Friday, 27 February 2009

Mbeling tapi Ngangeni

DI antara teman-teman lulusan 1981 dulu ada beberapa yang mbeling dan sedikit ugal-ugalan atau sebut saja nakal ! Yaaaa, namanya anak orang banyak, macem-macem kelakuannya. Ada yang diem dan clingus, normal alias biasa-biasa atau wajar-wajar saja, lucu, tetapi ada pula yang ''hiperaktif'' atau ndugal.
Bagi saya, kenakalan beberapa ''ekor'' teman itu bukan sesuatu yang negatif. Ketika itu kan dalam masa-masa tumbuh kembang, sehingga ada saja cara-cara mencari jati diri. Ada yang suka usil, mengganggu temannya atau guru, bahkan yang lebih ekstrem selalu mencari gara-gara agar punya lawan dan bisa berkelahi.
Mohon maaf kalau saya menyebut beberapa nama yang saya ingat waktu itu kelakuannya memang agak ''miring''. Di antaranya ya Mas Harjono Kingkong (1C), Agung Triwondo (1A), Menthot Irianto (1A), Janu (1D ?), dan masih banyak lagi.
Lucunya, ada yang agak penakut sengaja berteman dengan teman-teman yang ''ndugal'' itu agar menjadi sedikit lebih berani atau ditakuti teman lain.
Kini, mengenang mereka yang masuk kelompok ''nakal'' itu tiba-tiba merasa rindu, kangen berat. Barangkali ada yang tahu di mana dan bagaimana mereka sekarang, cobalah ceritakan selengkap-lengkapnya. Saya dengar Janu pernah jadi lurah.
Semoga mereka tidak benar-benar menjadi orang dewasa yang ''ugal-ugalan'' hehehehehehehe .................

25 comments:

Nasih said...

Ternyata teman-teman SMP-ku dulu itu para jawara di SD-nya masing-masing ya. Mangkanya koq pada galak dan sangar (serta sedikit banyak angkuh hi...)

Sebagai pendatang dari udik tentu tidak mudah untuk diterima oleh "elite" Wonogiri. Apalagi oleh yang pinter dan moncer.

Jadilah saya waktu itu berteman akrab dengan Janu Riyadi dan Menthot Irianto, serta Paulus (dia selalu membawa rante di tasnya)

ha ha ha ...

Nasih said...

namun sekali lagi untuk belajar puisi dan cinta, datanglah aku kepada Beno ...

Ties. Setyaningsih said...

Wah untuk yang ini gak berani komen deh. Habis ada salah satu kakak kelas itu nek acara senam bersama jan usil bener .Saat merentangkan tangan ...adik-adik pada takut benar nek di barisan belakang. Mending di depan amaaan. Hayo inget nggak pernah to senam di iringi dengan gamelan.. asik juga ya?? tapi sehat2 tenan kok anak2 dulu. Upacara hari senin jan tertib tenan. Mbak Leli saat tugas Upacara saya kagum tenan suarane indah pinter sisan .Wis pokoke dipek dhewe.

mujtahid said...

Ra moncer na SD ra bakal ketampa na SMP 1 no, paling banter yo SMP Netral.
Aku ngerti "tujuanmu" berteman dengan teman2 itu, he he. Kalau dulu yang sempat "bullying"-i aku yo Sugiyanto (kalau ga salah), cah 1E terus sekelas di 2A, wah aku jirih tenan yen ketemu dek-e. La Giyanto ini waktu di kelas 2A sebangku karo Muhamad Muyasir (rada2 mambu sedulur juga denganku). Yasir dulu SMA 2 terus ke Ekonomi UNDIP .. (ketemu ra Ben di Semarang?), denger2 sekarang sudah sukses di BI. Tapi aku juga udah lamaaaa ga kontak.
Eling ra Sih, Giyanto yang "nakal" itu dulu kan ikut kita ke SMA 3 Solo, tapi IPS. Sekarang kemana dia?

Nasih said...

Hayoo Giyanto segera mencongolkan diri ... iki lho ditantang Mujtahid diajak makan bakso di depan SMP ...

mujtahid said...

Nggoleki Giyanto? Takono Hartatik.
Jare (bersama) Kicuk, mereka ber3 itu asline mBetal, omahe klelep waduk Gajahmungkur.
Krungu2 .. Giyanto ki jik mambu2 sedulur karo Tatik.
Yen awakmu ketok-e mambu2 sedulur karo Kristi ... wuahahaha

Harjono "Kingkong" said...

Hueleh....gara gara Kang Beno, aku gresek gresek foto neng direktori sing kira kira ora mengerikan ...., jebule ya isih ana kecret kecretan-e foto nalika neng Danau Toba.

Urun rembug maneh..., angkatan kita yang pernah saya kontak malahan kadang kadang ketemu Margono "Tunggal Dara Putra", Danar "Timbul Jaya".
Kicuk jlitheng kayaknya masih di protelon proyek, Lurah Janu, Sutrisno ketemu terakhir tahun 1987-1990, ketika aku masih aktif di kompetisi sepak bola Persiwi.
Sidik belum lama pernah kontak, tapi phone book-ku ilang, kelihatannya kerjanya di Taman Pintar wetan Beringharjo (ex. Shooping Center).
Wiwik Asnawi kayaknya masih di Yogya, aku dapat info dari mantan teman temanku di Unit Keroncong dan Kesenian UGM yang dulu satu kost sama dia.
Yusuf pranowo jadi hakim, tapi bukan hakim garis lho he..he..he..

mujtahid said...

Ra ngiro yen sampean ki pecinta keroncong sejati sampai ikut Unit Keroncong segala. Pokal boleh "mbeling", tapi hati selembut keroncong, huahaha...
Aku yo kesengsem berat lo sama musik yang satu itu sampai dulu tak bela2in ke alun2 utara kalau ada pentas (panggung) keroncong dari ISI, SMM, dll. Jebul ana kancane, dulu mau ngaku seneng keroncong isin .. he he, dinyek musik-e mbah2 ketinggalan jaman. Tapi terus terang aku ga bisa mainin, hanya sekedar jadi penikmat. Sekarang cd dan kaset keroncongku ada segrobak, tapi senengku keroncong klasik bukan keroncong2-an (lagu pop dikeroncongke) :

Oh ... keroncong moristko .. aku dendangkan

Oh ya yen ketemu teman2 lama kuwi mbok kon do gabung nang blog : Margono, Danar, Wiwik A, Sidik, Yusuf, dll.
Ketemu Kicuk terakhir kapan? Jejeranku pas kelas 3 lo.
Ngomong2 pas nang Yogya kos-e nangndi? Kok dadi juragan iwak ki biyen jurusan apa?

Harjono "Kingkong" said...

Wah nggak ngira yen sampean juga penggemar....Mas Tahid.

Keroncong yang identik dengan jadul tapi sekarang gaul lho..., soalnya sekarang ada komunitas di milis yahoo "Keroncong Cyber Community" malahan terakhir ikut Festival Keroncong International di Solo, rame rame.

Memang sudah dari sononya, atau malahan aku dilahirkan untuk ber "Keroncong",he..he..he...

Sebab Almarhum Bapakku (Sumiyono)adalah pemain biola dan pelatih OK Pemda Kabupaten Wonogiri, Depdikbud, OK Air Mancur, OK Giri Jati, OK Tunggal Dara, komunitas keroncong Solo dan Wonogiri kebanyakan sudah sangat tahu.
Dan dari kecil saya sudah sering diajak latihan dan terakhir ikut bermain di OK Tunggal Dara.
Ketika di Yogya kost di Karangwuni terus pindah ke Asrama Kopma.

Tongkronganku dulu kalau nggak di Menwa ya di Gelanggang, atu di Fak Hukum.

mujtahid said...

Pantes .. pantes .. hebat, pokok-e!
Aku kagum berat sama njenengan, darah keroncong mengalir deras, sekali-kali diundang yo yen lagi pentas.
Selain Yusuf Pranowo, kenal Ahmad Yani ra? (Cah Pokoh lor SMP 2 Wng alumni SMEA Negeri Wng). Kancaku kuliah sak kos karo Yani di Klebengan (lor Peternakan).
Pas nang Asrama Kopma kenal Sujarwo (cah Mesin) ra? Aku dulu di Pandega Duta, sering main ke Asrama, ra ngiro yen njenengan ada di situ.

Beno said...

Dulu, saya beberapa kali ketemu Yasir yang saat kelas 2A duduk semeja dengan Giyanto yang gede besar itu.
Sempat ketemuan juga dengan Mbak Diah Adhie, Diah Rachmawati, Titik Swantari, dan Endah.

Maryanto_DS82 said...

Betul sekali......
temen temen sering loncat pagar sebelah barat...soalnya pintu gerbang sudah ditutup..dan juga dibelakang lab sering dijadikan tempat latihan ngrokok.......
depan sekolah ada bakso yang ramai kalo pas istirahat saking ramainya bisa mblirit ra mbayar.....
..........ha...ha...ha........

Nasih said...

Terimakasih Pak Maryanto, sudah berkunjung di blog alumni 1981.
Memang di tahun ini temen-temen mau kumpul-kumpul (bentuk acara baru akan dirundingkan) tetapi sementara pendapat inginnya ndak usah terlalu formal dulu.
Memang sebaiknya setiap angkatan mulai menghangatkan kembali ikatannya, baru kemudian atau bersama-sama kumpul antar angkatan.

[untuk alumni 1982 monggo diaktifkan blognya di 81-smp1wng.blogspot.com tolong undangan di email di OK ya]

Maryanto_DS82 said...

ya mas.......
di blog 82 yang masih aktif diriku sama bu Guru Ties (yg pertama)....mudah-mudahan bisa ngumpulke balung pisah....
mas Nasih masih ingat Menthot dia sempet tinggal klas trus jadi seangkatan dengan ku n duduk satu meja, masih inget betul pas klas 2D ulangan biologi bu Haryati konagan ngepek,akhirnya diriku berdua sama Menthot disuruh keluar, tahu keberadaan menthot sekarang mas.......
sekedar informasi pak Hartoyo tempat tinggalnya di Semarang Jl. Selomas III tapi sudah lama saya ndak dolan...coba ntar kalau ada waktu tak sempatkan ke beliau....

Nasih said...

Wah enak Menthot, melu klas di bawah kita ... isa kenalan karo adik-adik.
Saya ndak tahu sekarang Menthot dimana.

Pak Desk (Beno) iki ana gaweyan, sowan ke Pak Hartoyo Jl. Selomas III arep didherek-ke adik-mu Maryanto.
Aja lali ngajak Banjir ya ...

Maryanto_DS82 said...

Mas Nasih.....
Angkt 81 adik nya pak Naryo...Nining opo sopo itu juga di Semarang......

Mincuk said...

Mas Nasih memang rodo-2 mambu sedulur karo cristi, tentang dia kemarin calling aku dan cerita kalau dia lihat-lihat blog kita, tersenyum sendiri, ketawa sendiri, tetapi tidak berani komentar, ayo mas Nasih di Calling lagi mbakayune, atau minta tolong mas Anto biar dia mau posting di Blog kita.

Nasih said...

diajak rujakan wae karo ngeblog ... mengko mesti akeh komentare.

salam yen ketemu ya.

Beno said...

Mas Maryanto ''tamu'' kita ini yang mana ya ? Apa suaminya Mbak Rina ? Kalau yang jadi Camat Ngadirojo itu Maryanto yang mana ?
Saya sudah jadi warga Semarang sejak 1984 (kuliah), Mas. Kini tinggal di kawasan Ngaliyan, ujung barat utara Semarang. Mbak Diyah Adhie atau populer dengan sebutan Diyah Camat juga tinggal di Semarang, cuma nggak tahu alamatnya. Kalau tidak salah, setelah lulus Untag dia kerja di Hotel Patra Semarang, lalu dapet suami londo Jerman.

Maryanto_DS82 said...

saya Maryanto yg bukan Camat, saya di nogiri cuma WONG NEKO....sya di semarang sejak 82, skarang saya di daerah sinar waluyo, mas Beno Semarang Pojok Kulon saya Semarang pojok etan...mbak Dyah memang dpt wong londo dulu di Patra Jasa, seingat ku rumahnya di daerah bukit sari gombel...trus mbak Nining adiknya pak Narjo juga di Semarang di daerah Gombel Permai....

Beno said...

Walah, wong mung podho Semarange kok ya ora bisa gathuk. Kapan-kapan ketemuan ah ......

Maryanto_DS82 said...

setuju mas...ntar kita ketemuan..biar tambah gayeng..saya juga sering ngluyur ke Jogja...katanya mas Wardoyo sekarang di Rembang, kalo mungkin yg tahu ngasto nya dimana tak cari nya, kebetulan saya juga suka ngluyur di Rembang......

Susilo said...

Menthot saiki loperan makanan kecil, sok2 ya nyang sekolahanku barang. Wis takkandhani bab arep kumpul2 dheke antusias ...

Nasih said...

yen ketemu maneh, salam kanggo Menthot yo... wah kangen aku.

Beno said...

''Juragan'' kangen mbek mantan ''centheng''-e .....