Sunday, 21 December 2008

Pertemuan di Rumah Mbak Yani


SABTU 20 Desember sekitar pukul 19.00. Saya baru saja pulang setelah seharian nglembur laporan akhir tahun diseling njagong temanten sebentar. Telepon rumah berdering. Anak sulung saya yang menerima bilang,'' Pak, dari kembaran Bapak.''
Ah, anak itu ada-ada saja. Kembaran apa maksudnya ? Setelah gagang telepon saya ambil alih, terdengar suara tawa yang amat kukenal. Ternyata Mas Bambang Supriyadi (kembar nama depannya). Beliau mengabarkan pada saat itu bertemu teman-teman angkatan 1981 di rumah Mbak Yani (Bantarangin dekat lapangan seberang jalan, kalau tidak salah).
Dialog singkat lewat sambungan telepon itu dihiasi suara ketawa di sekitarnya. Mas Bambang bilang, ada yang tersipu-sipu di dekatnya. Saya tidak perlu bertanya lagi, karena kira-kira sudah tahu orangnya. Lha malah telepon dialihkan ke Yeria yang saya ingat waktu SMP dulu mungil dan item (sori).
''Berapa ekor yang dateng ?''
''Sekitar lima puluh ....''
Wah, saya membayangkan betapa rame dan gayeng andai saya, Mas Tahid, dan sing mbaurekso Ngayogyokarto, serta yang lain-lain ikut nimbrung (jangan-jangan yang satu itu ikut hadir ?). Sayang, ada beberapa kegiatan yang tak bisa ditinggalkan. Harus sabar nunggu tahun depan !
Cuma, saya pengin laporan lengkap dari temu kangen mangayubagyo kepulangan Mas Bambang Sup ke Nogiri kemarin itu. Terutama usulan dan saran yang muncul sehubungan dengan rencana pertemuan sekitar Lebaran tahun depan.

12 comments:

Mincuk said...

Alhamdulillah, akhirnya sebagian dari blog-81 bisa kumpul di tempatnya mb.yani yang baru saja selesai dibangun, aku dan mas Bambang Supri hampir bersamaan datangnya sekitar jam 5 sore seperti yang disepakati, disusul kemudian yeria si kecil mungil dan keluarga besar mas patrem.seneng rasanya..... ngomong ngalor ngidul tentang kenangan yang tak pernah dilupakan oleh teman-2 termasuk ngrasani sing tidak hadir ( tenang aja, bukan yang jelek-2 lo ? ), hampir 2,5 jam mas Anto baru datang, kagak apa yang penting bisa hadir dan tambah ramai...... yang dapat kita simpulkan sementara sebaiknya kapan nanti ketemuan( lebaran atau pas liburan kenaikan kelas anak-2,dan tidak formal), tak terasa akhirnya pertemuan malam itu diakhiri jam 9 malam.

Beno said...

Terima kasih kabarnya. Untuk sementara, kita kumpulkan masukan sebanyak-banyaknya, sekaligus mengontak teman-teman lain yang belum sempat dijawil.
Kalau pas Lebaran, pasti banyak yang punya acara pribadi. Mungkin lebih baik setelah Lebaran. Saat yang mudik belum keburu balik.
Eh, ngomong-ngomong ngrasani yang jelek-jelek juga nggak apa-apa (dari sononya sudah jelek sih, ya kan .....)
Ini kadingaren sing mbaurekso Ngayogyokarto kok lama ''topo mbisu''-nya ya. Apa lagi suntuk ngurus sekolahnya .......

A N T O said...

Kemarin di tempat mb Yani yang lama malah membahas mb Mincuk kok he...3.
Coba to mb Yani kapan2 klw sempat poro gangster yg foto bersama dengan poro garwo ampilan itu di upload ya...

Nasih said...

jangan lupa gambarnya temen-temen yang lagi semringah itu diposting ya ....
sementara ini jantung saya kambuh, lumayan parah.

Beno said...

Ya, Mas Anto, plotronya diunggah. Pasti lucu (dan wagu hehehehehe ....). Terutama, jangan lupa, ..... Mbak Mincuk (wuahahahahaha ....).
He, itu wong Jogja punya kelainan jantung kok nggak bilang-bilang ?!! Semoga cepet baikan, biar blog ini nggak ngelangut ditinggal penjaganya.

Nasih said...

saya istirahat sebentar saja ... biar temen-temen meramaikan (rada ganti warna gitu loh)

biasa to, setiap akhir tahun saya perlu waktu 36 jam sehari.

A N T O said...

Walah Mas Nasih, kami semua doakan semoga cpt baikan lg Mas....

Bambang Supriyadi said...

Lho Sih, kok baru tahu, mudah2an cepet sembuh ya. Susilo sempat main ke rumah sama Dicta, pinter banget anaknya Susilo. saya dibilang petinju he...he... nanti saya posting photonya dia.

Mincuk said...

Cepat sembuh ya...? jangan dipaksakan pekerjaan yang sulit, agak santai sing penting rampung. sekali lagi aku doa kan cepat sehat kembali.

mujtahid said...

Kapan Sih mulai sakitnya? Perasaan dulu kita selalu seranjang berdua sampai tahun 90an ga pernah dengar keluhan kamu deh. Muga2 cepet mari yo!
Bikin iri saja pada kumpul2 gitu. Waktu itu aku pas lagi sutris2nya nyiapin uji terbang. Tapi ada kejutan yang sangat menyenangkan. Aku ditelp YB, gayeng banget ... meh 30 tahun ra ketemu. Tapi sory banget yo Be, berhubung lagi banyak masalah, telponnya jadi ga fokus. Sekali lagi matur nuwun lo mbak Min, atas jasa penghubungnya dengan YB. Sekarang dia di Ngadirojo.
Di rumah mbak Yani ngumpul berapa orang? Mengenai waktu ngumpul, aku setuju dengan Beno, bar lebaran tapi kita belum balik glidig. Aku liat di Kalender lebarane Senin-Selasa, jadi tak kira banyak waktu untuk ketemu, paling ora sampai Minggu saya kira baru do balik. Yang tak khawatirkan malah Beno, jenenge koran la rak ana preine. Piye Ben? Tak kira justru njenengan yang paling sulit ngatur waktu.
Mengenai bentuk pertemuan, pasrah wae karo sing duwe omah. Ga usah formal2an, kalau perlu bawa tikar dan makanan sendiri2. Di lapangan Bantarangin depan rumah mbak Yani juga bagus, yen luwe lan ngelak kari nyabrang dalan ... mbak Yani duwe sumur to? he he he ... piye to jare arep do nggowo dewe2

Beno said...

Ya, Mas Tahid, setuju ketemu habis Lebaran. Tempatnya bisa di mana saja, bebas. Soal makan, kita sediain rame-rame.
Paling penting adalah njawil teman-teman yang belum terdeteksi. Kita targetkan minimal 50% dari seluruh alumni bisa hadir untuk berhahahihi bareng-bareng.
Khusus saya, jangan khawatir. Selama ini paling jarang libur dan cuti, sehingga nanti saya akan minta cuti khusus mudik minimal seminggu.

Mincuk said...

Mb yani, foto pertemuan di rumah baru itu bisa dimunculkan kagak ? biar teman-2 tahu itu wajah alami orang Nogiri blog 81.