Saturday, 1 August 2009

Lampung - Yogya

Seminggu ini perjalanan (dalam artian jarak tempuh) yang saya lewati cukup panjang. Dan ketemu dua sohib lama, namun kelupaan satu sohib dan yang lainnya. Time goes by..... apa daya tetap cuman 86400 detik.

Minggu 26 Juli jam 7:30 berangkat meninggalkan rumah. By ojek berangkat ke bandara Abdurrahman Saleh. Sampai di bandara sempat diperiksa lumayan agak ketat, karena juga masih kompleks AU. Tas ransel yang biasanya tidak dicek sekarang musti di cek dibuka.
Lancar sampai cek in ontime, akhirnya harus menunggu si burung besi yang terlambat 1 jam disebabkan cuaca yang kurang mendukung. Lumayan sambil nunggu rupayan dikasih sekedar kue dan minum (baru tahu kemudian di CKG ada pengumuman daftar kewajiban maskapai penerbangan jika terjadi keterlambatan pemberangkatan). Sejak pagi rupanya di area bandara selalu tertutup kabut tebal. Maklum baru musim bediding, adem.... mak nyess. Jam 10 take off jam 11:15 turun di Cengkareng. 5 jam nungguin di bandara CKG. Sambil menghitung orang lewat.. hahahaa.

Sampai Bandar Lampung, bandara Raden Inten, jam 17:15 dan selanjutnya menuju tempat bermalam. Malam hari sekitar jam 8 datanglah sohib lama jerapah ber kaki dua, alias Danang. Wajah tidak berubah tinggi juga tidak berubah. Yang terjadi adalah pertumbuhan menyamping, dan nampak seperti hamil 3-4 bulan ;)

Ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon sambil puter-puter Bandar Lampung berboncengan (sayangnya tidak pakai motor kesayangannya, yg katanya masih di rhs kan). Muter-muter habis makan dan diteruskan ngobrol di lobby tempat menginap. Yang pasti yang dibicarakan tidak habis diuraikan dalam blog. Lha huakeh. Sempat nelpun si Wir yang beberapa minggu lalu sempat ke Malang namun hanya ketemu mak nyuk karena katanya harus segera kembali ke Rembang, ketoke ono sing arep di sunat... hahahahaha). Ngobrol sampai jam 12-an.

Senin malam, dijemput jam 19-an dilanjutkan makan pindang ala Lampung, dengan trade mark warung bernama Pindang Meranjat, selanjutnya berputar-putar dan meluncur ke rumahnya Danang.

Mak jegagik, ketemu sama istri, anak permepuannya yang masih kecil mau masuk TK dan fotocopyannya dia, cuman yang ini masih kelas 6 SD. Lha kalau Danang sekarang beratnya sekitar 1 kwintal istrinya setengah kwintal nggak nyampe. ;) Berbincang cukup lama sambil menikmati durian lampung dan udara malam yang sedang nyaman dinikmati. Meh wae keturon neng kursi amargo isis neng njobo omah ngirore lintang.

Selasa sore perjalanan dilanjutkan dari Lampung - Jakarta - Surabaya - (via darat ke) Malang sampai rumah jam 23:30 an.

Hari Rabu sore jam 16:30 an berangkat (via darat) ke Yogya. Sempat kontak Wiwik Asnawi, hanya tidak sempat mampir karena rupyanya pada saat melewati depan rumahnya sudah jam 12 lebih. Sampai di tempat menginap di Yogya jam 12:30. mandi terus tidur. Kamis malam lewat isya' (sekitar jam 19:30) meluncur menuju markasnya Wiwik di KM 12 (Kalasan) arah Solo. Ketemu juragan HP satu ini ngobrol sampai malam jam 23:00 an. Maklum ketemu konco luawass kawit TK, sejak Wiwik pakai pampers model lama sampai kuliah..... hahahaha. Kembali lagi nngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon sambil nruput wedang jahe + tempe mendoan + tahu isi + lombok.

Jum'at pagi meluncur kembali ke Malang, sempat ke wonogiri namun tidak sempat mencari sohib-sohib (sing jelas yen nggoleki iso-iso ora tekan Malang jum'at). Sampai di rumah di Malang Sabtu jam 02:00..... dilanjutkan tidur, subuh , tidur...... terus malam ini ngisi cerita di blog ini.

Sabtu tanggal 8-8 janjian ketemu Joni di Jakarta, jika ada waktu... ;)

6 comments:

Beno said...

Seneng to ketemu sohib-sohib, meski capek minta ampun. Lanjutken itu jalan-jalan mencari kawan lama .... sampai ketemu semua !

Nasih said...

Lanjutken dengan perjalanan kaki bertemu teman satu per satu. Lalu diteruskan dengan membikin kisahnya dalam blog ini sebagai buku yang langsung terbit. Makin banyak saja yang menjadi pembaca setia loh ..

Beno said...

Opo sing diobrolke, perlu ditulis juga. Sopo ngerti ngrasani (apik lho!). Lha katanya, Yuni dan Titik sudah diketemukan lewat FB. Nah, yang agak janggal Yuni nyebut aku Mas Bambang ..... padahal kan nama patenku BN to !

Nasih said...

meskipun nyambungnya masih terbata-bata, mungkin karena haru ya ... tapi lumayan sudah mampu menghilangkan rasa penasaran yang ada di benak kepala ... nantilah kalau waktu menjadi lebih longgar akan kutulis juga satu persatu ... hanya saja rasa-rasanya dulu kenalnya belum katog.... oleh sebab itu perlu dilanjut lagi.

Beno said...

Perasaan, kita kembali ke tahun-tahun 1979-1981 ya ..... Lugu, lucu tur wagu banget. Mbeling, tapi clingus. Kurang ajar, tapi tenan hehehehehehe ....

mujtahid said...

Oh .. Wiwik ki nang Yogya to .. eling jaman sering kemah bareng Sunar.
Danang ki yo anak-e jik piyik2 to .. berarti podo wae .. telat rabi amarga telat payu .. he he.
Jan-ne demenane Nasih kae undang2ane Yuni opo Ambar to? ... Sak elingku biyen kok Ambar .. kuran keren 'kali yo .. ben ketok imut terus ganti Yuni .. sopo ngerti asosiasine ben karo Yuni Sara .. mbakyune KD sing ra tau klamben utuh kae lo!