Sunday, 27 September 2009

Pertemuan Bersejarah Itu


SABTU 26 September 2009 di Gedung Wahana Jetski, kompleks Wisata Waduk Gajahmungkur, pertemuan yang setahun ini wira-wiri menjadi wacana dan kita impikan akhirnya terlaksana.
Ucapan terima kasih yang pertama perlu kita sampaikan kepada teman-temin yang telah rela meluangkan waktu untuk hadir.
Terima kasih kedua, tentu, tertuju kepada pelaksana di Wonogiri yang telah bekerja keras, bersusah-payah, dan tulus melakukan persiapan untuk mengurusi segala sesuatunya.
Ada Mas Anto, Mas Patrem, Mas Hendrikus, Mas Susilo, Mas Yasin, Mbak Yani, Mbak Imah, Mbak Mincuk, Mbak Evi, Mbak Yeria, Mbak Endang, Mbak Hayu ........... maaf, mungkin ada yang terlewatkan.
Mereka rela bersibuk-sibuk untuk mengurusi teman-temin sekalian, dan pasti selama sekian hari mengurangi jatah waktu bagi keluarga mereka masing-masing. Sekali lagi terima kasih (dan tahun-tahun mendatang lagi yaaa ... hahahahaha).
Kita sangat bahagia karena bertemu dalam suasana hampir seperti ketika masih duduk di bangku SMP dulu. Saling bertegur sapa secara bebas, bahkan ada yang saling ''memaki'' .......... Hehehehehe, saya malah kena jewer Mas Danar (mudah-mudahan tuahnya menurun).
Kekhawatiran akan muncul gap dan kluster-kluster, saya amati tidak terjadi. Mudah-mudahan penilaian saya ini tak terlalu objektif sifatnya.
Mungkin karena kita sekitar 28 tahun tidak ketemu secara intensif, dan mungkin pula ketika berangkat dari rumah masing-masing kita semua berawal dari tekat untuk menautkan kembali tali silaturahim yang agak kendor oleh perjalanan waktu.
Nah, sekarang saatnya kita perkukuh silaturahim itu dalam bentuk yang lebih formal (dan legal, tentu !). Siapa tahu, kita bisa saling ''memanfaatkan'' untuk kepentingan yang lebih besar. Ya, siapa tahu.
Sekali lagi terima kasih kepada teman-temin baik yang hadir maupun belum sempat hadir karena sesuatu hal.
Juga, terima kasih tak terhingga kepada Mas Anto dkk yang terus terang kami ''kerjai'' untuk menjadi pelaksana. Lemah teles, Gusti Allah sing mbales ...... (alahhhh, uakeh tunggale yen mung koyo ngene hahahahahaha !)

6 comments:

Dyah Woelfle said...

Betul mas Beno angkat 4 jempol buat panitya yng sudah bersusah payah mencari dan mengumpulkan teman2...hingga terlaksananya temu kangen,yng ternyata benar2 heboh...
Apa yng saya kuatirkan jg tdk terjadi,takut menjadi kikuk dan saling tidak kenal lagi ternyata tidak terjadi...malah lebih gayeng drpada wkt smp dulu...
sekali lagi terimakasih buat panitya...dan kami tunggu acara2 selanjutnya...maunya!!enak je yen rumahnya agak jauh gini....

Mincuk said...

Ayo mbak Dyah Adhie, ikut ngisi halaman blog ini dengan pengalaman panjenengan yang segudang tentunya.

mujtahid said...

Bener mbak Min .. ben njenengan ada temannya, ga sendirian .. kayak "perawan" di sarang penyamun yang ganas koyo Nasih.
@: Dyah Wafer .. Wafel .. eh Woelfle .. dasar ilat Nogiri .. luwih gampang nyebut Ngatijo .. Paijo opo Paimin .. kontribusimu di blog selalu ditunggu agar blog ini menjadi lebih semarak!
Aku sempat ngobrol sama temin2 yang lain ternyata sebetulnya mereka juga aktif mengikuti secara pasif blog ini, tapi kata Evi (mewakili temin2 yg lain) .. mereka takut kalau aktif di blog ini akan "terjadi apa2" .. oalaaah yu yu .. wong wis tuwek2 kayak awak-e dewe ki wis kari nunggu opo to .. dijamin masih "utuh" walaupun aktif di blog ini.
Kayak Hartatik .. denger cerita2 serem tentang dia .. aku kan jadi takut ndekati dia .. eh ternyata dia tidak "seseram" yang kita bayangkan .. jadi deh aku dipegang2 dia .. rada wedi sithik ning yo ra pa2 .. jare Nasih : la wong penak .. he he

kisut65 said...

Saya punya usul konkrit : untuk alumni kita angkatan 81 mulai membentuk wadah yang bisa dipakai untuk usulan macam-macam termasuk mengumpulkan dana untuk membantu yang berkekurangan; lalu ditingkatkan dengan ide-ide cemerlang untuk mewujudkan KASTURI

salam

Dyah Woelfle said...

Tahid,Dyah adhie aja ga pa2..tp aku nulis Dyah Woelfle krn emang di ktpku skr namannya itu,dan sudah disyahkan oleh negara je hehehehe...
Usulan mas Kisut bagus jg,untuk mengumpulkan dana buat membantu yng kurang mampu tetapi hrus betul2 tepat kesasaran,krn beberapa hr yng lalu saya baca di suara pembaca SM(korannya mas Beno),ada sebagian yng menyalah gunakan dng alasan krn ketidakmapuan(tp sy yakin itu tidak akan terjadi kepada angkatan kita amin...),dng dana yng terkumpul
mngkin kita jg bisa membantu kepada anak teman kita yng sudah lebih dulu dipanggil oleh Allah dan kemngkinan tidak dpt bersekolah krn sudah ditinggal oleh bapaknya...

mujtahid said...

Wah ... salut dengan Dyah .. setuju banget, berapapun semampu kita!