Tuesday, 17 February 2009

Surprise Lagi, setelah 30 Tahun Lebih

TUHAN tengah memanjakan saya dengan berbagai surprise. Setelah Mas Harjono Kingkong sekitar dua pekan lalu, Sabtu 14 Februari saya mendapat kejutan menyenangkan lagi. Pagi-pagi teman se-SD dulu menelepon.
Suaranya sahdu. Mula-mula kuabaikan karena merasa tidak kenal nomor itu. Kali kedua barulah aku ngeh. Apalagi ditambah SMS Mas Anto yang memberitahu bahwa ada teman SD-ku yang sendirian di Semarang.
''Halo, ini Benokah ?''
''Ya ya .... dari siapa ini ....''
''Aku Yuli .....''
''Yuli siapa ya,''
''Siti Yulaikha, temanmu di SD 8 dulu ....''
''Ya Allah .....''
Aku pun meluncur ke Hotel Ciputra di Simpanglima tempat beliau menginap. Beberapa SMS Mas Anto mengiringi perjalananku. Isinya menggoda terus, bikin aku ketawa-tawa sepanjang jalan.
Nah, akhirnya ketemu juga. Temanku itu dulu primadona di SD 8. Pindahan dari Tulungagung saat kelas 3. Pintar menyanyi dan menari. Tentu saja, cantik dan hitam manis (sampai Mas Anto yang penghuni SD 4 termehek-mehek hehehehehehehehe .....).
Setelah 30 tahun lebih akhirnya kami bertemu, bernostalgia, cerita-cerita soal masa lalu. Ia mengaku tak lagi ingat padaku ketika diberitahu Mas Anto bahwa salah satu teman SD-nya jadi Wong Semawis. Kebangeten memang, wong aku kan begitu populer di SD 8. Teganya, sampai ia tak ingat. Tapi memang kami waktu itu tidak begitu dekat, karena aku merasa ada perbedaan prinsip.
Bahkan dulu aku bersikap underestimate terhadap dia: paling juga jadi penyanyi ! Eh, sekarang temanku itu begitu bijak sebagai seorang perempuan, ngomongnya berisi, dan ....... hehehehehe awet muda ! Beliau istri salah seorang pejabat Telkom pusat, sudah hajjah, putrinya tiga cantik-cantik.
Dua setengah jam lebih kami ngobrol di lobby Hotel Ciputra, dikawal bontotku yang sesekali mengganggu pembicaraan. Sebenarnya, pengin ngantar keliling Semarang dan mencari makanan enak. Sayang, sudah telanjur janji dengan anak-anak.
Mbak Mincuk, tentu panjenengan ingat Mbak Yuli itu. Nama aslinya Sulaikah, tapi kemudian diganti oleh Bu Nur guru agama dengan Siti Yulaikha. Saking asyik bicara, aku pun tak sempat memotret. Hehehehe, wartawan pelupa, gawat !!!
Mas Anto, jangan cemburu ya. Begitu intim kami mengobrol, sampai pada bagian-bagian tertentu Mbak Yuli menitikkan air mata. Hehehehe, Mas Anto pasti penasaran, apa yang kami bicarakan.
Begitulah surprise yang datang padaku akhir pekan lalu. Setelah itu datang suprise lagi: pekerjaan menumpuk, sehingga beberapa hari tidak mengisi komentar di blog.

10 comments:

Nasih said...

perbanyak bersyukurlah ...

mujtahid said...

Saka SD 8 teman SDmu terus neruske nyang SMP pira?
Nasih mbisiki : SMP Netral ... sok tau! ... aku geli dewe, eling jeneng : SMP Netral ... maksude apa ya? La mbok SMP Golput wae, ... SMP Pancasila ... rada wangun!

mujtahid said...

Nasih sok alim komentare, biasane gatel : ... Ben, sing cantik-cantik anak-e apa mbok-e ... la genah mas Anto wae nganti ter-mehek2 lo.
Oh, ya mas Anto ngilang ngandi? Sak plok-e pindah Nogiri absen terus .. jo2 bener sinyalemen bahwa ngenet di Nogiri jik angel, tapi buktine mbak Min aktif terus.

Nasih said...

bu Min, nganggo mobile net ...

A N T O said...

Haaa....3 Mas Beno aku tidak akan curiga apalagi cemburu... Ada slogan : Sesama Bis Kota Dilarang Saling Mendahului...
Nek aku bakale cemburu mesti hari itu aku terbang sendiri ke Semarang menemaninya dan tidak kuberitahu nomer panjenengan ha...3.
Nyuwun pangapunten Mas Tahid lan konco2 sanes kulo nembe dereng saged aktif ngeblog malih awit kawontenan

Mincuk said...

Ya ampun,sebenarnya aku sudah dapat nomor HP zulaikah 2 tahun yang lalu, sampai lupa untuk memberitahu... sori sampai ora kelingan mas. Iya dia jadi wanita sukses, sampai ke Luar Negeri juga kayaknya.Aku juga sempat nyambung dengan dia,tapi pas ke wng aku tidak ada di rumah.

purtiger said...

Bu Mincuk kok gak pernah berkunjung lg di pesanggrahan lawas?

Beno said...

Tentu saya bersyukur menerima surprise berulang-ulang (Mas Nasih).
Teman SD-ku yang cantik itu melanjutkan ke SMP Pancasila, tapi tak sampai tamat pulang ke Tulungagung. Lulus IKIP Surabaya jadi guru sebentar, lalu ''dipetik'' orang Telkom (Mas Tahid).
Memang, sesama sopir bus dilarang saling menabrak hehehehehe (Mas Anto).
Sing bener Siti Yulaikha opo Siti Zulaicha (Mbak Mincuk).

Mincuk 234 said...

Wah, aku tidak begitu ingat. mungkin Siti Yulaikhah.Dia ingat aku nggak ?

Beno said...

Dia bilang, ingat banget sama kamu, Mbak Mincuk. Juga cerita pernah call sekitar dua tahun atau setahun lalu. Malah awalnya dia lebih ingat panjenengan daripada aku, jahat nggak ??