Monday, 9 March 2009

Meng-KO Yanto

KETIKA Mas Sunar mengetikkan salah satu penilaiannya atas diriku -- jago karate -- aku lantas ingat pada suatu hari di kelas 1A pernah meng-KO Yanto, nama lengkapnya Yani Kusmardwiyanto, salah satu teman sekelas yang terkenal mbeling.
Aku lupa apa pokok persoalannya, tetapi waktu itu marah betul. Lantas, aku melompat tinggi dan menendang Yanto hingga terjatuh di parit depan kelas. Jadilah sebagian baju pramukanya belepotan lumpur. Setelah itu aku deg-degan, takut ketahuan guru dan kena marah.
Tapi si Yanto yang kini entah di mana itu diam saja, tak membalas atau melaporkan ke guru. Dia mencuci bajunya di sumur sebelah barat kelas 1E. Mungkin menyadari kesalahannya, atau bisa juga ''takut'' berhadapan dengan si mungil yang ''jago karate'' hehehehehehe .... Jago karate sih enggak, cuma dapet beberapa jurus dari kakak.

14 comments:

Nasih said...

Sebenarnya yang membuat kita sering ingin memukul atau berkelahi di waktu muda itu, karena ndak tahan mendengar omongan atau mimik seseorang ... darah muda ... cepat panas.
Setelah tua pun itu tidak banyak berubah (?) hanya mungkin malu, maka kita perlu menahan diri.
Wah kalau sekarang kita ketemu lagi dengan Yanto .. apa yang kira-kira akan terjadi : berkelahi lagi ?

Beno said...

Ya enggak dong. Sekarang lebih santai, nggak emosional lagi. Kalau ada masalah, kan bisa ditertawakan dulu.

Harjono "Kingkong" said...

Sekitar tahun 2001 saya pernah ketemu dengan Yanto sing dhek mbiyen mbelinge ora mekakat, wong ndeso yen ngarani "bedhigasan", waktu itu jadi anak buahnya Mas Danar Timbul Jaya Ngadirojo, mbuh kabare saiki.....

Bambang Supriyadi said...

Hari Sabtu kemarin saya sempat ditilp mas Wir yang lagi di Jakarta, kebetulan saya juga lagi di Jakarta. Mau ketemuan jauh banget, beliau di Tambun Bekasi sedangkan saya di Depok. akhirnya ya ngobrol2 aja. Saya dapt kabar mas Wir di Jakarta dari Dono benjo temen SMA 1, dan SD 3. Sayang waktu gak cukup buat ketemuan sama temen2 di jakarta. Maaf ya Hid gak sempat kabar2 juga. Saya ke Jakarta dalam rangka td tangan agreement, bulan depan saya dah pindah kerja. Tidak pegang HRD lagi, tapi di business development untuk holding company yg mengelola retail, restorant dan properti. Mohon doa restunya aja.

salam

Admin said...

Membaca komentar Mas Beno. mengenai Yanto,,,,aku sangat -sangat inget karena aku pendiam waktu itu selalu jadi sasaran kenakalannya dan selalu di gangguin dan saat
kejadian mas Beno menghajarnya aku melihatnya...wah seru kayak Jet Lie......!!!!

Barusan aku buka Rapor hijau SMP Negeri 1, ,,,,bagi yang satu kelas denganku "SUNAR
PRIYONO" kita jalin lagi ya silaturahmi. awalnya aku kelas IA wali Kelas ga ada nama
jadi lupa, Kelas II E Wali Kelas Bapak Dudyk, Kelas III A Wali Kelas Bapak Sabali.
Kalau mau contac darat,boleh telephone aja ke Rumahku yang sekaligus Office ke
0765-35817 atau 0765.439306.
Kalau ga salah aku pernah sekelas dengan Mas Nasih dan Mas Tauhid,,,,,,!!!!
Mas Kenang kalau ke Bengkalis,,mampir aja ke Dumai,,,,cuma naik Ferry Bengkalis
Dumai 2 Jam,,,baru meneruskan ke Pekanbaru naik Pesawat Riau Air Lines 30 menit
atau travel 5 jam,,,,,..Kita beleum pernah sekelas tapi aku inget Mas Kenang yang -
jagoan,,gede gede orangnya.....sama Menthot. Kalau Menthot ternyata masih saudaraku
dari abang Ipar.

Oke,,,salam dan sukses buat Alumni SMP 1.

Sunar.
guines2me@yahoo.com

Kenang said...

Yen kelingan Ngadirojo. Aku ki mung kelingan durene. Sering nggolek nang kulon protelon Ngadirojo. Sayang musim durian yang barusan tidak sempat kesana.

Nasih said...

Untuk Mas mBang Sup ... selamat semoga sukses ya.

Beno said...

Mas Sunar: tengkyu telah nagsih nomor kontak. Siap-siap diserbu telepon teman-teman ya.

Mas Bambang Sup: semoga happy di tempat baru, sehingga lorone ilang blas ! Apa juga switch ke Jakarta ?

Mas Kenang: halah wong mung pengen duren ndadak nyang Ngadirojo barang, ngendi-endi akeh .... Ngadirojo ki ada ''duren'' yang lain to.

Mas Nasih: hayo, sakiki bloge ono manfaate yo. Buktine, wong adoh akhire dadi cedhak.

mujtahid said...

Duhai Sunar Priyono .. tentu saja aku sangat amat ingat sekali denganmu, waktu kelas 3 kamu kan duduk tepat di belakangku (jejer sapa, yo?). Terus di belakangmu Nasih jejer karo Beno.
Ayoo .. walaupun jauh kita guyon2 lewat blog, dijamin jadi terasa dekat.
Yanto dihajar Beno? Wah .. anak itu emang udah "mbeling" dari sononya. Waktu di SD 3 dia juga yang paling suka bikin gara2 (mungkin karena ibunya guru SD 3), untungnya kita2 yang "kalahan" gini punya centheng yang siap membela.
Selamat yo Mbang .. jan terlalu kamu, Dono Topo piye saiki kabare?

SUNAR PRIYONO said...

Mas Mujtahid,,jejeran aku kalau ga salah KICHUK omahe protelon belokan menuju bendungan gajah mungkur.Sing
lucu opo yo,,,aku inget dhisik anak
anak asal selesai olah raga terus makan bakso sing enak tenan ngarep sekolahan.MAs sopo yo iko jenenge.??.Kalau bubar mangan ,mangkoke di tinggal ono buri waroeng terus bablas ga bayar.Sing suka nraktir yo Mas Danar Timbul Jaya seneng mesem lan group sing bandel-bandel.

mujtahid said...

Mosok lali karo jejeranmu, yen Kicuk jlitheng iku jejeranku .. soale kita sama2 jlitheng, siapa tahu dengan jejer Kicuk dadi ketok rada putih .. huahahaa. Sih, Ben .. eling ra jejerane Sunar sapa? Kan ngarepmu pas. Yen Nasih jelas sing dieling2 mung Christi (tengene) karo ngarep rada nengen .. Endang Respatiningsih.
Mengenai si "tukang bakso" legendaris udah jadi bahan perbincangan berhari-hari yang lalu.
La .. dalah konangan tambah maneh sing "ngenthit" ra mbayar.
Iyo .. Danar suka nraktir temen2, barangkali karo si Sul juga wis dihitung berapa % yang ra mbayar.

SUNAR PRIYONO said...

iyo,bener,,,kichuk deket sampeyan,malahan pas arep ujian ahkir aku kost ono omahe.Samping aku kalau ga salah Mas seko manyaran,,sing saiki ono kalimantan iku. terus samping aku Sapto Widodo/maaf ya kalau salah meneh nyebut nama.sing aku inget seko widodo,,,,suka gedhekke susune...pas mata pelajaran ngunyel-ngunyel susune dewe.Saiki wis bengkak opo durung yo Mas Mujtahid ? Yang kelas IIIA, hayo sayembara sopo sing dadi jejeranku biyen?.

Beno said...

Jejere Mas Sunar ....... hantuuuuuuuuuuu !

SUNAR PRIYONO said...

Mengenai keberadaan Mas Yanto jadi anak buahe MAs Danar,,aku jadi inget,,ternyata istri MAs Danar iku tetangga aku di Wuryantoro,,.Salam aja kalau ketemu. Terimakasih atas traktiran baksonya dulu.Malahan aku buka di internet menemukan beritanya mencalonkan pilkada.Wah,,hebat!!Sayangnya aku ga punya suara buat nyoblos,