Monday, 1 December 2008

Kenangan Indah dari Pak Narjo


SAAT duduk di kelas 1 tahun 1978 ada perpanjangan tahun pelajaran selama satu semester. Pada semester dua yang semestinya siap-siap naik ke kelas 2 itulah saya mencatatkan prestasi puncak: menduduki peringkat pertama.
Saya masih ingat benar, pada rapor berupa lembaran lepas itu Pak Narjo, wali kelas 1 A menuliskan pesan: jagalah prestasimu.
Namun sayang, saya gagal mempertahankan prestasi itu pada semester akhir kelas 1 hingga kelas 3. Posisi saya naik turun dalam kelompok 10 besar.
Lembaran rapor fenomenal itu akhirnya juga bisa saya temukan setelah bersungguh-sungguh mengaduk-aduk lemari.

14 comments:

Nasih said...

Kalau ndak keliru, setiap akhir semester menjelang libur kita dikumpulkan di aula, dan diumumkan siapa2 juara kelas ..

Beno, mungkin masih ingat bagaimana kita saling mengenal ?

Beno said...

Wah lupa bagaimana awalnya. Cuma kayaknya kita mulai akrab setelah satu kelas di 3 A itu kan.
Kita satu geng sama YB Budi Wibowo, Suroso, dan Aris Widodo pernah menjelajahi bukit Gajahmungkur.

Nasih said...

Seingatku di kelas 1 aku sudah mengenalmu, seperti juga yang dikatakan Tahid, lebih banyak kenangan yang membekas sampai sekarang itu terjadi di kelas 1.

Beno, seingatku the best of 1A...


[tapi bagiku kelas II tetap yag termanis]

Mincuk said...

Bagiku, kelas SMP hal baru dari aku yang aku lalui agak terlalu lama dalam menyesuaikan diri tentang jam pulang sekolah... Bagaimana tidak sulit ? Kalau tiap habis istirahat kedua, kepala sering sakit mungkin karena lapar ( untunglah rumahku hanya belakang SMP, dalam waktu 1 menit sdh spi rumah dan langsung makan masakan mboke aku..) pernah juga loo... dalam tes SMT aku muntah-muntah, dengan sabarnya Bu Gun ngeroki saya....( matur nuwun bu..)

Beno said...

Kisahkanlah soal dikeroki Bu Gun itu. Tentu akan sangat indah dan mengesankan.

Beno said...

Mas Nasih, kelas 2 bagimu yang termanis pasti karena kasus pinjam catatan berbuntut puisi itu kan ......

Nasih said...

wah beno wis siap-siap gawe illustrasi ...

Nasih said...

la ia lah, masak ya ia dong...

Mincuk said...

Yang pasti....di buka kancing atas dan bawahnya ( kalau waktu itu sudah pikiran orang dewasa, pasti deh semua cowok tidak mengerjakan Tes, mau lihat dalamnya baju... ), eh bukannya ada cowok 1a yang lari ke kelas 1b waktu itu ...? kayaknya mau ikut pijit-pijit... hehehe....

Beno said...

Sing jelas dudu aku kuwi, Mbak. Mungkin Patrem hehehehehehe ............

Mincuk said...

memangnya bukan sampeyan .... ? biasanya kan naluri kuat. yaa...h aku kan pusing, jadinya semua cowok kok wajahnya sama ya.... n komentar sama juga.... dasar cewek aleman, padune ben dielus-elus....

Nasih said...

saya ndak bisa bayangken, yen waktu kelas 1 SMP nglirik ce... dan ketahuan, wah mesti abang ireng iki wajah.... gembrobyos.

Beno said...

Dhasare clingus, durung ngerti nduwe keluwihan sing diidham-idhamke cewek ......

mujtahid said...

Sing diidham2ke cewek padahal yo sifate sing clingus kuwi yo Ben. Malu2 coro ... yen ra konangan langsung ngacir.
Bicara tentang kerokan, aku yo tahu lara jaman semsteran kelas 2, untunge ada Bambang sohibku yang setia mblonyohi. Untunge pelajaran terakhir, nggarap or-kes mung ngawur waton ngeping. Untungku yen jenenge pelajaran Orkes ki aku mentok nilai 7