Monday, 29 December 2008

Kungkum 1 Suro

DI berbagai daerah ada tradisi kungkum untuk menyambut 1 Suro atau tahun baru Hijriah. Kalau tidak keliru, di Wonogiri orang-orang masih percaya pada ''kelebihan'' tanggal 1 Suro berdasarkan penanggalan atau kalender Jawa menyepi dan kungkum di Kayangan, Tirtomoyo.
Di Semarang, tradisi serupa dilakukan di kali (yang kian menyempit dan pantas disebut kalen alias got) kawasan Tugu Suharto, Sampangan. Namun beberapa tahun terakhir lebih banyak yang nonton ketimbang yang kungkum.
Demikian pula di Yogya. Ketika di-''lemhanas''-kan sekitar tahun 1995-1996 saya pernah intensif berhubungan dengan masyarakat di lereng Merapi, antara lain Desa Turgo dan Harjobinangun. Di sana tradisi kungkum juga ada meski tak banyak yang melakukan.
Lha kemarin itu, Minggu malam menjelang 1 Suro saya pas sendirian di rumah (anak-anak dan emaknya rame-rame ke rumah budhe-nya) sebenarnya ada niat mau nonton acara kungkum di Tugu Suharto.
Ndilalah, sejak sore hujan turun deras sekali hingga tengah malam. Ya batal. Mau kungkum sendiri di bak mandi, hiiii ..... duingin sekali, nggak berani !
Ngomong-omong, apa acara teman-temin menjelang tahun baru Hijriah ? Apakah Mas Nasih juga kungkum di Kali Boyong ...... atau malah di Pantai Parangtritis, siapa tahu ketemu Nyai Roro Kidul ?

24 comments:

Mincuk said...

Kungkum di Tugu Suharto, aku ingat tahun 85 ketika itu aku kost dekat kampus FPOK ( pend Olah Raga), apanya sih yang enak dengan kungkum 1 tahun sekali ? mendingan dikit-2 kungkum pasti kan tambah oke... malam 1 syuro memang kita harus mawas diri dan berharap kehidupan kita diberkahi oleh Tuhan yang Esa.

Beno said...

Mbak, yang sip bukan kungkumnya, tetapi ''pemandangan''-nya itu lho !

Mincuk said...

Pemandangan apa ? kan hanya samar-2, kalau sekalian kita ikut kungkum itu baru siiiiip, kelihatan dia pakai apa, kulit asli atau plastik, atau...

Beno said...

Wakakakakak ..... Mbak tau aja ! Kungkum di hotel lebih enak ya ........

Mincuk said...

Setujuu...., dilanjutkan dengan spa dan pijet total lebih siii...p, jos gandhos.hehe...100x

Beno said...

Wah .... wah .... wah, gak biasa begitu. Dasar wong ndeso saya ini ........

Mincuk said...

wah yo bener, arek Nogiri pantese yen kungkum sebelah rumah kita itu lo! alias di aliran bengawan solo, gratiiiiis.

Beno said...

Ngeling-elingke ketika kecil suka jeguran di kali. Bahkan saat banjir pun nekat, sehingga beberapa kali nyaris keli. Anak-anak sekarang nggak merasakan romantisnya mandi di Kali Gedhe, sebutan untuk Bengawan Solo.

Nasih said...

setiap malam kalau sempat saya masih kumkum, lebih dingin lebih sakti ...

Beno said...

Hati-hati, kalau dingin tak merasa dingin berarti tak punya rasa merasa ! La, bingung maneh to ........

Mincuk said...

Yang dingin tapi berasa ya cari S... S... S..

Beno said...

Es es es ... atau s s yang lain .... ?

Mincuk said...

S... Senyum yang mengetarkan
S... Selingan Indah Tapi Utuh
S... Santai bareng dengan...
S... S...

jagoanulis said...

Ting ting es ..... Es es ting ting ......

Mincuk said...

Kalau lihat gambar itu, kungkum mesra kayaknya, pandang-2 an mata, diam tidak bergerak, asyik merasakan air dingin yang dalamya menghangatkan yang bikin sakti.....,

jagoanulis said...

Gambar sing endi to, Mbak ? Kok ora ketok saka kene ......

Nasih said...

sik ya ... tak neruske kumkum maneh.
mumpung wis adem ki...

jagoanulis said...

Yen iso, kungkum sekalian karo turu. Sopo ngerti ngimpi dicokot iwak, iku tandane ....... dianggep umpan pancing !!

Mincuk said...

Iku lo gambare macan sing lagi podo anteng amargo kungkum.

Bambang Supriyadi said...

Nek kungkum kesuwen mengko kulite nglothok. Wah nek aku biyen kungkume neng bengawan solo, nek jeguran gak peduli kali banjir, malah balapan nyebrang. Tapi saiki kok yo ra wani yo. Ben selain kungkum nek Suro biasane ngasah keris?????? ben tambah landep????

Beno said...

Mas, kerise wis didol kabeh. Ganti kistul sing praktis !

Nasih said...

Pistol ya kudu diasah supayane tetep lurus nembake ...
Ketoke yen tahun baru apa wae kudu diasah, ben sangsaya mantep. Kudu ada penyegaran begitu .

Beno said...

Sik sik, kistul sing endi kuwi ?

Mincuk said...

Kistul diasah ya tetap untuk nembak tidak bisa lurus ada berapa derajad... keliru