Sunday, 2 November 2008

Pinjam buku catatan sekolah

Ingat ndak waktu kelas 2 aku pinjam buku catatan-mu.
Alasan teknis tentu karena di kelas aku lagi malas atau ndak sempat mencatat. Ini disebabkan pelajaran ndak menarik, gurunya ndak menarik, badanku lagi ndak enak, jiwaku lagi gering, dan seringkali teman-temanku ngegangguin.

Tapi tentu kau masih ingat, ketika kukembalikan lagi buku catatanmu. Kamu akan menemukan kertas kecil dilipat dan ada puisi di dalamnya. Esoknya lagi aku pinjam lagi buku catatanmu, buku yang lain. Dan aku kirim puisi lagi.
Entah berapa kali ini kulakukan ... namanya juga usaha.

Seiring dengan itu, nilai-nilai ulangan kelasku ada peningkatan. Lebih baik gitu loh. Hidupku lebih bersemangat. Buktinya ketika naik kelas 3, rankingku mengecil menjadi satu digit. Terima kasih ya kau telah memberi banyak ... untuk kelas 2 ku.

Setelah 30 tahun ndak pernah ketemu, akau ingin menyampaikan ungkapan tulus itu sebagai rasa terima kasihku. Semoga di ajang temu alumni 2009 mendatang kau datang. Semoga kawan-kawan menyampaikan undangan itu untukmu.
Tapi, kamu sekarang dimana sih ...
Tolong dunk, kalau masih ingat puisi itu ... upload di sini yah.
Kutunggu.



9 comments:

Beno said...

Puisinya persis lagu-lagunya Ebiet eh Geh Adeh itu loh.

Beno said...

Bunyi puisihnya beginih nih:

walau matahari terbit di atas gentong
aku tetap mengagumimu
walau sirih berbuah durian
apa itu mungkin ???????

wuahahahahahahahahaha ........

mujtahid said...

Kelas 2c to? Alaaah aku ngerti sing dikarepke Nasih ... tega2nya dikau setelah menelantarkan Kristi. Pantesan Ben deke semangat banget ngajak reuni ... aku dadi eling anakku wedok (5 th) nyanyi :
Kekasih yang dulu hilang ...
Kini engkau kembali pulang ...
Ihik ... ihik

mujtahid said...

Nambahi maneh Sih...aku jik kemekelen nganti wetengku atos... penasaran pingin ngerti puisimu kayak apa. Hayo sing dikirimi puisi Nasih, upload disini dong biar kita tau puisine Khalil Gibran from Giritontro. La yen cewek dikirimi puisi Beno yo wangun akan timbul bunga2 kaya Ikal ndelengi kukune A Ling...la yen "si pita jambon" kok kirimi puisi aku mesti mbayangke ...hoek ..hoek :

Tanah ...
Tempatku berpijak
Bagaimana agar kau bisa subur?
Mestikah kurabuk setiap hari
Ataukah cukup hanya dengan kupacul
Seperti rasa cintaku padamu
Harus bagaimana lagi selain pinjam buku catatan
(Ah kuno mas taktikmu ... kau kirimi emas sekilo ... beres!)

Nasih said...

he he he ....
walau tidak menyunting
setidaknya meningkatkan rating ...
eh ranking

kalau tidak begitu
maka aku tidak jadi begini
makanya aku sangat merindu
2009 di ajang temu

walau anaknya sudah ....

[gak diteruske ndak konangan]

Beno said...

Sopo yo cewek sing ditaksir Nasih kuwi ?
Aku kok dadi penasaran banget.
Mas Tahid, sopo tenane dhemenane Nasih ?
Gek gek ..........

Nasih said...

terus terang saja:
ada a , ada i, ada u, ada e dan ada o
komplit kabeh memiliki hurup hidup
waktu itu semuanya bak bintang kejora ...

sekarang,
semuanya jadi emak-emak ...

mujtahid said...

Tebaken wae Ben : yen a yo anik, i yo imah, e paling endang, u paling umi apa o oberta? Bener to Sih salah satu dari itu? He he tapi aku yakin ora lompat kelas kok.

Nasih said...

Tahid memang hebat, ingate setia ... hayoo dieling-eling maneh sapa wae sing catetane rapi .... [tur ngangeni]

Ora usah ditebak-tebak, suk nek temu alumni tak kandhani. Sing jelas anake a... ha ha ha