Wednesday, 12 November 2008

Sugih tanpo bondho. Ayo sugih bareng

Kaya dan miskin dapat jadi merupakan takdir. Tapi orang lebih suka untuk mendapatkan dan berusaha untuk menjadi kaya. Saking semangatnya sampai berbusa-busa berbunga-bunga menumpuk dan mencari kekayaan. Tapi barangkali sejarang istilah menumpuk kekayaan perlu diganti, karena orang kaya sekarang tidak lagi kaya harta tapi hanya kaya angka dan pin number doing. Plus menaruh kepercayaan atas kekayaannya pada lembaran kertas dan kepercayaan, juga dalam bentuk khayal yang namanya data. Mungkin ini yang namanya ‘sugih tanpo bondho’ yang sesungguhnya. Lha wong bondhone mung ongko. Neng dompete ora ono lembaran atusan ewu ning mung sak lembar plastik sing ono tulisane Visa, Master, Dinner, American dan sak panunggalane.

Mungkin cerita Khorun yang menjadi pepatah harta karun itu kekayaannya benar-benar banyak ya, karena berwujud emas permata yang secara fisik ada. Jaman sekarang kalau kertasnya hilang atau tiba-tiba ada serangan computer serempak sak ndonya terus data yang ada hilang bisa jadi akan menaikkan jumlah orang stress secara signifikan. Karena semula memiliki kekayaan milyaran atau bahkan lebih rupiah, tiba-tiba jatuh miskin. Mungkin akan lebih banyak yang koit daripada kasus krisis saham kemarin. ;) Nah cerita tentang kaya dan miskin menjadi menarik karena ternyata sebenarnya orang kaya itu ada karena adanya orang miskin dan sebaliknya. Hehehehe.

Orang pingin kaya, katanya karena bisa dengan leluasa menikmati berbagai hal. Numpak mobil dewekan yen perlu mobil limo dilakokne bareng sing papat kosong hehehe, padahal lho berdesak-desakan di trem atau bus kota juga bias nikmat, ada ambune kringet ada parfum ada juga bau pete dan duren hehehehe. Padahal rasanya enak naik kendaraan itu kalau pas jalan sudah cuapek pol, terus ada nunutan. Begitu nyelehke bokong rasane legoooo;)
Katanya juga karena bisa makan enak milih macam-macam makanan. Bisa makan sate sapi import yang harganya mahal karena namanya import. Padahal rasanya makan enak itu kalau pas lapar. Nasi uduk sebungkus Rp 1500 di tangerang rasanya nikmat karena pas luwe tenan. Mak nyusssss.

Katanya bisa minum sak senenge macam-macam. Soft drink A, B, C. Isotonik dan macam-macam lagi, untung bukan susu ber melamin hehehe. Tapi rasane paling luwih mak nyes pas gerak jalan 28 KM soko melewati waduk GM terus entuk es teh. Hehehehe. Lha repotnya sekarang katanya minuman tersehat itu air putih yang bersih. Lho rak ini minuman kegemaran kita nang ndeso ‘ngglogok soko kendi’ mak nyesssss.

Dan lain-lainnya lagi yang malah jadi bikin tambah bingung. Terus jan-jane sugih ki kepenake nang ngendi ? Ayo apa bisa dijelaskan. Rasanya sugih itu enaknya kalau pas miskin ya. Karena bisa membayangkan lebih indah dari warna aslinya....hahaha. Kayak sehat itu terasa enak kalau pas sakit.

Tapi rasanya ada penyakit lain di sekitar kita yang banyak kita temui. Seneng sugih amargo wong liyo mlarat. Alias sugih dewekan. Nah ini yang namanya penyakit kronis. Akhirnya jadi omnivora beneran, pemakan segala. Sampai batu besi kayu semuanya dimakan habis….. Padahal akhirnya kebingungan markir mobil, khawatir keberet, khawatir bane ilang. Bingung nembok omahe, amargo wedi kelangan sandal jepit-e. Mandeg nang lampu bang-jo bingung nggoleki duwit receh.
Wahhh. Rasanya akan lebih nikmat untuk tidak terlalu kaya tetapi bias menikmati. Bawa mobil nggak khawatir parkir, punya rumah nggak bingung bikin pagar tinggi, jalan-jalan nyaman karena tidak ada peminta-minta. Makan dipinggir jalan nggak ada pengamen anak-anak. Naik bis tidak diributkan oleh kabe-kabe (alis calo omprengan) etc… etc….

6 comments:

Nasih said...

aja dendam karo wong sugih. ana sugih sing ora kepenak:
sugih utang, sugih panu, sugih dosa ...
dan sebaliknya ra sah meri karo wong sing ora duwe:
ora duwe udel, ora duwe isin, ora duwe rai, ora duwe kanca.

Ning bagiku di antara dendam kesumat terhadap orang kaya itu tetap ana peluang: orang kaya dan baik hati itu akan selalu mendukung anak muda cerdas perkasa dan shaleh.

Beno said...

Horee ... Mas Kenang ternyata semangkin tidak pelit.
Soal, ayo sugih bareng-bareng, aku setuju. Sugih ilmu, sugih amal, sugih kanca, sugih guyu, sugih maaf, ...... lan sugih tulisan wuahahahahahahaha !!!!

Bambang Supriyadi said...

Bener Ben, sugih konco iso ngepenake urip dan itupun saya rasakan sekarang ini, temen2 yg sempat hilang satu per satu muncul meski jauh bisa saling berbagi ilmu. Setiap pagi habis ceck email kantor yang aku buka kemudian adalah blog tercinta kita.

Salam

Kenang said...

Lho ini bukan perkara meri atau dendam lho. Malah menjurus kasihan deh.
Lha bagaimana sekarang ini sepertinya banyak yang bingung kalau sudah banyak uang terus mau untuk apa. Jadinya aneh-aneh. Demikian juga kalau sangat kekurangan juga bingung terus juga aneh-aneh.

Nasih said...

so mari kita siapkan kegiatan agar orang kaya maupun orang miskin dapat hidup lebih hidup ... maksude lebih baik dan sejahtera.

tidak ada harta yang hilang atau bertambah didunia ini, yang hanya hanyalah pengumpulan untuk sementara di suatu tempat (accumulated) nah kalau itu dapat disebar lebih merata hidup ini akan lebih balance ...
sehingga jurang antara si kaya dan si miskin tidak terlalu lebar

itulah (antara lain) peluang yang muncul dengan silaturahmi ini ...

mujtahid said...

Cucok Nang, jarene penyanyi kesayangane Nasih mbak Vety Vera sing paling siip yoo ... yang sedang-sedang saja ... ra sugih banget ra kere banget tapi pingin apa-apa kelakon : pingin mobil 5 klakon, pingin apartemen klakon, pingin kliling donya klakon ... e, kliru yo!.
Tapi bener Nang, tulisanmu membuat atiku mak nyeessss adem, buat penghiburan untuk orang2 kaya aku ... sing pingin apa2 ra klakon he he