Friday, 19 December 2008

Merenung di Pengujung Tahun


ENTAH kenapa, sepuluh tahun terakhir ini saya merasakan waktu begitu cepat berlalu. Januari serasa baru kemarin, tiba-tiba sudah Desember. Waktu seperti berlari tergesa-gesa tak peduli. Senin amat cepat berlalu untuk berganti menjadi Jumat, Sabtu, Minggu, dan Senin lagi.
Di pengujung tahun saya selalu merenung: apa kemajuan yang telah tercapai, apa yang telah dilakukan dan diperbuat, apa .........
Tentu, perenungan itu menjadi landasan untuk merencanakan langkah-langkah pada tahun depan. Tetapi selalu saja saya merasa kemajuan itu tak sesuai dengan harapan. Semua berjalan datar-datar saja, tanpa pencapaian yang hebat. Kenapa ya .........

10 comments:

mujtahid said...

Aku biyen yo selalu mikir ngono, tapi suwe-suwe ... wis dilakoni wae, ora sah digawe mumet, syukur2 ono peningkatan, sing penting ora mundur.
Jare yu Waljinah :
Aku kowe iku ora ngerti mring kersane Gusti
Mbok yo kowe ngguyu-a ... mbok yo kowe ngguyu-a
Jagad iki kebak kaendahan
Mbok yo kowe mesem-a ... mbok yo kowe mesem-a
Muji syukur mring paringe Gusti

Nasih said...

perenunganku:
sampai akhir tahun 2008 aku masih berkutat dengan ilmu pengetahuan, maka mulai tahun 2009 aku akan membuka teknologi dan produk ....

Beno said...

Betul, Mas Tahid. Yen tak pikir-pikir, memang ora perlu ngaya banget lan terus nggresula. Lakoni wae kanthi antebing tekat !

Mincuk said...

Di tahun 2009,banyak pekerjaan yang perlu dilakoni. mohon doa restu teman-2, agar kedua anakku yang akan lepas SMA dan SMP mendapat pendidikan yang diharapkan.mohon sarannya.hidup memang biarkan mengalir apa adanya yang penting kita semua diberi kesehatan, kekuatan dan eling dumateng sing gawe Gesang.

Beno said...

Usaha keras, kerja cerdas, dan doa. Itulah yang perlu dilakukan.

A N T O said...

Senin cepet berlalu menjadi Jum'at, nek aku sueneng banget soale ndang iso ketemu bojo. Maklum bebojoan jarak jauh ketemune ming dino sabtu sore sampe senin pagi, ngiras ngirus dadi "tutor" (nek setu setor)ha...3

Beno said...

Mas Anto, enakan jauhan gitu. Ada yang selalu dirindukan !
Lain kalau terus deket, rada mboseni hehehehehe ......

Nasih said...

menurutku yang enak ya : betul-betul dekat, ada di dekat, terasa dekat dan selalu lekat ....

Mincuk said...

Ngomong-2 tentang Tutor ( nek setu setor )juga aku lakoni 1 tahun yg lalu hampir 2 tahun, ceritanya suamiku jadi tukang golek minyak dengan adiknya yang orang pertamina di cepu sono, tidak bisa pulang, aku tiap jum'at sore sudah sampai sono hanya untuk mencari sesuatu yang hilang. enaknya juga lo mas anto... ketemu tidak pernah sedih, rasanya mau lengket terus. Alhamdulillah sekarang sudah kembali lagi ke Wng dan bisa kumpul.Diusahakan tiap hari sabtu Tutor.... biar fress

Beno said...

Apik maneh yen saben dino setor .........