Friday, 2 January 2009


Selamat Tahun Baru

Semoga Kita Bisa Belajar Dari Yang Sudah Lalu

Untuk Menuju Yang Lebih Baik di Masa Depan

22 comments:

Nasih said...

lebih baik, lebih enak, lebih nikmat, lebih nyaman ...

yani-ratna said...

Semoga di tahun 2009 ini. Kita bisa menjadi lebih baik dan lebih lebih baik dari tahun 2008.

Beno said...

Rasanya, tahun baru sama saja dengan tahun-tahun lalu. Niatnya menjadi lebih baik, tapi seringkali malah lebih jelek ...........

Bambang Supriyadi said...

Harus semangat dong Ben, yang penting niatnya dulu. Kalau dari awal sudah semangat hasilnya pasti beda, tapi kalau di awal udah gak semangat waaaaah .... hasilnya bisa kurang bagus. Sukses buat semua ya........

Nasih said...

apa yang ditulis Beno, kadang ada benarnya ...
tapi rasanya selalu ada getar baru di hari baru di tahun baru, pokok-e dimana ada baru atau diperbarukan selalu ada getar ...

Beno said...

Sori, teman-teman. Mungkin saya butuh tantangan baru. Puluhan tahun berkutat pada hal-hal yang kurang lebih sama, disertai konflik amat tajam yang menghabiskan energi, membuat semangat jadi kendor ndor ndor ......

Bambang Supriyadi said...

Memang bener Ben, setiap saat kita butuh tantangan baru. Saya sudah kerja di satu perusahaan 11 tahun, nyaman, aman, tapi tantangan seperti gak ada lagi, maka saya putuskan pindah ke perusahaan lain, menemukan tantangn baru, gairah baru dan semangat baru. tapi setelah 6 bulan tantangan itu sudah habis mulai, semua sudah set up, jadinya pengin sesuatu lagi yang baru. Nah... bisnis sendiri kayaknya akan jadi tantangan yang tidak ada habisnya. Mulailah merintis wiraswasta... banyak sekali tantangan, tapi asik banget.. Selamat Berkarya

Beno said...

Mungkin, itu salah satu pilihannya, Mas.

Mincuk said...

Tahun baru = tahun tantangan
punya tantangan = tidak bosan
tahun baru jangan merasa cepat bosan. Mari kita semangati diri kita sendiri untuk lebih baik, dan tangan yang muncul menjadikan kita bergairah .....

Nasih said...

Beno, iki ana tantangan baru .. aja mlayu

Beno said...

Yen kuwi, aku rodo ora wani. Soale ono unen-unen: ojo cedhak-cedhak geni, malah melu udud; ojo dolanan geni, malah melu masak; ojo cedhak kebo gupak, mengko malah nyusu gudel; ojo macem-macem, semacem wae semlengeren; ojo aneh-aneh, malah dikiro edan .......... wuahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha !!!!

Mincuk said...

Semlengeren mergo opo mas ? yen ora wani geni iku salah, geni besar manfaatnya, bisa memperpanjang hidup. la yen cedak kebo gupak kuwi sing dihindari.... bau. Tantangan terjadi mungkin dari keluarga, anak-2, lingkungan kerja istri/suami, atau lingkungan kerja sendiri. termasuk angan-2 yang belum tercapai itu tantangan th ini

Beno said...

Lha .... aku ditantang tinju karo Nasih ..... piye, Mbak ?

Mincuk said...

Sebelum tinju dimulai, pemanasan aja jalan muter-2, pasti mas nasih kalah..., jagone mlaku wong wng yo sing asale soko etan ban.(istilah ini hampir pudar, padahal dulu siapa to orang yg tak kenal desa itu ? )

Beno said...

Iya, Mbak, baru ingat istilah yang nyaris punah itu. Soalnya, sekarang sudah tidak ban (rel)-nya lagi. Sudah berubah jadi rumah dan kebun pisang. Aneh, jalan kereta kok berubah jadi real estate !
Kalau pulang kampung, sering merasa sumpek. Nggak bisa lihat sawah di depan rumah lagi. Apalagi lihat sapi atau kambing, yang ada ''kambing'' beneran hehehehehehe .....

Mincuk said...

Aku ingat tentang etan ban, karena ada mbah-2 yang dekat dengan rumahmu wani nikah maneh menyang desaku. etan ban --- sukorejo. hehehe... ternyata dia lebih berani ya...?

Beno said...

Sopo kuwi mbah-mbah sing kewanen ?
Ojo-ojo dukun ......

Mincuk said...

Sering disebut dengan mbah Moen. kenal ya ? aku ingat-ingat lupa jangan-2 itu bapaknya teman SD kita juga.

A N T O said...

Podo duwe mbah sing kendel2 kook putune podo jirih... Kamongko nek wis tibo putu kuwi jan - jane yo wis didukung karo teknologi canggih ha...3

Mincuk said...

Putune sing jireh iku yo sing ono etan ban kuwi lo.. mas, ning ketoke wis rodo wani...

Beno said...

Ooooo .... aku rodo kelingan sakiki. Yen ora kliru Mbah Imun, omahe pinggir kali.
Soal rabi maneh yo ora popo. malah apik, tinimbang maksiyat to.
Tapi mangsalahe dudu wani - ora wani, tapi nduwe isin opo ora.
Yen aku sih wani wani wae, cuma isine sing abot .... hihihihihihihihi !!!!

Mincuk said...

Apa itu bapaknya teman SD kita? kan banyak teman-2 kita dari sana? katanya ada anaknya juga yang ada di Semarang.opo isiiiiiin iku abot? hihi.....