Thursday, 20 August 2009

Madhang ... Ceples ... dan ... Gendul

Bali ndeso ke Nogiri selalu memunculkan sesuatu yang ngangeni sehingga menimbulkan keinginan untuk selalu pulang dan pulang lagi.
Seperti akhir pekan kemarin, pas ada acara ke Yogya dan “sing mbahurekso Yogya” sajak lagi sibuk (golek duit?) sehingga tidak sempat bertemu, maka daripada keluyuran di Malioboro terus, saya ambil keputusan untuk mengubah tiket dari Yogya untuk dialihkan dari Solo. Alhamdulillah bisa dialihkan walaupun lagi peak season ... lumayan bisa mampir ke Nogiri walaupun cuma sehari.
Berhubung waktunya mepet maka wisata kuliner alias tempat jajan yang saya pilih sebagai prioritas pertama adalah “pecel grobak” dekat terminal bus arah ke Sedya Mulya Wonokarto. Makanan ndesonya bener-bener mak nyuss dengan harga yang ditanggung murah meriah seperti : pecel ndeso, oseng-oseng dan yang tak terlupakan adalah jangan oblok-oblok mlanding. Berhubung warungnya penuh dengan mbak2 dan mas2 berbaju Korpri yang pada jajan sehabis Upacara 17 Agustusan maka menu ndeso favoritku saya bungkus untuk dimakan dirumah.
Sesuatu yang ngangeni itu muncul pada saat saya lagi merem melek keenakan menikmati makanan ndeso dari pecel grobak itu. Ponakan saya yang berumur 3 tahun tiba2 datang dari Giriwono diantar bapaknya dengan baby siternya yang sangat setia, mbok Mul asli Giriwono pinggiran lereng gunung Gandul. Berhubung bapaknya kerja di KPP Jakarta yang hanya pulang seminggu sekali dan ibunya juga kerja jadi PNS di Nogiri, maka seperti laiknya anak2 masa kini, ponakan saya ini jadinya lebih lengket sama “mbok Mul-nya” dengan menyerap kosakata 100% dari pengasuhnya yang bener2 asli Nogiri dan jadul itu. Tapi justru hal2 kecil seperti itulah yang selalu membuat saya selalu terkenang dan ingin selalu pulang dan pulang lagi ke Nogiri.

Dengan riangnya ponakan saya itu bertanya : “Pakdhe lagi madhang yooo …”. “Madhang? … maem opo dhahar ngono lo “ kataku meluruskan.
Belum hilang rasa kaget dan geli mendengar kata madhang yang sudah bertahun-tahun tidak saya dengar itu, tanpa rasa bersalah ponakanku menambahkan :”Pakdhe kok madhang nganggo piring ceples to .. yen tibo iso pecah thik”. “Ceples? … kaca opo beling ngono lo leeee”, jawabku tidak bisa menahan tawa.
“Yen arep ngombe ono teh diwadahi gendul na kulkas-e mbah putri lo pakdhe”.Ha ha ha ha ... perutku betul2 jadi mules menahan tawa mendengar anak kecil berbahasa khas Wonogiren jadul seperti itu : “Teh botol to le karepmu ... iyo pakdhe nanti ambil sendiri”,jawabku.
Madhang ... ceples (ce seperti mengucapkan kera dan ples seperti mengucapkan nenek) .. gendul ... kosakata yang sudah puluhan tahun tidak kudengar, apalagi di pinggiran Jakarta yang sumpek dan tidak berbudaya ini.
Sambil terguncang2 di pesawat yang membawaku kembali ke belantara Jakarta, tak terasa bibirku senyum2 sendiri mengenang kata2 : madhang .. ceples .. dan .. gendul!. Tapi saya menjadi bangga sekali pada adik saya yang membebaskan anaknya yang kedua berbahasa Jawa apa adanya, soalnya anaknya yang pertama diajari bahasa Indonesia malah ketok wagu : Indonesia logat Nogiren.
“Ayo Sih sapa kancane dhewe biyen sing seneng gendal gendul?”.”Apaneeeee?”

4 comments:

Mincuk said...

Wah ponakane ketok asli Nogiri, kudu ngono kuwi, ora susah diwarahi basa Indonesia. neng Sekolah uwis entuk pelajaran BI, lha bocah saiki basa Jawa wae jarene angele ngungkuli Basa Inggris. Cocok Mas karo adhimu kuwi... Oh Ya adik yang di KPP Jakarta itu to yang panjenengan critakke ? suatu saat aku mo minta tolong gimana supaya cepat pindah tugas dari pulau seberang..

mujtahid said...

Tul mbak Min ... dia pulang seminggu sekali ke Wonogiri. Kalau mau tanya2 kiat2nya bisa pindah ke Jawa tanya dia saja. Kalau mbak Min punya adik selang 2 tahun waktu di SMP 1 dulu kemungkinan kenal dia. Tapi dia kemudian juga melu aku ke SMA 3 Solo.
Aku dirumah juga basa Jawa sama istriku .. jadi anakku suka niru2 .. paling ora ngerti artine yen ketemu sedulur

Beno said...

Aku ora biso mbayangke, suk yen ketemu lan podho-podho pamer ndesite ...... Mesthi rame lan ..... kabruk-kabrukan huahahahahahahaha ..... !!

mujtahid said...

Setuju Ben ... kalau ketemu kita ga usah pakai topeng ... ga usah bergaya kosmopolitan ... kalau yang model gitu sih dah tiap hari ketemu ... malah bikin neg.
Pancen asline ndesit yo tetep ndesit wae ... ojo lali karo asal.