Tuesday, 2 December 2008

Kisahku Berburu Ranking

Ketika di posting-an teman2 berdiskusi tentang ranking, saya jadi tergelitik untuk mengisahkan masa lalu saya ketika sekolah dulu. Sama sekali tidak ada maksud untuk menyombongkan diri atau sejenisnya, saya hanya berharap agar kisah saya ini bisa menjadi bahan renungan dan bisa dipetik hikmahnya dibalik kisah itu. Teman2 mungkin hanya mengingat saya sebagai murid yang pintar dengan ranking yang bagus bersaing dengan Alfi (Ipung), Nasih, Nurahman, Kenang, Susilo, Beno, Bambang dll. Namun apakah yang saya rasakan dan derita ketika itu ada yang tahu?
Orang tua saya tidak pernah sekalipun menuntut untuk mencapai ranking atas, tapi justru lingkungan sekitarlah yang menuntutnya. Ketika SD saya sangat enjoy, dengan tanpa usaha apapun saya selalu ranking 1 dengan teman2 seperti Ipung, Imah dan kemudian Bambang menguntit di belakang saya. Ketika awal2 masuk SMP, saya sudah bertekad bulat untuk jadi murid2 yang biasa saja, tidak harus masuk ranking atas. Harapan saya berhasil sehingga ketika midtest nilai saya biasa2 saja. Bahkan saya masih ingat persis, setiap hari Senin di bangsal SMP kita diadakan lomba cerdas cermat antar kelas. Dengan nilai yang biasa2 saja, pak Yohanes sebagai Wali Kelas 1d menunjuk teman2 yang lain sebagai wakil kelas, kalau nggak salah waktu itu adalah Ipung, Wahyudi dan Joko Suprianto dan saya enjoy2 saja. Tapi apa yang terjadi kemudian? Justru Budi (putranya Bpk. Hartoyo, Kepala Sekolah) dan kakak2 kelas saya waktu di SD 3 menemui saya dan mempertanyakan kenapa hal itu terjadi. Setelah peristiwa cerdas tangkas tersebut, barulah saya mengoptimalkan potensi saya sehingga nilai dan ranking saya membaik dengan drastis pada saat test semester 1. Bahkan pak Yohanes pun terkejut dan menginterogasi saya di lapangan badminton untuk mempertanggungjawabkan perbuatan saya. Jadi saya waktu itu sudah mendapat bocoran soal ranking dari pak Yohanes bahkan sebelum kita dikumpulkan di bangsal. Dengan tambahan dorongan dari pak Yohanes, saya berusaha lebih keras untuk membawa nama baik kelas 1d seperti yang beliau inginkan.
Tekanan untuk saya agar menjadi yang terbaik datang juga dari mantan guru2 SD saya, terutama pak Geger. Ketika ranking saya turun dibawah Nasih, beliaupun tahu dan dengan suara yang menggelegar khas seorang dalang menegur saya :" Mosok karo cah ndesa wae (Giritontro) kalah, ngisin2-i".
Demikianlah maka masa2 SMP saya lalui dengan beban dan kurang bahagia akibat tekanan dari lingkungan yang tinggi. Jadi ketika Susilo komentar kalau dulu saya pintar dan nggak neka2, saya jadi teringat masa lalu. Padahal sungguh Sus, aku pingin banget pintar tapi masih bisa neka2 kaya sampean.
Berdasarkan pengalaman yang kurang mengenakkan tadi, saya memilih melanjutkan sekolah ke SMA 3 Solo. Selain kakak saya sudah sekolah disitu, hal itu juga sebagai pelarian agar saya tidak selalu terbebani dengan ranking, karena saya yakin di Solo banyak kompetitor yang jauh diatas saya. Jadi salah besar jika Nasih bilang kalau tujuannya agar rada nguthani. E ... la kok yang suka ngomentari saya itu ikut2an ndaftar di sekolah yang sama tapi beda kelas, padahal sumpah kita nggak janjian. Padahal saya rada risi dikinthil dia terus, walaupun akhirnya dia menjadi salah satu sahabat terbaik saya. Yang membuat saya heran, dari kelas 1 s/d 3 nilai dan ranking saya sama dia itu selalu persis sama, sekitar 3 atau 4 walaupun beda kelas. Namun suasananya sudah sangat menyenangkan, kita tidak berburu ranking (karena percuma, banyak anak pintar) dan menikmati suasana belajar tanpa persaingan. Dan akhirnya kita sama2 diterima bebas test di UGM.
Itulah sekelumit kisah dibalik berburu ranking saya. Semoga bisa dipetik manfaatnya untuk mempersiapkan masa depan buah hati kita.

15 comments:

Susilo said...

Sebuah testimoni yang mengharukan, tapi selalu saya merasa ada yang luar biasa ketika nama kita disebut di bangsal itu. Suatu sentuhan antara kebanggaan dengan adanya sebuah pengakuan akan kerja keras yang bahkan disertai pengorbanan "nggak sempat neko-neko..." . Takpikir yang penting bukan sekedar ranking atau penghargaan, tetapi lebih pada usaha kita untuk menanamkan etos kerja keras itu pada anak-anak kita. Kalopun memang harus melalui persaingan rangking,...ya ...itulah kultur yang ada di lingkungan kita. Setiap masa ada pahlawannya, nut jaman kelakone...yang penting nggak kehilangan jati diri...

Nasih said...

Disebut nama, dipuji karena prestasi... membuat kita tambah mongkog (proud, PD).... apalagi oleh murid SMP yang cantik.

Itu reaksi yang normal, bukan.

Apapun cara dan situasinya , yang penting membuat anak lebih bersemangat ...

Susilo said...

Lha iya, ngono kok tahid rak wani ngglibeti hartatik apa liyane. sorry, pancen hartatik mono ya ayu, ning gandheng dudu typeku...

Beno said...

Itulah, kan sudah saya bilang Mas Tahid tuh termasuk selebritis. Jadi pantes saja nggandheng Hartatik huahahahahaha ........
Ngomong-omong yang sampeyan paparkan ditambah komentar Nasih dan Susilo benul semua.
Ayo, yang merasa pernah jadi juara kelas pada waktu itu perlu juga menyampaikan kesan dan perasaan sebenarnya.

mujtahid said...

Typemu sapa Sus ... jan cah iki jik tertutup banget dengan masa lalunya ... opo ojo2 justru itu yg membuatmu mbrebes mili, nganti meraih juara 2 dibawah Bagus Wibowo.
Wooow ... lagi konangan biyen motivasine Nasih ... pantesan tandangmu ngedap-edapi

Beno said...

Aku ngerti tipe favorite Susilo; gedhe, dhuwur, lemu, lan iso rada utowo ireng sisan (banteng ngadeg wuahahahahaha .....)

Susilo said...

Hid, typeku ki ya yen ayu mesthi, pinter entuk nek bab sugih ya ra papa . Aku ya nggumun dhewe nyang awakku, ya ngglibet, ya rada neka-neka ning jenenge jodho ki kok ya ra isa dipeksa. ben, typeku wis rak banteng maneh soale saiki sing akeh ki mung badhak karo kuda nil..he..he..he...

Nasih said...

Sus, pilihanmu kuwi malah luwit kuat lan betah kungkum ...

Kenang said...

Sebetulnya itu apa ya seperti itu ya. Perasaan saya (sejauh saya ingat), saya kok waktu itu ya enjoy saja. Wong yang namanya ngerjakan PR etc yo mesti dadakan.
Sianu sak kecandake. Jam 7-8 sudah tidur. Sore dolan playon nekeran karo layangan di perluasan yang sekarang sudah padat itu.
Jadi sampai SMP itu ya tidak terbersit suatu hal untuk berkompetisi. Untungnya juga tidak ada yang mendorong-dorong....

mujtahid said...

Penak men dadi Kenang ... aku ngrasakke enjoy ki yo pas SD, SMA terus pas kuliah. Ngga tau yo, pas SMP kok banyak yang pingin "ikut campur".

Nasih said...

wah yen kenang ki seko cilik we wis patohan gen-e wis SAKTI ... dadi nganggo ora perlu didorong-dorong.

(la yen aku kudu kerja keras, nganti direwangi ... migrasi eh urbanisasi)

Susilo said...

kenang iku pancen bocah embuh, nek rumangsaku prejengane ya biasa wae ning dheknen iku pe de tenan ki(malah yen rumangsaku wis tekan stadium "kemaki"). Apa merga bapake pulisi sing duwe kestul ya ? yen ana apa-apa kandakke bapakku lho...

Nasih said...

pancen, sing kaya Kenang kuwi yang kudu ditemukan sekarang ....

tinggal diisik-isik sithik wae, wis pastine hebat ...

Beno said...

Lumayan yen badhak karo kuda nil, wong sak iki anane mung clurut lan rada bejo: landhak !

Susilo said...

takrewangi prihatin kaya ngene, akhire malah entuk bojo orang hutan. Wis jodhone...