Thursday, 18 March 2010

MANUSIA ITU RAPUH


Setelah sekian lama merasa super, pergi kemana-mana dan selalu sehat, akhirnya Tuhan memberi hadiah terindah dalam hidupku, Sejak hari Selasa kemarin sampai hari ini, saya dianugerahi fisik lemah, bertemperatur tinggi, demam, meriang dan batuk berat. maka terpaksa harus tiduran sepanjang hari. Dalam istirahat itu saya sampai pada kesimpulan manusia itu rapuh, maka jangan menyombongkan diri, Saya semakin yakin bahwa kita harus tetap mengandalkan Dia yang di atas, dan tidak boleh mengandalkan diri sendiri. Terima kasih Tuhan untuk sappanmu di waktu aku lemah.

13 comments:

Setyo said...

Buetolll Mas Kisut pendapat panj. Segala sesuatunya itu tergantung Sing Ngecet Lombok. Yach untuk itu sementara istirahat dulu berburunya. Makan teratur, istirahat cukup, olah raga utk charge stamina.
Manusia hanya berencana tapi Tuhan penentuNYA.
Semoga lekas sembuh, sehat dan ceria lagi,
Salam and trims.

kisut65 said...

@mas Cip; trims untuk doanya, tapi namanya orang sombong dan nyeyel susah istirahat; pekerjaan segudang; perburuan intern tetap dilakukan anjang sana ke rumah mas Beno yg berulang tahun. dan mas ?Beno sudah ngepak kapan saya sakit he..he..he.... biar ngaso....
sekali lagi trims

Djoni nur ashari said...

sopo sing ngeroki mas kisut? mugo2 ndang waras, bisa berburu teman2lagi....

mujtahid said...

Nggal dangan mass ... yen ra ono sing ngerok-i yo kerok-an dewe!
Aku duwe kerok-an sing ono gagang-e ... pinuk banget lo dinggo! ... Maksudku kerok-ane lo sing pinuk, dudu gagang-e (ra ono piyayi putri to .. he he)

kisut65 said...

@All: trims untuk doanya. Sak jane ya iso golek wong sing ngeroki ( cewek ) tapi mengko dadi geger.
Tampaknya saya mendapat pelajaran yang sangat berharga agar memperhatikan kesehatan dan tidak hanya kerja. Moga Tuhan membalas penjenengan smua.
salam

siswadi kasep said...

Hehehe ..... tak kiro ora tedhas penyakit mas,,,, bule yo ijik kroso gembreges barang.
yaudah istirahat aja dulu, semoga lekas sembuh sehingga dapat beraktifitas lagi seperti sediakala......

salam

Beno said...

Ora opo-opo. Mengko bar mari, terus super maneh hehehehehe ....

kisut65 said...

wah udah gak tahan untuk lari lagi.

Susilo said...

melu gumun, wong gagahe kaya werkudoro kok isih tedhas mangsuk ngain...enggal senggang mas kisut...

Bambang Supriyadi said...

Kita sadar kalau rapuh tapi tidak boleh merasa rapuh, merasa lemah dan merasa tidak mampu karena itu akan menybabkan jiwa kita benar-benar rapuh dan lemah. Kita harus merasa kuat dan semangat dan itu bukan berarti menyombongkan diri. Bahkan kalau perlu orang lain tidak perlu tahu kalau kita sakit, dan menjadikan sakit sebagai alasan untuk tidak melakukan sesuatu. Jika kita sudah bisa melakukan itu, disitulah kita akan mendapatkan kebesaran jiwa.

Saya yakin mas Kisut sekarang sudah sembuh karena saya tahu mas Kisut orang yang kuat.

Kemana ya mbak Mincuk dan Mas Nasih???????

A N T O said...

Iyo aku ki yo gumun memang mas Kisut ki gagah koyo werkudoro kok yo iso masuk angin ki gek mergo ora ono sing digagahi yo he...3

mujtahid said...

Gagah ... (yen arep)
Menggagahi ... (kudu ono sing siap)
Digagahi ... (lan podo2)
Mbegagah!

kisut65 said...

@all : Mulane ora ken amng nyawang dedeg, nanging nyawaang sing kuwasa.
Aku gagah ning ora wani nggagahi he..he..he.. Ben digagahi mas Tahid wae ......
Bener mas Bambang awake dewe ora kena rumangsa rapuh nanging kudu sadar yen bisa rapuh.
Saiki aku wis rada waras , nuwun awit sembahyangan panjeengan kabeh. Gusti kang paring berkah