Thursday, 12 March 2009

Tempat-tempat ''Bersejarah''

PADA tahun 1980-an kita memiliki beberapa tempat yang bernilai ''sejarah'' karena kekhasan, keunikan, serta kekhususannya. Cukup banyak tempat seperti itu, tetapi kini barangkali sudah tak ada bekasnya atau berubah drastis sehingga kita yang merasa ''memiliki'' akan kehilangan.
Bagi kita alumni SMP 1 Wonogiri tentu diawali dari yang dekat, yakni lapangan sepak bola Sukorejo yang sekarang dipagar sehingga menghilangkan kesan komunal, familiar, dan kebebasan. Lalu toko yang populer disebut Siyok (entah, ejaan namanya yang benar yang mana, mungkin Si Ok). Tak lupa warung di sebelah utaranya yang dulu sering diserbu teman-teman setelah olahraga.
Lapangan milik yang Polres dulu juga sering dipakai untuk pelajaran olahraga kini sudah ditumbuhi gedung-gedung. Ingat tidak, sehabis berolahraga kita suka mandi di sumur Mas Kirno yang terletak di sebelah barat lapangan Sukorejo. Atau di sumur Polres dekat masjid. Masih adakah sumur-sumur kenangan itu kini ?
Penjual bakso dan warung-warung di sebelah utara SMP 1 pun tak bisa dilupakan begitu saja. Apakah sekarang orang-orangnya sudah ganti, atau masih ada yang bertahan ?
Tempat lain yang agak jauh dan menjadi penanda kota, antara lain Gudang Seng dan Plintheng Semar. Dulu, Gudang Seng jadi lokasi untuk mencegat kendaraan umum dan di sudutnya ada warung makan yang terkenal enak garang asemnya. Sekarang selintas saya lihat kalau mudik sudah kehilangan kesan ''eksotis''-nya.
Plintheng Semar ? Masih seperti yang dulu, alias yaaa gitu-gitu aja deh ! Siapa yang dulu suka belajar pacaran di sana ya ...........
Gunung Gandul juga menjadi salah satu ''tujuan wisata''. Dulu, bersama antara lain Aris Widodo, Mas Nasih, Mas Suroso, Mas YB, Mas Marwanto ''Bebek'' from Seneng, Petrus ''Kisut'' yang rumahnya tepat di kaki gunung itu, dll suka ke puncaknya. Lega bisa menikmati pemandangan seantero Kota Wonogiri dari atas.
Masih banyak tempat-tempat lain yang barangkali membekaskan kenangan mendalam. Wah wah, saya tidak berani alias malu untuk menyebutkan SPG dan sumber airnya yang rindang itu. Soalnya, ................................

13 comments:

mujtahid said...

Bagi putri2 yang "demen" dan suka "ngiras-ngirus" lewat jalur timur, tempat bersejarah yang tak terlupakan mesti adalah sumur Polres cedak asrama polisi ngisor wit ringin itu. Seringkali terlihat "pemandangan menakjubkan", polisi2 muda gebyar-gebyur adus di pinggir sumur .. ra ngerti wayah .. mung do cawetan. Makane putri2 Kajen/Kedungringin do "cepet dewasa".
Gunung Gandul yang indah, kapan yo sekali-kali kita hiking bareng2 ke sana? Jo2 wis do ra kuat malah dadi do "kerok-an" di puncaknya.

Nasih said...

Jalur timur "dung ringin" kuwi jalur ku mangkat mulih sekolah.
1. isa mlaku alon-alon dalane luwih sepi.
2. akeh wit-witan, yen bali awan luwih adem.
3. barengan karo PU***2, malah iso gegojegan sepanjang jalan.


Nangin kadang yo metu jalur barat "dalan gedhe", soale pengin menambah pengalaman / ganti pemandangan.

Waktu SMP aku manggon ana Kajen cedhake Iduk lan Agus Budiyanto (Batu) ..

Beno said...

Kalau tiap alumnus bisa menceritakan tempat paling ''bersejarah'' n tak terlupakan, pasti jadi bacaan yang menggoda. Apalagi jika disertai kisah-kisah konyol, romantis, lucu, dramatis, dsb dsb. Ayo siapa mau memulai .......

Nasih said...

apa yang diharapkan Subeno kisah mengenai tempat bersejarah itu, saya yakin cepat atau lambat akan ditulis oleh teman-teman semua. yang diperlukan adalah ketelanjangan seperti yang telah diteladankan oleh Mujtahid ...

mungkin sebentar lagi susilo, patrem atau kenang yang mau menyaingi ?

yang baru datang dan mengejutkan tentu kehadiran Mas Sunar yang telah banyak membuat komen, ayo Mas Sunar posting ...

Beno said...

Lho, ojo-ojo kono yo nduwe banyak tempat ''bersejarah'' yang membuat ''terkenang-kenang'', Mas Nasih.
Lagi sakiki ngaku sering mbarengi mendul-mendul, dalam upaya ''mematangkan'' diri hehehehehehe ......... Hasile, cepet sunat !

Nasih said...

ya begitulah yang terjadi ..

eh ngomong-ngomong sampeyan apa SMA lagi sunat ? yen menurutku SD wae sampeyan wis sunat. lha wong wis mateng banget. Hayoo kapan ?

Maryanto_DS82 said...

seingat ku jalur timur itu uenak,adem,sepi..cuma kadang barisan celana pendek n rok dril keki lebih senang lewat jalur barat alias dalan gedhe..kalo saya cuma di asrma polres depan toko menco....jalur timur itu kelihatannya juga jalurnya mas ketua osis (mas Wardoyo) karena rumah nya kalo ndak salah sebelum jembatan kali baben....
tempat tempat kenangan yang aku masih inget di daerah giriwono arah keluar wonogiri ada kebun yang kalo pas musim KRAI buah nya luar biasa banyaknya nah...diriku sama bowo,indria sering METIK tapi tanpa permisi alias mencuri..wah nikmat buanget....nek konangan lan kecekhel rak ngisin ngisini,anak kepala sekolah karo anak polisi nyolong kRAI...ha..ha...namanya saja anak-anak.......tapi ndak tahu sekarang kebun yang sangat luas itu masih apa tidak ya...apa mungkin sudah jadi bangunan bangunan mewah......

Beno said...

Mas Maryanto, kebun krai (sejenis mentimun) itu letaknya di Brumbung. Dulu saya juga pernah beberapa kali mencuri di sana, dan alhamdulillah tidak pernah ketahuan. Sekarang sudah jadi kebun ''gedung'', sejak 1990-an sudah tidak ada krai lagi.

Beno said...

Saya sunat agak telat, kelas 3 SMP. Ingat waktu belum sembuh benar nekat masuk sekolah diketawain karena jalannya ekah-ekeh kayak orang kena wasir.
Yaa mungkin cepet mateng karena bacaannya untuk orang dewasa semua.

Bambang Supriyadi said...

Tempat paling diidamkan waktu itu ya naik Gunung Gandul. Aku ingat waktu itu mbakyu2ku dan temen2nya pada melancong ke Gunung Gandul dan aku gak diajak. Aku ngamuk dan nangis sejadi-jadinya he...he... masih SD sih. Inget banget ya Hid kalu siang2 pulang sekolah jalan kaki panas bukan main sampe kulitmu mengkilat he...he... Dulu saya kadang naik sepeda unta, boncengan sama mbakyuku yang kelas 3.

Mas Sunar, ndang kirm fotone lah, aku lupa2 inget sama wajahmu. Maklum pun rodo sepuh. yang gak ada di tempat lain yo krai, dimana-mana aku gak pernah nemu krai selain di wonogiri.

Sing ngangeni dan khas wonogiri ya cabuk, nyam...nyam.... dimakan sama gudangan uenak tenan.

mujtahid said...

Krai .. seger-re ra njamak .. opo meneh yen colongan .. paling enak di lotis/rujak. Ojo2 itu tanaman asli Nogiri .. sak jek-ke urip ra nemoni nang liyan.
Mbang .. kulit hitam mengkilat itu memang udah trade merk-ku

SUNAR PRIYONO said...

Tempat sejarah sing berkesan sampai wektu iki,,yo iku gedung film ngarep
godang seng opo to jenenge? Yen wis
dino minggu aku pinjem celana panjang nonton film sing di bintangi Yeny Racham, Roy Marten/the big five artis panas waktu itu pokoke melek merem sampai kencing manis, judule Rahasia perkawinan dll.Terus gedung film sing sijine ngarep Kodim pas perpisahan kita nonton film sing di bintangi Rano Karno & Yessy Gusman judule 'PUSPA INDAH TAMAN HATI',sejak iku jadi kepingin duwe sing jenenge pacar.Kalau Mas tahid karo Mas Beno wis pinter pacaran grade tinggi. Jangan-jangan pas nonton jejeran gelap-gelap ono kursi buri.Kalau sarapan sing enak yo waroeng ngarep seberang jalan SMP NEGERI 1 ngango sayur lombok tempe,,,malah iso ngutang.ONO CAH GUNDUL MLAYU MENYANG KAKUS, JALAN SETAPAK LALI ORA NGANGGO KASUT. Menawi sederek-sederek sami mindak gunung Gandul ,monggo pinarak dalemipun Kisut.
ROWMas Bambang,,selamat sudah sembuh,,,tapi aku masih inget lho gayane mas Bambang kalau nyanyi ...

MINGKAR MINGKURE ANGKORO
AKARONO,,KARENAN MARDI SIWI
SINAWUNG RESMINING KIDUNG
SINUBO SINUKARTO
dst

Temen temen angkatan 81,pasti pernah nyanyikan lagu kesenian ini.

Fotone belakangan biar cedak atine dhisik,,,sing jelas saiki wis !!akeh santene!!

Beno said...

Kangen ngrungokke Mas Bambang Sup nembang dandanggulo utowo nyanyi lagu ''Di Bawah Sinar Bulan Purnama'' ...........