Tuesday, 2 December 2008

Anakku sing ragil...

Ini kisah anaku wedok dewe,( kelas 3 SMP 1)
1. karena cewek sendiri sering di ece sama mas-2 nya, dibuat keki.sering disuruh untuk membuatkan telor dadar ( ketiga anakku doyan banget dng telur....)
2. dalam study lain banget dengan kakak-2 nya, eh kakaknya kalau tidak bisa mat baru tanya mamanya, eh kalau yg ini 2-3 kali diajari baru nyantol. ( kemudian lali lagi....). Untunglah dia mau tekun dan telaten dalam belajar.
3.Walaupun perempuan aku juga memberi kebebasan padanya, kalau mau SMA luar kota ya... harus mendapatkan nilai yang maksimal. ( agaknya berat.... karena IQ hanya sedang-2 saja )
saat ini dia sudah nyiapkan diri.... doakan ya ?
4.Hal yang sama dengan aku adalah.. yen nguyu lan bicara banter banget. tentang wajah kulit sama bapake.. rodo ireng.
Ayooo mas nasih...pesanan aku yang pagi tadi, kapan-2 bisa diwujudkan ya ?

4 comments:

Beno said...

Ya sabar saja. Endhog sak petarangan kan ora padha kabeh. Apalagi putri, harus lebih diperhatikan dan disayangi.

mujtahid said...

Beno anake lanang kabeh, sajake pingin duwe anak wedok. La mbok nambah maneh kaya mbak Mincuk ... sapa ngerti metu wedok tenan ... jare punya insting yang bisa resonansi.
Ra pa2 mbak yen putrine rada ireng, jare bojoku irenge sepur akeh sing ngenteni ... padahal saiki ra ana sepur ireng yo.
Jare kancaku : "la yen kowe irenge telek ... malah ngambon2ni"

Mincuk said...

Iyo mas beno, tambah siji maneh mengko kurikulum di gawe bedo, kan saiki model KTSP, yen ureng mudeng mengko takon karo aku. bener mas Tahid, ireng akeh sing goleki yen klakon dicekel yo seneng wae.

Beno said...

Males ah. Keponakan cewek buanyak, sudah kuanggap anak sendiri.
Cukup dua jagoan, nggak usah tanduk !