Monday, 3 November 2008

Rindu dendam

Aduhai adinda yang beta sayang
Siang dan malam wajah terbayang
Pada dinda fikiran melayang
Mandi tak basah makan tak kenyang

Adinda ini mustika hati
Bila berpisah terasa mati
Hidup terasa tidak bererti
Bila berjumpa gembira pasti

Adinda ini orang bahari
Cantik bagai seorang puteri
Akal fikiran lagi bestari
Baik parasnya lagi ugahari

Diri adinda tiada bandingannya
Arif dan bijak ada padanya
Parasnya elok sopan orangnya
Bila berpisah rindu padanya

Adinda ini puteri mahkota
Dalam hati dinda bertakta
Amat asyik kepada beta
Intan permata kepada mata

Rindu beta tidak terperi
Kepada adinda cantik bestari
Jika dicari di dalam negeri
Tiada yang sama cantik berseri

Dindalah puteri mahkota alam
Cinta beta teramatlah dalam
Tidakkan pudar ataupun kelam
Kasih dan sayang berselang selang

Rindu beta tidak terperi
Walau berpisah dua jari
Apatah lagi sehari-hari
Hidup ini tiada seri

Rindu dendam tidak terkira
Moga dapat jumpa segera
Bila berjumpa hilang lara
Gembira di hati tidak terkira

Bila kita bersama sudah
Dunia ini terlalu indah
Dinda cantik permata bertaktah
Cantik rupa bicara petah

Hanya dinda yang kanda puja
Tiada pengganti dinda sahaja
Sopan santun suara manja
Pengubat duka ketika durja

Beta menunggu tidak tersabar
Dalam hati berdebar-debar
Rasa rindu tidak terkhabar
Bila bersua tersenyum lebar

at rindu dendam

3 comments:

Beno said...

Terima kasih, sudah mengingatkan aku pada buku-buku lama yang bernas.
Soalnya, sekarang ada kecenderungan terlalu bangga pada kekinian dan diri sendiri.

mujtahid said...

Lirike kaya lagu melayu deli senenganku, sing nyanyi zusmidar ... bunyi musiknya menghanyutkan : tak tak tak ... membuatku berlayar ke masa lalu

Beno said...

Mas Tahid, terus saja sesekali berlayar ke masa lalu. Siapa tahu ketemu siapa itu, si pita ungu atau merah jambu .....