Wednesday, 28 October 2009

Menghibur Mas Kisut .....

SELASA malam lalu saya menerima SMS dari Mas Kisut. Beliau bilang sangat sedih karena akan mengantar Uskup Semarang pindah tugas ke Jakarta. Sedih karena merasa kehilangan, dan penggantinya masih menunggu keputusan dari Roma.
Sebagai teman dan saudara di perantauan, saya hanya bisa menghibur agar beliau tidak berlarut-larut dalam kesedihan. Nah, saya usul bagaimana kalau ketemu teman-temin alumni 1981 yang ada di Semarang. Beliau senang sekali.
Cuma, masalahnya agak susah mengatur waktu ketemuannya. Yang jelas, Mbak Dyah Adhie sudah memberi warning: bukan week end ! Yah, kita atur dan cari waktu yang tepatlah. Sesegera mungkin.

13 comments:

siswadi kasep said...

yen kangelan ketemu di dunia fana, sing gampang yo mesti ono dunia maya ............

Beno said...

Ora iso nyenggol to, Mas !

siswadi kasep said...

Lha yen entuk nyenggal nyenggol ngono aku mbok tak ndaftarke nomor urut siji, ben ijik kempling kempling kabeh,,,,,,,,,,,,
piye mas kisut, entuk ora??????

Djoni nur ashari said...

mas kisut menawi saestu tindak jakarta lajeng wedalipun longgar dalem aturi mampir.

kisut65 said...

Terima kasih teman-teman, khususnya mas Beno,teman yang setia, Acara di Jakarta cukup padat, kemarin serah terima dan malamnya saya udah pulang. Sekarang saya udah nyampai semarang pk. 06.30 wib. Nanti siang daya udah harus ke Solo smapai malam lalu pulang smg lagi. Kalau mau ikut nyenggol oke-pke saja kapan mas Sis mau ke Smg. Mas Djoni sory gak bisa mampir. lain waktu aku mampir ya

slama

Bambang Supriyadi said...

Waduh sibuke mas Kisut ki, sudah seperti menteri baru deh..... kapan dong mas sampai ke Bali.


Eh mau tanya Mas Sis, kok namanya pakai Kasep, kenapa ya mas.....

Beno said...

Jarene ''kasep'' kuwi istilah Sunda sing artine ''ganteng'' opo ''bagus'', Mas. Pikirku emben, kasep rabi je ...

kisut65 said...

padahal waktu mau ke jkt aku pikir bisa dolan ketemu teman-teman kita. saya dengar mas dsunar priyono kencan bertemu dengan mas ... lupa siapa ya di Blok M ( kayaknya mas Tahid ). tapi semua tidak terjadi krn acara padat.
kalau mentri pergi-pergi dapat uang mas, lha kalau saya keluar uang untuk bensin he..he..he..

SUNAR PRIYONO said...

Maaf Mas Kisut rencana ketemu di Jakarta belum bisa terwujud,aku cuma punya waktu dua hari lowong di kala malam,ntar malah ganggu waktu istirahatnya.Di Pku juga sudah kucoba call Mas Hero janjian untuk ketemu tapi keburu berangkat kerja di perawang beliaunya.Lama tidak nyambangi blog ternyata tambah temen nich Mas siswadi.Aku inget kok,,waktu zamannya pramuka.

siswadi kasep said...

alhamdulillah nek penjenengan kelingan aku mas Sunar Priono (SP), nekora kelingan yo kebangeten. Piye mas, penjenengan no PKU ne alamate mbok sing jelas ngono dadi yen aku mengko rono rak iso mampir

SUNAR PRIYONO said...

Monggo Mas dengan senang hati sebagai tamuku.Aku di Kota Minyak dumai Mas Sis, masih 4 jam perjalanan darat dari PKU.Kalau Mas Hero tepat di kota PKU belakang air port.Silahkan saja kontak ke Nomor aku dah ada di temen temen kita kok.Kalau kusebutkan disini nanti jadi selebrity hahahaaa.Kalau mau ke Malingsyia lewat tempatku naik ferry 3 jam tekan mas.Siapa tahu mau bawa pasukan perdamaian.

Bambang Supriyadi said...

mAs Sunar, Dumai sekarang seperti apa ya, aku kesana waktu masih mahasiswa th 87, dari Dumai, Pekanbaru, trus ke Tembilahan dan terakhir ke Kuala Enok. Saya naik Kapal Perang dari Tanjung priuk. Kapan lancong ke Bali mas Sunar?

SUNAR PRIYONO said...

Mas Bambang kapan ketemu kita nyanyi bareng keroncong hehehe.Dumai sekarang menjadi Kawasan Ekonomi Khusus, sebagai kota jasa.Pembangunan cukup bagus dengan adanya otonomi daerah.Kultur masyarakatnya melayu dan religius.Transit TKI, kiblatnya ke malaka.Wah..Mas Bambang perlu diusulkan dapet penghargaan dari menteri Pariwisata.Mertua aku di Surabaya Mas,Insya Allah anak-anak juga pingin di ajak nyebrang lewat suro madu.Ntar tak cari kalau kesana.di sambut tari pendet khan???