Tuesday, 11 November 2008

Nulis yuk

"Mau menulis, ya langsung saja menulis sesuka hati. Tak perlu khawatir jelek, ditertawakan orang, atau tidak bermutu. Bermutu atau tidak, sangat sangat tidak penting. Pokoknya, sejak detik ini juga niatkan hati untuk menulis apa saja." papar Beno di suatu posting.

Lha aku komen begini: Jawaban klasik dari setiap penulis sukses, tapi aku suka gayanya itu ...

Saya enjoy dengan teman yang satu ini, dia itu mudah tersinggung tapi sekaligus mudah tersentuh, suka marah tapi sekaligus ramah sekali, angen-angennya banyak tapi usahanya juga oke, yang terasa berkembang sikap kedewasaannya ... maklumlah semalam-malam [seharusnya aku tulis sehari-hari, tapi berhubung dia itu kerja di malam-malam. betul-betul "kalong"] dia punya ratusan pekerja, situasi dan kondisi telah membuatnya berubah makanya dia cocok sebagai pamong-pemomong. Memiliki teman semacam ini, sangat beruntunglah saya. Sering dia itu tak jadikan bamper, maksudnya kalau aku kena stressor [sering banget lho] ... lha tak umpan ke dia.

Satu dari sikapnya yang tak pernah berubah, nyelelek - seneng glenyengan. apa maneh bab ce... sikapnya konsisten. malu-malu padahal mau. ha ... ha ... Yang kutimba belakangan ini, kemampuannya mentertawakan diri sendiri. Itu pula yang menjadikan dia tetap seger (meski ndak muda lagi).

Tapi dalam beberapa waktu ke depan akan banyak penulis lain di blog ini. Dengan keunikannya masing-masing. Warna-warni kayak pelangi. Saya yakin, akan membuat Beno [saya juga] tambah gembira. "Mimpi-mimpi egois" itu menjadi kenyataan satu demi satu. Why not ?



8 comments:

Beno said...

Betul, saya menyambut dengan hati gumbira (maksudnya, saking gembiraku) kebangkitan teman-temin yang mau gumregah mulai meramaikan blog ini.
Berarti salah satu tugas Nasih ngoyak-oyak anggota alumni 81 telah mendekati selesai.
Berarti pula, aku siap-siap kabur untuk mengurus blog-ku sendiri yang telah lama kapiran (mesthi komentare Nasih nesu iki, lha kok enak tinggal glanggang colong playu ....) huahahahaha .....
Jujur nih, tulisan Anto, Patrem, Kenang, Tahid, Bambang Sup, dan Nasih sudah cukup untuk mewakili kehadiran saya.
Jadi, izinken saya pamit (walah, kok kaya arep nyang endi wae ....).

Beno said...

Eh, belum ding. Tugas belum selesai. Belum ada temin (embak-embak, emak-emak, atau embok-embok) yang tampil tulisannya di blog ini.

Nasih said...

ai em midnight firefox = rubah malam pengoyak (?)

Eko Hary Sukyanto said...

Walah lha kok terus arep mlayu ki piye... Sak ngertiku nek lokomtif-e ora ono, mesti gerbonge yo ora biso mlaku ha...3

Nasih said...

Eh seperti biasa, Beno yen nulis ana blog iki minangka pelarian lebih tepatnya pelampiasan ...
coba delengan saiki kancane kabeh pada sengkut nyambut gawe, dheweke ngorok ...
Dapat dipastikan mengko mbengi Beno bakale ngamuk wis entek ngamek kurang golek.
Mengko bengi tinggal lunga wae ya ...

Bambang Supriyadi said...

Nek Beno ninggalin blog iki yo mengko nek arep mulih wonogiri di cegat neng selogiri wae gak oleh mlebu meneh he....he....

Ben, kita-kita nih kan baru belajar nulis sama dirimu, yo jok kesusu to, kesikut ae Ben.... Nah Anto sudah mulai, yang lain2 baru pada muncul, ada santoso ahli tambang mudah2an cepet muncul.

Sekarang ini kalau belum buka blog ini kayaknya belum lengkap, lagi kecanduan he...he....

monggo lanjut Ben....

Beno said...

Iya, deh. Yang kemarin itu cuma guyon. Lagian, setelah Nasih kungkum di saluran irigasi depan rumahnya, wangsitnya berbunyi begini: ojok pisan-pisan ninggalno blog alumni 81, mengko kowe padha bakal nampa nasib sing ora apik !
Lha, aku kan wedi, Mas Bambang.
Jadi, lanjut, terus, to be continued ......

mujtahid said...

Ah ... leganya Ben, jangan main ancam-mengancam deh ... kita semua lagi belajar nge-blog nih, mengko dadi bubar kabeh.
Bener kata Bambang durung komplit kalau belum intip2 blog. Pagi2 habis ngecek email yg masuk, pingin cepet2 baca komentar teman2 sing sakgeleme dewe ... tapi kita semua dah tuwek2 gini mestine "penyakit gampang tersinggung" rak yo wis do mari to.