Friday, 13 February 2009

Hari Kasih Sayang Setiap Hari

Valentine's Day tiap 14 Februari diadopsi dari budaya barat. Kini telah meresap di kalangan masyarakat kita dan menjadi sasaran empuk bisnis. Lihatlah, menjelang hari kasih sayang toko-toko besar dan kecil menjual pernik-pernik Valentine berwarna pink atau merah muda.
Kita, sebagian besar ABG, termakan oleh promosi-promosi agresif lewat momentum hari kasih sayang tersebut. Memang, tidak ada yang salah. Itu mengingatkan kita kepada hubungan dengan orang-orang di sekitar, terutama keluarga baik dekat maupun jauh.
Cuma perlu ditekankan bahwa menunjukkan perasaan kasih dan sayang tidak hanya pada saat Valentine's Day, tetapi setiap hari. Jadi, tiap hari adalah hari kasih sayang, hari untuk menumpahkan dan menunjukkan perasaan kasih dan sayang kepada yang berhak.
Budaya boleh barat, tetapi penerapan tidak dilakukan secara mentah-mentah. Perlu penyesuaian dan modifikasi. Dan ingat, tidak boleh terjebak pada atribut dan bujuk rayu dagang !!

7 comments:

Nasih said...

ora tak komentari dhisik ya ...

Beno said...

Ngopo ora wani ngomentari ?

Nasih said...

mengko wae yo ... sabar

Mincuk said...

Walaaaah...arep komentar hari kasih sayang kok podo ora wani! coba diingat-ingat ketika SMP sempat nggak ngasih sesuatu ke teman istimewanya ? Kasih sayang kita terapkan dalam keseharian dengan bukti komunukasi yang lancar dengan semua keluarga, rekan kerja maupun sahabat.

Nasih said...

dua hal yang menyenangkan berkasih-kasih dan bersayang-sayang .

sebenarnyalah kita ini suka perayaan , peramaian ... dan satu aja hari nyepinya.

Mincuk said...

betuuul, sehari nyepinya yang lain hari ramainya ( semua hari untuk hari kasih sayang )

Nasih said...

SENGTUJU ... ngandi wong semarang iki dingaren ora njedhul, lagi weekend pa?
Piye apa isi kebanjiran.