Thursday, 25 December 2008

Pak Guru ketemu Petinju


Seneng banget saat bisa ketemu temen-temen di rumah Mbak Yani, pertama kali datang pas bareng sama mbak Mincuk ternyata gak berubah sama sekali. Kita dipersilahkan masuk di rumah baru dan di dalamnya sudah tertata rapi kursi-kursi seperti mau rapat RT. Wah... saya seneng sekali saya pikir bakalan ramai yang datang.
Mbak Yani sudah mempersiapkan jajanan dan ada juga makan malamnya lho. Kami bertiga ngobrol gayeng banget karena sama2 di IB, pokoke bernostalgia siapa-siapa yang dulu bandel dan cerita-cerita masa kecil .
Kemudian datanglah Yeria, si kecil mungil tapi sudah punya anak kecil-kecil. Obrolan tambah gayeng. Kita coba tilp temen-temen lain. Mas Bowo baru mau berangkat ke Malang, Mas Anto lagi ada acara, mas Susilo lagi di Solo wah jadi deg2an karena makanan banyak nanti gak ada yg makan. Mas Patrem kemudian datang dengan keluarga karena habis Natalan. Obrolan tambah rame trus dilanjutin makan malam, wah enak ada ayam goreng, ada asem-asem dan yang paling enak ada trancam. Sayur ini kesukaan saya dan di Bali susah carinya (emang gak ada yg jual).
Kita coba tentuin kapan mau reuni dan bentuknya seperti apa, tapi begitu bahas sedikit eh lari lagi pembicaraan ke masa-masa kecil lagi. Pas lagi makan, mas Anto mau datang akhirnya kita tunggu sampai beliau datang juga. Obrolan tambah seru karena ternyata ada cerita lucu antara mas Anto sama mbak Yani.
Cerita lucunya nanti aja deh, soalnya rahasia katanya. Kita kembali bahas reuni, apakah akan dilakukan pada saat Lebaran atau libur anak sekolah. Kalau libur anak sekolah yang jauh2 belum tentu datang. Nah waktu yang paling tepat adalah 3 - 4 hari setelah lebaran, pasti masih pada bisa ngumpul. Waktu saya tanya sendiri-sendiri apa sama keluarga? mBak Mincuk yg ada disebelahku langsung nyubit aku.... kalau sama keluarga kan nanti kita gak bisa nostalgiaan.... nah kan................ dari sekarang ternyata sudah pesan.............. untuk nostalgilaan he...he....
Baru jam 21.00 kita pamitan dari rumah mbak Yani.
Esoknya saya kedatangan tamu di rumah, mas Susilo dgn Dicta putrinya yang cantik dan pintar. Dari gereja langsung mampir rumah. Sama Dicta saya di panggil pakdhe Petinju, bahkan dia juga coba2 sparing partner tinju ma saya. Dia pintar sekali membaca (baru TK lho). 1 jam lebih kami ngobrolin temen-temen waktu kecil, wah obrolan juga gak habis-habis, diselingi ocehan Dicta yang lagi jadi guru sekolah minggu he...he.... bakatnya sudah nurun.
Yah itu tadi sekelumit cerita pertemuan di wonogiri sama temen2, senang sekali dan mengingat masa kecil membuat kita jadi muda lagi. Kita-kita sampai gak sadar kalau umur sudah 43. Sore saya langsung ke Jogya, sempat sms an sama Mas Nasih, tapi gak sempat mampir dan jam 8.30 saya dah terbang ke Bali.
Salam


8 comments:

Nasih said...

dua senyum yang menggoda ... siap untuk nostal-gilaa-an ...

Beno said...

Aku ora wani ber-nostal-gila. Lha nek edan tenan piye ? Mangsude kedanan .....

Beno said...

Komentar saya:
- Seneng mulai ada yang merintis ketemuan.
- Soal anekdot antara Mas Anto dan Mbak Yani, kira-kira sama tidak ya dengan yang saya ketahui ....
- Sepakat ketemu teman-teman setelah Lebaran saja, momennya pas sekali.
- Setuju forumnya bebas saja, tidak usah terlampau formal, tetapi tetap harus ada panitianya kan.
- Disarankan membawa keluarga masing-masing, minimal untuk mencegah kejadian nostalgila .....
- By the way, hidup alumni 1981 !!!

Mincuk said...

Ah yang namanya ketemu satu alumni yg dibicarakan pasti yang masa lalu, kalau ada kel .... pasti aku deh yang tidak bisa bawa keluarga, karena dalam hal ini sudah punya komitmen masing-2 antar keluarga yang penting pulang tidak membawa masalah dan bisa membawa heppy, jangan kuatir tergoda yg bisa kebablasan, semua sifatnya kekeluargaan ( betul nggak.... ), eh cerita masa lalu jika ada yang bilang juga bisa menjadi momok lo..! terutama yang tidak pernah kumpul dengan orang-2 lapangan ngomongnya pasti ngalor ngidul...

Beno said...

Ya ya ya ... setuju prinsip itu. Cuma khawatir, kebablasen tergoda kan ....... uenak hehehehehehehe .....

Mincuk said...

kagak usah kuatir.... uenaak... yang dicari, ha....ha.... bener to !

Beno said...

Bar uenak, digebuki wong .....

Susilo said...

Menjadi suatu sentuhan yang menyejukkan ketika bisa ketemu, ngobrol dan bernostalgia tentang masa lalu yang pernah kita jalani. terima kasih buat bambang dan mbak yani yang sudah memulai bercakap tentang berbagai alternatif pertemuan nanti. sembari menyambut tahun baru 2009 kita rancang bersama menjadi sebuah pertemuan yang bermakna bagi semuanya. salam hangat buat pakdhe petinju dari Dicta.
Selamat tahun baru 2009, sukses untuk kita semua.