panjenengan. Jangan-jangan ......... hehehehehehehehehehe ..................................................

6 comments:

Nasih said...

san min chuk i,
jadi inget pelajaran pak Yamto

Mincuk said...

hehehehehe.... aku jadi ingat ke memori lama,betul mas tahid aslinya mas beno itu memang suka usil loo ! tapi kagak berani betulan ... ya kan mas beno ? duduk di deretan depan sepasang manusia kecil yang diam-diam bersaing juara.... eh bener juga kata panjenengan akhirnya aku hanya jadi yang kedua. maklum mincuk kecil kan sering sakit jadinya tidak maksimal dalam segala hal, yang aku ingat dengan sepasang manusia kecil itu, waktu aku sakit dan mataku kena balsem kan sakit ? kenapa kamu ikutan mata di kasih balsem ? ... ah kamu.

Bambang Supriyadi said...

Mincuk itu artinya biar sama-sama kena balsem he...he... hayo Ben dijawab, ternyata sudah lama mememdam .......... balsem ya ?

Nasih said...

beno setia kawan, tapi ndak setia kawin ha ha ha ha ...

mujtahid said...

Walah walah mBang ... lucu tenan, model pacok2ane cah SD 8 ki ora ciwel2an ning balsem2an. Beda karo carane cah SD 3 antara dirimu dulu dengan I... (terusna dewe)

Beno said...

Salah Mbak Mincuk. Kenapa nggak nunggu aku ? Wong sudah tahu kalau .........