Wednesday, 12 November 2008

Mozaik Terindah dalam Hidup

Begitu membaca posting dari Santoso Priyo Utomo, wuah .... kenangan berpuluh-puluh tahun lalu langsung menyeruak. Menggantung di pelupuk mata, seperti baru kemarin saja terjadi.
Dia memang teman dekat, teman main, sekaligus tetangga dekat ketika sama-sama menimba ilmu di SD 8 Wonogiri. Itu SD dekat Jembrok yang sekarang telah berubah megah.
Dulu di depan sekolah itu ada pohon besar (beringin atau asem ya ?) serta batu sebesar sapi njerum. Sekarang kayaknya sudah tidak ada. Mungkin Mbak Mincuk yang sama-sama alumni SD itu bisa menjelaskan keadaan terkini.
Masih ingat benar, bersama Santoso (panggilan kesayangannya Mas Soso) suka main di Bengawan Solo: mandi dan cari ikan. Ya, itulah sekelumit kenangan di masa kecil yang terus terang menjadi semacam hiburan di kala sumpek menghadapi bertumpuk pekerjaan serta serbuan stres berkepanjangan.
Masih banyak kenangan-kenangan bersama teman-teman lain baik saat SD, SMP, maupun SMA yang jika dirangkai akan membentuk mozaik terindah dalam hidup saya. Bisa jadi cerita untuk anak-anak: itu lho teman Bapak, waktu SD dulu suka main bola bersama, sekarang jadi ahli tambang dan bekerja di pedalaman Kalimantan ......

8 comments:

Nasih said...

hari ini dipastikan "Sosa" akan menyanyikan lagunya sendiri berceloteh tentang masa lalu di wonogintun dan masa kininya di Borneo ...

Eko Hary Sukyanto said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Bambang Supriyadi said...

Iya nih An, aku sudah SMS 3 kali gak dijawab, hari ini aku tilp 2 kali gak diangkat, sedih deh... aku cari dia udah lama banget karena sampai SMA masih sekelas bahkan sebangku di kelas 3. Mungkin lagi sibuk ya... Eh iya bener Nasih, kalau kasih no tilp lebih baik pakai email aja... lebih aman ya..

Salam

Bambang Supriyadi said...

horreeee akhirnya Popy udah inget aku dan balas sms ku, tapi dia masih belum inget bener wajahku jadi ya tak suruh liat di blog aja.

Beno said...

Apakah Popy tuh yang nama aslinya Mustika Endah Setyandari, Mas Bambang ?

Eko Hary Sukyanto said...

Dengan ingatnya Popy ke Mas Bambang, mudah2an deh makin lama makin gayeng he...3

Mincuk said...

Aku juga tidak tahu pasti kenapa pohon asem tempat anak-anak berteduh sambil nogkrong ditebang ? katanya sih biar hantu di pohon itu lenyap dan diganti dengan tempat sholat, oh yaa... batunya dipecah buat tambah pondasi mushola.kok lihat wajahmu kagak begitu berubah banyak ya ? melanglang buana terus.... sampai kemanca negara jadi awet seperti dulu. dapat salam dari teman-teman SD 8 wng.Tentang santoso aku jg pernah sms an dengan dia karena adik iparnya teman mengajar satu sekolah dengan aku di wng, jg sering ketemu dengan adiknya (Ida )

Beno said...

Terima kasih, Mbak Mincuk, atas informasinya.
Seneng deh sudah ada teman putri yang ikut nimbrung di blog ini. Mudah-mudahan yang lain tertarik.
Apakah tempat mandi di Jembrok itu masih ada ?
Soal wajah, kalau sekarang jelas sudah berubah banyak, Mbak. Makin tua. Yang kupasang kan foto beberapa tahun lalu.