Saturday, 1 November 2008

Kabar dari kota tercinta

Sebenarnya agak aneh juga bersurat seperti ini dengan teman lama, tapi karena takut tindakan anarkis berupa keroyokan dari berbagai fihak(paling tidak sudah ada 5 penjuru) yang siap melancarkan serangannya, maka dengan senang hati kukabarkan berita dari desa (wuah kaya om sambas di tepeeri ya..). Malem ini wonogiri gerimis kecil tapi jangan bayangkan masih sedingin dulu, gak tau ya thik wonogiri sekarang rasanya agak sumuk, pagi, siang dan malemnya mungkin ahli geografi yang tersesat di mbali atawa ahli roket yang ada di depok bisa ngasih komentar, sokur-sokur solusi biar nogiri bisa kembali maknyeesss lagi. urusan publikasi biar sang jagoanulis yang mewartaken, urusan di kamarentah biar mbak imah dan mas patrem yang ngurus (kaya mbentuk panitya ya...). Mbaca rasanannya tahid di sepanjang jalan kenangan, rasanya jadi ikut terhanyut pada suasana pulang sekolah terus kodanan, asyik juga liat para perempuan esempe yang behujan-hujan dengan baju yang semriwing..he..he.he...
Kayaknya menarik juga kalo nanti jadi reuni, berangkatnya dari rumah masing-masing jalan kaki sembari napak tilas perjuangan kala itu (kalo perlu sambil bawa banner reuni generasi tempe theol ...). Kabar hari ini di alun-alun ada pasar malem yang kayaknya gak terlalu rame karena hujan yang saban sore turun, di wisma depag sebelahnya 4 hari kemaren ada ekspo IT tapi juga gak terlalu terkoordinasikan, jadinya ya rada suwung...(gak tau ya apa sinyalemen nasih bahwa wonogiri sudah beranjak ke dunia maya itu bener, soalnya di ekspo IT yang rame cuma stand Gamesnya thik). Sekian dulu ya kabar dari desa, salam...

4 comments:

Beno said...

Trima kasih Mas Susilo daripada kabarnya yang memungkinken kami bisa membayangken apa, bagaimana, dan kenapa Nogiri sekarang.
Sejak dulu, saya selalu mantab menjawab Wonogiri jika ditanya dari mana asalnya. Tidak malu-malu, soalnya memang tidak punya kemaluan (eh eh ...) atau sudah memaluken.
Soal aiti (mangsudnye IT), saya kira orang-orang Nogiri tidak terlampau ketinggalan. Cuma mungkin perlu diopyak-opyak lagi, biar memanfaatken itu daripada kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang haitekh.
Itu temin-temin dioyak-oyak agar rajin mbukak .... (wah mau saru lagi), mangsudnya mbukak komputer atawa tanktop (hehehehehe) ... nyang bener laptop.

Nasih said...

Nogiri tambah anget ?
Mbok menowo ana gandheng ceneng karo gunung gandhul sing gundhul.
Mangga Ibu Imah dipun follow-up-i pentingnya daripada penghijauan.
Hijauan itu dapat membuat ternak gemuk tambun menghasilkan daging susu yang lebih banyak.
Selainnya memandang hijau itu menyehatkan mata.
Wah kalau lagi ngenet koq yang nampak hijau kabeh artine saget download, seneng banget ...

mujtahid said...

Walah Sus ... akhirnya muncul juga, ceritamu sudah bisa ngobati kangen ndesa. Sumuk dan panas bukan monopoli Nogiri saja tapi juga di tempat lain. Selain pemanasan global juga karena siklus jarak matahari dengan bumi sekarang lagi dekat2nya ... kata temanku yang gaweane ndelok perilaku matahari lo!
Semoga dengan datangnya hujan gunung gandul menghijau lagi dan teman2 kita yang ak uk ak uk ngga ngganggu penduduk. Aku dengar waktu mudik kemarin teman2 kita itu pada nyerbu kampung. La wong rumahku yang cedak sma 1 wae disambangi, pas ibuku buka pintu belakang ketemu dia, sama2 kaget terus lari.

Bambang Supriyadi said...

Wah Sus, seneng bangete dapat kabar dari nogiri. Bener Tahid, yang panas gak cuma nogiri tapi semua apalagi Bali, tapi bulenya tambah sneng kalo panas dan akhirnya yang tinggal di badan tinggal dikit pada dicopotin he...he...he...

aku udah gak bisa bahas soal pans bumi lagi Sus, sudah alih profesi jadi tukang ngurusin orang, bukan urusin tanah lagi.

Aku barusan tilp. Imah, tapi dia lagi ngadep pak Bupati jadi ya gak bisa ngobrol lama, padahal mau nilpon aja udah deg2 an he...he...

Sus, aku masih inget kamu nyanyi "esok kan masih ada" bagus banget suara melengkingmu....

salam buat temen2 wonogiri ya