Sunday, 11 April 2010

PENDEKAR KASTURI DI TANJUNG KARANG




Meski sudah hampir 30 tahun kita tidak saling ketemu, namun saya yaqin klo diantara kita semua masih ingat sosok yang satu ini ,,,,, siapa lagi kalo bukan DANANG (si Bengal) SRI MARYADI.
kita boleh menyebut itu semua 30 tahun yang lalu ,,,,,
Danang yang bandel,,, yang nakal,,, yang bengal,,, yang jago kentut,,, (masih ingat kejadian dan ceritanya dengan pak Kukuh Basuki....??? yang katanya nyuruh kentut pelan pelan ..... soale Danang nek kentut pasti sambil ngeden jadi ya mesti ngga' bisa pelan suarane minimal mak DHUT.....!!! sampai kedenger kelas sebelah).
nek dipikir pak Kukuh ki ya Aya Aya Wae ....... wong kentut kok kon alon alon.
sekali lagi ,,,,, itu semua kelakuan Danang si Bengal sekitar 30 tahun yang lalu, seiring perjalanan waktu perubahan terjadi mungkin istilahe tukang gawe cerita Reinkarnasi, Danang berubah 180 derajat.
Danang Sri Maryadi yang sekarang adalah Danang yang demikian besar tanggungjawab dan sayangnya kepada keluarga dan putra putrinya, sabar dan penuh kasih terhadap sesama,,,, dan ditempat kerjaannya pun tidak pernah semena mena terhadap anak buahnya.
Danang Sri Maryadi sekarang bekerja sebagai Kepala Bagian disalah satu Bank Swasta terkenal di Tanjung Karang yang sebelumnya pernah juga ng'honor di kantor Kejaksaan Kotabumi, dan telah dikaruniai 3 (tiga) orang putra putri yang lahir lewat rahim sang istri tercinta yang katanya (karena saat itu saya belum ketemu langsung) berasal dari Kebumen.
anehnya lagi, meskipun dia jarang pulang ke Wonogiri (terakhir pulang katanya pas pelantikan Begug Purnomo Sidi sebagai Bupati untuk periode ke dua yang berarti hampir 5 tahun yang lalu)
akan tetapi dia banyak mengetahui perkembangan serta keberadaan sebagian besar KASTURI '81 memang luar biasa teman kita yang satu ini, dan teman atau kenalannya pun mulai dari tukang ojek dan tukang becak sampai rektor serta para pejabat eselon sekalipun semuanya ada dan kenal baik dengan Danang.
Kita do'a kan bersama semoga sobat kita ini tambah sukses dan tambah berhasil dalam memimpin keluarga, dalam berkarya dan yang jelas dalam banyak hal ......

Satu lagi Pendekar KASTURI '81 yang terdampar diujung selatan pulau Andalas adalah WIWIK ASNAWI (dahulunya kelas 1E), beda dengan Danang tentunya beda juga dengan Wiwik Asnawi.
Wiwik Asnawi memang belum lama menetap di Lampung, mungkin baru sekitar 7 (tujuh) bulanan karena tuntutan pekerjaan yang menyebabkan Wiwik harus terdampar di Lampung dan meninggalkan keluarganya di Jogja sana.
bukannya tidak sayang sama keluarga sehingga harus ditinggalkan dijauh sana, tapi dikarenakan istri mas Wiwik juga bekerja di Jogja sementara jagoan semata wayangnya juga sekolah di Jogja, sedangkan mas Wiwik kerjanya juga sering pindah pindah.
sebentar lagi mas Wiwik juga akan kembali ke Jogja dan katanya sesudah itu ada rencana akan terbang lagi ke Indonesia bagian Timur jauh ...... yaitu Papua.
mas Wiwik Asnawi bekerja sebagai konsultan merangkap Trainner disalah satu persh. swasta yang bergerak dibidang alat telekomunikasi.
Oiya ,,,,, ada banyolan yang menarik ketika kami lagi pada berkumpul, saat itu kami telp ke temen klo tidak salah mbak Endang Crist,,,,,,, mbak Endang Respati,,,, mbak Rina Cebret Wati dia sempet nanya gimana sekarang??? dijawab Wiwik klo kita sekarang sudah pada berubah kearah yang lebih baik (sikap, perilaku, tanggung jawab dan lain lain) cuma wajah saja yang tidak tambah apik .... (tambah nggantheng maksudnya) lha rambute wis podo ubanan kabeh.
hehehehe ...... meskipun ubanan tapi klo aku yo masih tetep nggantheng kok, pake manisss lageee ....
Ada yang maw nanya siapa saja yang pernah jadi korban diintip mereka jaman dahulu kala ....??
hahahahahaha ........
monggo tanyakan saja langsung sama mereka!!!!!
Salam tuk semuanya ......

7 comments:

Beno said...

Terima kasih, Mas Sis, telah menjalinkan silaturahmi dengan teman kita Mas Danang dan Mas Wiwik. Semoga kita bisa ngobrol bersama-sama suatu saat dalam kebahagiaan yang paripurna, amin !

Nasih said...

Tambah manteb, pendekar telah muncul dimana-mana. ya temen2 kita itu, satu persatu [di]tampil[kan] di panggung ...

kisut65 said...

Puji Tuhan, akhirnya tambah pendekar yang meramaikan blog Kasturi 81
Semaoga dengan munculnya ke-2 teman kita, blog kita semakin ramai. Terima kasih banyak mas Sis
salam

Bambang Supriyadi said...

Saya masih inget jahilnya Danang sejak SD. Saya waktu itu anak baru di SD III karena sekolahan saya digusur waduk. Saya sering dinakali karena saya cah ndeso. Yah itu kan juga karena nakalnya anak2. Saya kadang kaget ternyata kita2 nih udah jadi tua, karena saat ngobrol sepertinya masih usia 20 an he...he... pas lihat wajahnya memang yo wis podo tuo....

mujtahid said...

Iyo mBang .. ndoblehnya yg ga bikin pangling .. he he. Kalo Wiwik karena masih langsing jadi ga banyak berubah .. la kalau Danang .. ketemu ndalan juga ga bakalan inget.
Walik-an yo mBang .. justru Danang itu waktu SD jadi "pelindungku" dan Idon (Sudibyo Agung Sadono 1C) dari kejahilan si Jarot. Padahal Mbang .. dia itu juga pindahan dari ndeso lo ... sak ingatku baru pindah ke SD 3 dah kelas 3 opo 4 dengan tas kopernya berwarna hijau.
Yen ra percoyo takon-a Agung Triwondo ... pas baru pindah dia juga kurang pede!

Susilo said...

Sejak SMP Danang dobleh itu mentor-ku dalam berbagai kenakalan, tapi juga bodyguardku dalam berbagai persoalan...keuletannya memang luar biasa, pantaslah kalo bisa sukses. Sama Wiwik Asnawi yang aku inget kalo kontes entut-entutan dua orang yang sama-sama fantastis "nggilanine"...he.he.he...untungnya sekarang sudah pada tua jadi "tingkat Explosivitasnya" sudah berkurang banyak, sehingga nggak berpotensi menimbulkan Tsunami...Sukses selalu buat semuanya.

Setyo said...

Kalo dua orang ini aku tidak begitu pangling, karena perubahan mereka tdak begitu njegleg/banyak.
Apalagi si Danang itu aku masih ingat dikala kelas IIE dulu aku sering dikerjain ma Danang, bahkan aku diganjar Kepis.
Tapi itu dulu ya mas Danang Dower, sekarang panj sudah sukses di Lampung, selamat. Dan untuk Mas Wiwik Asnawi juga sukses selalu buat panj. semoga segera bergabung di Kasturi-81.
Salam.