Monday, 2 March 2009

Tingkat Bunuh Diri di Bali paling tinggi



Sekarang kondisiku dah bagus Ben dan kerjaan udah agak longgar. Malu juga nih gak pernah posting, padahal banyak juga yang bisa ditulis. Ada satu hal yang menarik perhatian saya ketika dari hari ke hari berita di koran selalu saja ada berita bunuh Diri. Hampir setiap minggu selalu saja ada berita kasus bunuh diri dan dari kalangan berbagai usia ada yang masih muda karena masalah cinta, ada orang tua yang frustasi karena penyakit dan satu kasus yang paling menarik adalah Kepala Desa umur masih 34 tahun bunuh diri karena stress kerjaan. Mau lomba desa, kantornya bulum siap dan adminsitrasi berantakan malah memilih bunuh Diri.

Ada salah satu mantan karyawan di tempat kerja saya, dia sakit gak sembu2 bahkan pernah di kantor teriak2 seperti kesurupan. akhirnya dia memilih keluar karena sering tidak bisa kerja. Sebulan kemudian saya dapat kabar bahwa dia meninggal bunuh diri. Sedih sekali deh.

Pertanyaan saya kenapa meraka begitu mudah memilih jalan itu. Kalau dibilang masalah ekonomi masyarakat Bali tidak begitu miskin2 amat. Kalau masalah ketaatan beribadah mereka bisa dibilang cukup menjalani adatnya dengan ketat.

Ahli sosiologi dan psikologi nih yang mesti menelitinya.

Ini dulu sekelumit cerita dari Bali yang unik. Kapan2 sambung lagi.
Salam

26 comments:

Nasih said...

melu bungah yen wis "recovery" ... aja lali mBang, setiap hari awake dipanasi ora ketang 10 menit supaya ora mblebek.

mujtahid said...

Bukan maksudku mengomentari masalah SARA yo, tapi mungkin masalah bunuh diri itu di ajaran Hindu kurang "menakutkan" balasannya, tidak seperti di kita.
Kalau aku baca2 tentang "Hindu di India", yang selalu mereka pikirkan itu adalah "reinkarnasi" : kalau aku nanti hidup lagi setelah meninggal, aku nanti "jadi apa", jadi binatang melata, jadi burung yang indah, dsb.

Susilo said...

Hid, yen ditanya saat "reinkarnasi" sampeyan pengin dadi sapa hid ?

mujtahid said...

Pingin dadi Barack Obama ... membalik hal yang tak mungkin menjadi mungkin.
Ning aku wis cukup puas yen dadi Tahid maneh mung dengan kulit sing rada luntur kaya Kingkong, rada kemaki sithik kaya Kenang dan brengos selebat punyamu .. huahahaha

Susilo said...

perpaduan yang sempurna (sempurna ra cethane.he.he.he...)

Harjono "Kingkong" said...

Fenomena yang menyedihkan, tapi lebih menyedihkan lagi kalau ada kasus bunuh diri dengan alasan "membela keyakinan" dengan melibatkan orang orang tak berdosa menjadi korbannya, seperti di Irak, Afghanistan, Pakistan dan tentunya yang menjadi stigma di negeri kita tercinta "Bom Bali...."

mujtahid said...

Sengtuju Kong, aku yo paling ga bisa menalar ada orang bisa begitu

mujtahid said...

Ojo lali lo mau bengi ndelok Gebyar Keroncong di TVRI ra? ... Satu2 nya saluran sing iso dadi obat kangen.
Oh ya ngomong2 apa sih bedane Keroncong karo Stambul?

Beno said...

Bunuh diri: kombinasi moto peteng karo keyakinan menceng.
Lho hubungane bunuh diri karo keroncong opo .... ?

mujtahid said...

Nggo ngobati stress ben ra bunuh diri .. lagi ngerti Ben, aku ro Kingkong yang begitu "berbeda" ternyata punya 1 persamaan : hoby keroncong :

Kini jauuhh sudah ..
Kau permata hatiku ..
Besar harapan beta ..

Kalau aku cuma peminat dan penikmat, beliau itu pemain, pelindung ... pokok-e sing nguri-urilah .. po ra hebat!

Beno said...

Selamat, selamat. Aku hargai hobi kalian yang barangkali ''lain dari yang lain''. Wong orang lagi suka ngerock, heavy metal, pop melow, dsb dsb, lha ini ada dua manusia yang gemar keroncongan. Ya, apapun tetap perlu dihargai dan didukung. Jangan malu-malu menyukai sesuatu meski itu menggelikan bagi orang lain. Termasuk menyukai Dessy, adik kelas kita yang huayu itu huhahahahahahahahahaha .......

mujtahid said...

Nyenengi Dessy? Paling komentare Susilo : "RA NGILO GITHOK".
Githok ki opo to Sus?

Susilo said...

digigiti mbaka sithok.he.he.he...

Beno said...

Nyenengi Dessy (sing bener Daisy --emben tak tamatke bener) ora perlu ngilo githok to, Mas. Hak asasi, hak asasi !! Wong ora mbayar kok ........

Nasih said...

yen iki jujur, ora purak-pura ...

Maryanto_DS82 said...

waduh masih pada inget deasy yang dulu jadi primadona termasuk sari,eni ngadirojo juga....tapi mas-mas semua tak aturi prikso, bilih mbak deasy sekarang jauh sekali berbeda dengan yang dulu,sama sekali sudah tidak ada bekas kecantikan seorang primadona kampus smp wonoginten...betul mas-mas saya tidak GOROH...kira-kira sekitar pertengahan tahun 2002 (-+ 7TH yg lalu) secara tidak sengaja pas jagong di rumah temen dis emarang (PERUM ARYA MUKTI) saya ketemu deasy, saya masih inget betul wajahnya tapi yaitu sampun ketingal sepuh,keriput,ubanan,badannya gemgrot dan nglomprot..akhirnya kita ngobrol2 trus dikenalke suaminya seorang dosen UNDIP kalo ndak dosen fak tehnik sipil....critane gayeng,saya kenalkan jg ke istri saya,istri saya tanya ke saya temen apa, tak jawab temen smp,komentar istri saya lho kok wis koyo mbah putri....aku crita kalau di dulu primadona smp...trus akhirnya kita sering komunikasi dan pas anuk ku yg kedua lahir dia juga nengok sama suaminya,tapi sekitar tahun 2005 saya dapat info dari temen saya yang tetangganya deasy,kalo deasy balik ke solo mungkin dirumah Ferdy adiknya karena ibunya ada di sana juga (rumahnya FAJAR INDAH SOLO) Ferdy nya kerja di SOLOPOST....saya sedikit tahu crita kepergian deasy ke solo (dari tetangganya deasy) tapi ndak etis kalo dicritain disini,pokok nya kasihan sekali....mudah-mudahan dia diberi ketabahan...wah...jadi ngrasani ki...

Nasih said...

Kalau ketemu "Deasy" sampaikan salam kami ya. Jangan lupa diajak gabung di blog ini.

Beno said...

Weleh weleh, sama-sama Semarang kok nggak pernah nyandhung Mbak Daisy ya. Nama suaminya siapa, Mas Maryanto ? Siapa tahu saya kenal.
Soal kondisi beliau, yah .... itulah manusia, Mas. Gampang berubah karena berbagai kondisi dan situasi. Mudah-mudahan beliau happy dan disayangi Tuhan.

Maryanto_DS82 said...

waduh saya kok ndak inget nama nya ya mas...setahu dia sdh ndak di semarang lagi,coba ntar tak tanyakan ke teman ku yg tetangganya dia....

mujtahid said...

Wolak-waliking jaman mas Maryanto. Ning yen Titik 2E isih kempling to? Paling enggak dia adalah mantan primadona bagi beberapa anak kelas 3A waktu itu.

Beno said...

Wah wah .... Titik kok dioyak terus. Mesakke Mas Maryanto dkk, menggeh-menggeh dioyak kon nemokke sing jenenge Titik.

mujtahid said...

Penasaran wae Ben .. apakah dia masih "seindah" dan "selugu" dulu?

Beno said...

Ya sudah, bayangkenlah masih seperti yang dulu (mirip lagune Dian Piesesha).
Terus ..... Mbak Tatik dan Dik Daisy kok dilupaken begitu saja ??????

mujtahid said...

Liyane nggo "samben" .. huahahaha

Nasih said...

Ayo kita semua membantu Tahid nggoleki "Titik".

mujtahid said...

Do nggaya ... ra ngaku!
Langkah pertama : dah ketahuan namanya!
Langkah kedua : ......
La wong mas Maryanto yang seangkatan dia saja dulu ngakunya juga naksir .. berarti walaupun mataku diarani "belor" ning ra "siwer" .. ra sah dipriksakke maneh. Yo ra?