Sunday, 23 August 2009

Kontes Bakul Jamu Gendong

e jamuuu jamune..
awak sehat badan kuwat yen di ombe..

mbakyu-mbakyu sampeyan mriki kulo tum....( teruske dewe yo..)

Kamis, 20 Agustus 2009 di samping Pemilihan Putra Putri Batik tenyata juga disertai dengan Kontes Bakul Jamu Gendong di Wonogiri. Nampaknya Pemkab Wonogiri ingin mengangkat Jamu Gendong jadi salah satu ikon Wonogiri. Bakul Jamu Gendong di kota-kota besar banyak yang berasal dari Wonogiri dan sekitarnya. Kalo teman-teman lewat jembatan Nguter, di sana ada patung Bakul Jamu Gendong tapi milik pemkab Sukoharjo.
Kini setelah Jamu Air mancur sebagian besar operasionalnya pindah ke Palur, Pemkab Wonogiri nampak nya melirik fenomena Bakul jamu Gendong, selain dari jamunya sendiri, para bakul jamu ini juga gemar mengenakan pakaian lurik yang tentunya dapat ikut mempromosikan lurik dan batik wonogiren. Teman2 dah tau belum yang namanya Batik Wonogiren, lain kali ya kita ulas bersama tentang batik wonogiren itu...

8 comments:

SUNAR PRIYONO said...

wah,,jadi kangen karo jamu langgananku mas patrem,sayange wis mulih nguter.Anakku juga suka fashion mas,,tapi saiki konsentrasi di nyanyi dan MC...yen anak anake podho ngumpul kabeh ga perlu ngundang artis yo.masing-masing duwe celengan seniman.

Beno said...

Saya pernah menulis mengenai batik Tirtomoyo yang legendaris itu. Kalau yang Wonogiren yang bagaimana, Mas Patrem ? Saya tertarik untuk meriset, dan kalau ada waktu serta dana bikin bukunya.

patrem said...

Batik Wonogiren saat ini sedang berkembang, Salah satu cirinya adalah pembuatannya disertai dengan remasan, jadi ada kesan pecah-pecah begitu pada corak batiknya. Mudah-mudahan itu nantinya bisa menjadi ikon Wonogiri di masa mendatang.

kisut65 said...

Wah Batik aja di remas - remas he...he.he.....
kok saya belum pernah tahu jenisnya. siapa tahu bisa ikut mempromosikan batik wonogiren

saya ganti nama yg lebih keren

salam
Petrus santosa

A N T O said...

Walau Air Mancur kantor pusatnya ada di Palur tp jangan salah lho Air Mancur masih peduli dengan yang di Wonogiri. Bahkan Air Mancur membina para bakul jamu gendong, klw ga percaya coba lihat tenggok mereka berwana dasar kuning dan loreng kuning, hijau dan merah (khas Air Mancur) sebagai kepedulian kami terhadap mereka dan tidak menganggap sebagai kompetitor he..3

patrem said...

Ya, Mas Anto, Air Mancur adalah salah satu kebanggaan Wonogiri, jadi jangan sampai meninggalkan Wonogiri, karena kesan Jamu sendiri akan lebih afdol kalau berasal dari Wonogiri bukan dari daerah kota. Masih ingatkah kita pada lagu donalan anak-anak kita jaman dulu:
"Wonogiri gunung gandul, tempat Jamu Air Mancur...dst"

Beno said...

Hahahaha ..... bos Air Mancur rada tersinggung nih. Tapi, memang cikal bakalnya kan di Wonogiri,jadi kurang elok kalau daerah itu ditinggal begitu saja.

mujtahid said...

Patrem ki kok aneh2 ... batik kok ndadak diremes barang ki aku dadi bingung ... sing diremes canthing-e, kain-ne opo malah sing mbathik?
Tapi bener Trem ... batik Wonogiren ki dulu populer banget lo ... mbah putriku karo mertuaku selalu menyanjung2nya ... koleksinya banyak sekali! Biyen mbah putriku sempat dadi pengusaha batik Wonogiren lo ... perajinnya banyak, terutama dari Baturetno/warno dan Tirtomoyo. Warisane koyo canthing, kompor lan wajan cilik banyak sekali .. biyen tak nggo dolanan masak2an karo mbakyuku.
Bagus sekali kalau batik Wonogiren dimunculkan lagi pamornya ... wong daerah2 lain juga sukses lo memunculkan batik mereka .. mumpung lagi tren podo seneng klamben bathik.