Monday, 23 February 2009

SMP Netral, Saudara Kembar


KETIKA Mas Tahid meledek nama ''SMP Netral'' yang beliau sebut ''agak aneh'' dan kenapa bukan ''SMP Golput'', saya pun lantas teringat ''saudara'' kita atau beberapa orang sering menyebut sebagai ''SMP 1 Siang'' waktu itu.
Kalau tidak salah, sewaktu saya duduk di bangku kelas 2 sekolah ''kembaran'' itu masih memanfaatkan gedung SMP 1 Wonogiri untuk kegiatan belajar-mengajar. Setelah itu, mereka membangun gedung sendiri di sebelah selatan ujung barat lapangan Sukorejo dekat rel kereta (sekarang relnya sudah lenyap).
Guru-gurunya pun hampir semua guru SMP 1. Jadi, tepat kalau saya sebut sebagai ''saudara kembar''. Keduanya bersaing. SMP Netral biasanya menangan di bidang olahraga (antara lain sepak bola), sedangkan SMP 1 di bidang akademik.
Hingga kini saya juga tidak tahu kenapa diberi nama ''Netral'', dan bukan ''Golput'' sebagaimana guyonan Mas Tahid. Hayo, siapa yang tahu asal muasal nama itu, tolong ceritakan di blog ini untuk memperkaya pengetahuan kita. Syukur diberi foto dokumentasi.
Omong-omong, menurut Mbak Mincuk, ''saudara kembar'' SMP 1 itu sudah ''almarhum''. Kapan tepatnya, kita minta tolong beliau yang barangkali merupakan saksi, kebetulan rumahnya juga dekat. Siapa tahu, temannya juga mantan guru di sekolah itu.
Tiga puluh tahun memang telah terjadi perubahan besar. SPG telah jadi SMA 3, lalu SMP Pancasila apakah juga sudah ''almarhum'' ? STM Pancasila ? ST jadi SMP 4 ? ...............................................................

46 comments:

Nasih said...

SMA 3 Wonogiri ? saya ndak punya bayangan. Soalnya lepas SMP saya hijrah ke Solo mengikuti jejak Mas Tahid ke SMA 3.
Yang masih teringat secara samar ... ya SPG Wonogiri. Di depannya ada tanaman rindang dan mata air (apa sekarang masih ada ya).
Kalau ndak keliru di sebelah utara SPG berdiam teman kita Mimi ... yang sering digodain Beno (saya ikut mengikut saja).

Ties. Setyaningsih said...

Halo kaka kelas semua yang ada di blog ini.boleh ya saya bertamu di blog panjenengan. lha alumni 82 masih pada sibuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuk semuanya.
Iya SPG sekarang dah jadi SMA 3 Wng. dan mengenai SMP Netral waktu angkatan saya ,saat itu saya kelas 1 .nah SMP sedang dalam renovasi ...kelas saya kena gusur kalau belajar harus menyebrang jalan ke SMP Netral tersebut. Wah rada ngenes kayak ngungsi..tapi temen2 sukanya pas ngaso malah pada jajan tempate Siok. Toko Barat SMPNI.oke demikian sekilas info dari saya ..n mohon maaf ya bila kedatangan saya adik kelas panjenengan kurang berkenan.

Nasih said...

e dhayohe teka,
e gelarna klasa,
e klasane bedhah,
e tambalen jadah
...
mangga mbak Ties, silaken komen mengkomen, sesekali (atau banyak kali juga boleh) posting ya ...
(itu undangan di email di OK saja)
lha situ ada tugas lho tuk menjelaskan siapa sebenarnya gadis manis II-e (1981 an) yang ditaksir Mas Tahid..

Mincuk said...

SMA 3 dulunya SPG, dan aku sempat menjadi guru di sana selama 3 tahun ketika KS nya Almarhum bapak Sukiyo( bapaknya mas Anto ), dan letaknya pinggir gunung makanya sering dinamakan SMA SOGUN / SMA sor gunung,.SPG dulu sekarang dijadikan SMP 3 Wng, sebelah rumahnya mbak Nunik ( bukan Mimi mas Nasih )dan kalau kagak salah juga sempat jadi idolanya mas Beno ( iyaaaa kan ?). SMP Netral benar jadi SMP 1 siang (kembarannya SMP 1), SMP Pancasila masih berdiri di depan STM Pancasila, dan kalau ST jadi SMP 6 Wonogiri. SMP 1 siang sudah Almarhum karena banyaknya SMP Negeri yang bisa menampung siswa SD, begitulah kisahnya.

Beno said...

Mbak Ties, silaken posting dan komentar sesuka hati. Blog ini bisa dimanfaatkan siapa saja.
Terima kasih Mbak Mincuk atas penjelasannya. Soal Mbak Nunik yang rumahnya sebelah eks SPG ............ ah nggak komentar sajalah. Mas Nasih dan teman lain tahu banyak mengenai yang satu itu.

Nasih said...

:Beno, oahem ... pamit sebentar ya mulai ngantuk neeh.

Mincuk said...

Kagak komentar apa mau tanya saya, dimana dia berada ? atau pakewuh sama saya ? ada aja....... kagak apa lo.... !

Beno said...

Hehehehe .... Mbak Mincuk tahu aja.

Mincuk said...

Aku sendiri juga tidak pernah ketemu sejak tahun 1995, karena sekarang dia ikut suaminya di luar Nogiri... kalau saudara yang agak jauh sering jumpa tapi ketika kutanya keberadannya juga tidak dapat memberi penjelasan.Sori... kalau ketemu pasti aku sampaikan.

Beno said...

Lho, menyampaikan apa, Mbak ?
Eh, ngomong-ngomong ketika masih awal-awal menjadi mahasiswa saya sering ketemu dia. Tapi setelah ditimbang-timbang, kayaknya nggak cocok. Ya sudah .......
Waktu nikah tahun 1993/1994, saya juga diundang lho. Kalau nggak salah, suaminya orang proyek juga ya.

Mincuk said...

Menyampaikan misi blog 81, ah GR aja..., kayaknya bukan orang yang kerja di bengawan Solo.tahun 1993/1994 aku masih di SMA 3 tapi aku tidak dapat Undangan, ketemu terakhir ketika tes CPNS tahun 1995 dan kayaknya juga diterima (guru BP).

Beno said...

Makin tua, tambah ge-er ya ........
Mudah-mudahan Mbak Nunik terlacak juga, dan tentu saja happy.

Mincuk said...

Bagus itu, GR masih diperlukan dari pada mati roso.. ( benar kan ?)oke kalau ketemu teman dan temin lain pasti aku bilangin misi Blog 81.

Nasih said...

ehm ... kalau ketemu mBak Nunik, titip salam juga ya.

Susilo said...

Ora papa ben, idhep2 nglumpukke balung karo daging karo liyane sing pisah...

Harjono "Kingkong" said...

Hallo inguk inguk lagi ...sudah tiga hari off nggak buka email karena tugas luar.. maklum dadi wong proyek sing sering klayapan....wah kayaknya lagi rame ngrasani Siti Bakdiyatni "Nunik" sing andeng andenge akeh kae to, kayaknya dulu setelah SMP nglanjutin ke SPG Sendang Lanang, waktu itu kayaknya santer di pacok pacokake Kang Beno he..he...he...

Saya sering mudik ke Wonogiri wetan kali, sinambi niliki cabang di Gajah Mungkur, itu yang piara ikan di karamba.

Aku nonton fotone Mincuk koq lemu temen, wis makmur sajake...., Susilo brengosen, Beno, Bambang wis MBA, Tahid saya putih, Kenang koq beda banget, Anto ajeg kemaki he..he..he..

Sorry foto-ku sing tak pasang anane ya mung kuwi, scan foto kenangan yang masih tersisa, nalika ikut SAR & Pelatihan Mobilisasi Udara sewaktu tergabung pada Milisi Bunderan Bulaksumur, ha..ha..

mujtahid said...

Oalahhhh ... do ngrasani Nunak Nunik ki sing dikarepke Siti Bakdiyatni to .. la yen kuwi yo rodo kelingan .. saiki dadi piye? Tambah manis pa tambah lemu ya (sory lo mbak Min, sing ngomongke njenengan lemu Kingkong lo .. soale yen do ngomong lema lemu ki aku yo rodo tersungging .. he he).
Aku ra ngiro yen mbak Nunik ki dulu banyak juga peminatnya .. sing tak gumuni ki .. angger ana wong berminat pada seseorang .. wong Yogya siji kuwi kok mesti melu2 .. dasar pemakan segala!
Mbak Mincuk, posisi njenengan ngajar ki saiki dimana? Perubahan dari sekolah lain (ST dadi SMP 4, misalnya) atau sekolah baru? Maklum walaupun ngaku wong Nogiri, kurang nganglang na ndesane dewe.
Aku kok lali yo pas kita di kelas 2, ada adik2 kelas kita yg terpaksa ngungsi karena kelasnya di renovasi. Emangnya mbak Ties dulu di kelas I apa? Apa seluruh kelas I semuanya ngungsi. Ngerti ngono biyen melu ngungsi yo Sih, kan asyik semuanya serba darurat. Terus pas kelas II mbak Ties dikelas II apa? ... la yen pitakonan iki ana mngsude ... hahaha

Nasih said...

Hallo Jhon King, karamba di Wonogiri ikannya apa saja : ayam, sapi, kuda, kelinci ....
wah ketoke isoh dijagak-ke suk yen ketemuan bareng ya. Dhisik ana sing usul ketemuan di plaza waduk Gadjah Mungkur.
(aja lali undangan di email di OK ya, terus posting ... kirim iwak ya keno)

Nasih said...

Mas Tahid, dalam hal begituan terus terang aku belajar pada Beno (Thnks Bro). Bedanya beliau itu mempraktekkan dan terus menyimpan memorinya sampai sekarang.
Lah saya, .... sudah banyak yang terlupa. Kisah2 begituan itu dapat memancing kenangan ke masa silam.

[Hid, kita beruntung lho dulu di kelas IIIa artinya dekat dengan IIe)

mujtahid said...

Wis .. kelakuanmu, angger ono wong naksir mesti melu-melu .. sing di"sir" dadi bingung .. sapa biyen sing ra kenal Nasih : klimis, necis, pinter .. masa depan cerah .. huahahah. La ternyata "seleramu" tidak hanya sama denganku, tapi sama dengan semua orang no, .. repot!. Dadi jan-jane biyen dudu "belajar" ke Beno, ning "ngrusuhi" Beno, mesakke Beno ra tau "dadi" merga selalu kau "bayang-bayangi". Bener ra Ben?

Ties. Setyaningsih said...

hayo..ternyata kakak-kakak kelas pada usum ngrasani ya???
oya yang sepeda biru itu kelihatannya teman seangkatan saya. kalau gak salah juga teman nek belajar bareng2 di wonokarto. kami sama2 naik sepeda onthel , kalau temen saya yang putih sepedane cekli resik tur apik . lha Bapak saya membelikan saya pit kebo sing abote ra jamak nek mumtun kerdu kepik.
Kalau gak salah lho ya namanya ,mbak titik

Mincuk said...

Mas Harjono dulunya kls 2 atau kls 3 diposisi mana ? apa yang dulu rambutnya merah itu ya ? wah kalau soal Nunik memang dia idola di SPG, kalau kakaknya temannya kakakku yang mbarep, kalau tidak salah juga temannya mas Eko (kakaknya mas Beno). sekarang kayaknya dia domisili di Sragen jadi guru BP dan kalau saya di SMP N 7 wonogiri setelah mutasi dari SMP 1 paranggupito setelah 10 tahun(pinggiran wonogiri selatan).

A N T O said...

Hallo Mas Kingkong, msh ingat sayakah...??? Mengenai mbak Nunik / Siti Bakdiyatmi yg punya andeng - andeng di sudut bibirnya itu masih putih mlunthuh lho Mas Beno...

mujtahid said...

Wuahaha .. tenan to Sih namanya Titik (jaremu Umi .. ngawur!)
Matur nuwun mbak Ties, paling ora saiki ngerti jenenge .. biyen arep takon isin .. nganti ngakon Hardiyanto (Kicuk) mencari info .. sogokane jawaban ulangan matematika .. tetep ra kasil. Dasar Kicuk, payah! .. ngguyokne ning tragis! Bener mbak, sepedane biru resik tur cekli .. opo maneh sing numpaki .. kencling! Wuahahaha ..
Tatik .. Titik .. wah, rada mirip yo Sih .. jo mesam-mesem Sih, yen ketemu wonge ditanggung ra wani!

Maksudku mbak Mincuk. SMP 7 ki lokasinya dimana to? Ngertiku mung sampai SMP 5 (Wonokarto, ya?) Terus yang 6, 7 dst pada dimana sih?

mujtahid said...

Dadi ngerti selerane Beno ..
Bener mbak Min, mas Kingkong ki sing rambute rada abang, kulite putih .. Jare Nasih, maklum wong Ngadirojo (bener to Jon?) buktine Bardi yo rodo ireng .. sing dieling2 Nasih wong Ngadirojo yo mung sing pipine dekik yen lagi mesem/ngguyu kae lo!
Mbak Ties, ngerti biyen kabotan nuntun pit kebo na Kerdukepik tak ewangi nyurung to .. Yen mung nyurung pit 2 wae yo kuat yo Sih. Padahal biyen ono Kenang lo sing bisa dimintai bantuan, tapi yen cah siji kae jaim-e gede, kelase dudu wong Nogiri.

Harjono "Kingkong" said...

Hallo juga Mas Anto, saya masih ingat gayamu yang kemakiiii... banget, he..he..he..., sebab ada sedulur-mu yang sekarang satu kantor denganku.
Bagaimana kabarnya Bambang Agus "Petruk" Purnawan yang di Air Mancur Celeb, yang mestinya angkatan barengan kita, aku wis suwe kelangan kontak.

Untuk Mbak Mincuk aku dulu di Kelas 1B sebentar terus diusir ke 1C, Kelas 2E, Kelas 3D. Di kelas 2E sak meja karo Danar merga rame terus di pindah di meja paling depan sama Danang "Dobleh"
Benar dulu rambutku abang, mbeling, tukang rame, telatan, mlompat pager mburi laborat, sering arep diantemi Guru. Salah satu guru yang kayaknya belum disebut oleh admin yaitu Pak Sugir (AB Sugir) guru bahasa Inggris pindahan dari Ngadirojo, waktu di kelas 2D, pernah akan ngantemi aku, yang lain Bu Murtiningsih yang pernah kulempari pesawat kertas dengan teman teman, wah akhirnya menangis...suatu pengalaman yang tak terlupakan....

Ada banyak teman kita yang belum disebut dan sudah meninggal yang belum di RIP. Yang belum didata ; Mutiyono, Sugeng Sriyono, Bambang Eko Sri Sarjoko, Sulistyo. Yang sudah RIP Sudiyo (1C).

Untuk Mas Nasih, aku mung ngingu Iwak Nila, khusus dibua fillet untuk konsumsi USA / Eropa.

Bambang Supriyadi said...

Lho Ben, meneng-meneng jebule akeh sing mbok taksir yo????? tapi kok mleset kabeh. Hid bareng wis ketemu njuk piye??? Aku biyen yo bingung kok di celuk Kingkong padahal kurus. cuma karena rambutnya merah aja ya. Saiki neng endi?

Nasih said...

Thanks,Mas Jhon King. Ayooo ndank posting . Begitu juga yang lain yah, ...

Mincuk said...

Oh ya, aku jadi ingat. 2d walinya kan pak Dudik Sunarto, berarti kamu satu kelas dengan aku dan Sriyati. mas Tahid, SMP 5 di Mento, SMP 6 mantan ST dan SMP 7 mantan SMP PGRI Manjung Pojok dari arah Pokoh ke kiri.. yang sering nyebut kamu kingkong kayaknya almarhum ibu Gunarti .

Ties. Setyaningsih said...

alumni 81, saya punya kenangan nganyelke .critanya kalau pas ngaso kan kita jajannya sering di depan SMP.Bakso idolane namanya siapa yang ku ungat yang jualan suami istri. Samsul apa siapa namanya....lupa Wah ini ni ceritane nek pas antri kuah kakak2 kelas yang cowok sukanya pada usil ama adik2 kelasnya. Nah saat di santap rasane dadi kecuuuuuuuuuuuutnya luar biasa, kalau gak gitu pada ngasih garam uuuuuaaakehe pol .Hla jebulnya pelakune ya kakak2 kelas ini. akhire ganti kuah lagi...Waktu itu harga bakso pada tahun 1979 masih Rp.25 rupiah...se mangkuknya.

mujtahid said...

Coba dieling2 mbak sing sok usil nambahi cukak karo uyah sapa .. adakah fotonya di blog ini?
Hayoo do ngaku!
Gandeng biyen sangune mung selawe paling pol seket, dadi bingung, yen jajan bakso dadi ra jajan liyane. Yen pingin jajan macem2 pilihane : godril (sing dodol mbok2 nganggo tampah), satelit (nangka digoreng campur tepung .. sing dodol kantin cedak WC), es mambo (rumangsaku sing isi kacang ijo plus santen uenak banget .. sing dodol warung wetan SMP), es campur isi blewah (yen ra salah sing dodol mas-e Sangat Prihanto kancaku kelas 1d).

Nasih said...

sak-ingetku, sing seneng jajan bakso yo Mas Tahid kuwi, jare golek panas-panas.
walah ... ternyata arep ngesoki cuka to, untung ora melu-melu.

mujtahid said...

Ra mungkin, no .. jajan bakso paling pisan pindo .. yen awakmu mungkin banget gandeng sangune akeh, mesti wis kok dedepi wiwit esuk.

Nasih said...

Lha bener ta, mung pisan-pindo jare [ning ben minggu].
Nggih nyuwun pangapunten nggih kagem mBak Ties dan teman-teman adik kelas yang telah terganggu oleh Tahid dkk.
Tangan kita-kita ini memang gatel dan usil ya ...

Ayoo siapa lagi yang suka usil dan ngaco. Lebih baik ceritanya diposting di blog ini, biar lebih lengkap.

Koq saya jadi teringat Menthot, Janu Riyadi dkk. ya, siapa yang bisa mengontak mereka.

mujtahid said...

Janu Riyadi .. dulu sehitam dan sekempling diriku, saiki wis rada luntur apa durung, ya?
Bagi yang hobi ngesok-i cuka dan uyah dimohon pengakuannya lewat posting blog ini. Hadiahe napa mbak Ties? Ada yang anyel lo ... anyel aku!

Harjono "Kingkong" said...

Ngomong ngomong tentang bakso jadi inget, hampir setiap hari dijajake Danar Rahmanto "Timbul Jaya", di kelas 2E maupun 3D, lha wong sak kelas dan pernah sak meja. Mau pulang kadang kadang masih disangoni Rp 50,-, tambah nunut jemputan sampai Ngadirojo, kalau diitung itung sangunya utuh. Bayar angkutan Bus dari Sidokriyo ke Wonogiri hanya Rp 25,- X 2.

Sing bakul bakso kalau nggak salah wong Ngadirojo, jenenge Yanto panggilannya si "Sul".

Sejarahe di panggil Kingkong karena waktu perkenalan ke depan kelas oleh Almh. Ibu Gunarti, saya pakai baju putih bertuliskan "Kingkong" warna merah di atas saku, dan anak anak paling depan (kalau nggak salah Kenthut dan Kirno) pada nyekikik wae. Almh Ibu Gunarti yang sebelumnya memang pernah mengenal saya lewat Pak Dhe yang juga guru SMP1, langsung berkomentar "Kingkong koq kuru", yang lain ada yang nyeletuk "Ceking Bengkong Bu.." wah..wah..wah..itulah sejarahnya.

Beno said...

Ini rekor komentar terbanyak hingga sekarang. Ayo rame-rame posting apa saja. Ben gayeng !!

Maryanto_DS82 said...

sing dodol bakso jenenge mas JUMINO...sekitar tahun 2004 saya niliki smp alias pamer ke anak istri trus mampir ke rumah temen namanya Tanti deket SPG katanya mas Jumino jadi tukang pijet....
kalo titik yang imaksud punya andeng-andeng,putih awake , aku dulu yo rodo naksir...berhubung aku cilik yo ra wani....nek ngomong ke andeng-andeng anak Ngadirojo namanya Eni itu juga punya andeng-andeng bocahe yo ayu...memang wong nogiri ki ayu-ayu.....

Maryanto_DS82 said...

bener mas harjono, panggilan tukang bakso mas Sol....rambute rodo ngombak disisir ke belakang....kalo pas istirahat podo rame2 tuku..saking ramainya ada yang mblirit ndak bayar termasuk yang ngomong....he..he..he.....ngaku....
aku di wnonogiri numpang sekolah smp saja tapi begitu berkesan....apalagi skrang ketemu di Blog...rumah ku dulu Asrama POLRES sebelah smp yang sebelah utara polres....nek Ngomongin wonogiri..jadi inget mi kotot,tempe mlanding,enting-enting geti...wah jadi kangen.....

Mincuk said...

Yang bener bakul bakso itu Pak JAMINO (Asli Ngadirojo) kalau kagak salah ada teman kita yang ikut dia namanya Parno. Sekarang dia jadi tukang Pijat urat yang namanya ngetren" mbah Jalak" begitu lo...

Beno said...

Mbak, di Semarang ada warung Mbah Jingkrak. Menunya steak.

mujtahid said...

Kalau ga salah memang panggilan si tukang bakso itu si SOL opo SUL gitu, mungkin emang mirip sama Sol Soleh .. pelawak top di era kita dulu. La mungkin nama asline JUMINO.
Aku dari dulu wis mbatin, mesti banyak yang mblirit ga bayar, la wong sing tuku uleng2-an gitu gek do njupuk dewe2. Barangkali itu ya yang bikin untungnya mepet sampai sekarang ga jualan lagi? Mungkin dia waktu itu belum mikir "biaya overheat" dll. Ga jadi deh si SUL naik derajad kayak "bakso lapangan tembak senayan".
Yen na Sanggrahan mi kotot ki diarani mi geyol .. betul2 bisa me"nggeyol" lidah, la yen tempe mlanding kancane mi geyol itu tdiarani tempe "oser", ga tau di"oseri" opo yo sampai warnane kuning gitu. Kalau mi geyol tambah pecel cikru masih banyak mas di Waduk Gajah Mungkur.
Ngomong2 tentang si "Titik" itu, bener yo mas dulu dia di kelas 2E? .. buat memastikan saja, jangan2 yang kita "maksud" beda orangnya. Punya andeng2 to? Aku malah ga sempat perhatikan .. soalnya kalau ketemu aku mlengos sambil deg2an .. ha ha, jare Waljinah : "sing kene gulung koming sing kono ra apa2". Andeng2 cedak pipi? Manise yen diusapi ..
Sih, ternyata banyak peminat .. berarti mataku ndek cilik ora "siwer" yo.

Nasih said...

Hid, mesti ora lali karo "Dessy" dkk adik kelas to ... Piye sampai sekarang senyumnya masih melekat di benakmu to.

mujtahid said...

Menurutku, (waktu itu) kalau Dessy atau Sari itu memang mempesona tapi tidak "membumi", jadi kayak artis saja : ada tapi tidak terjangkau!
Maksudku ngene : mereka cantik dan merasa dirinya cantik, jadi tahu potensi dirinya.
La yang membuatku "tepar" dan termehek-mehek (seperti si "sepeda mini biru" itu) adalah : dia cantik tapi tidak merasa dirinya cantik.
Jadi dia seperti "bunga di tepi jalan alangkah indahnya", bukan "bunga wangi di taman tapi banyak durinya"

Nasih said...

Tepatnya untuk sekedar ngomong saja ndak PD ya Hid, apalagi PDKT.

Tapi sebetulnya ndak begitu, mereka juga pribadi-pribadi yang ramah dan hangat untuk berteman [semoga ya, wong saya juga ndak mencoba untuk mengakrabi mereka]

Hayoo siapa yang punya pengalaman mem-PDKT dengan adik kelas, sharing di sini ya.

mujtahid said...

Wong minder kakean alesan