Wednesday, 26 May 2010

Cari Sekolah


TAHUN ini saya melakoni apa yang pernah teman-temin lakukan lebih dulu. Mencari sekolah untuk si sulung. Agak jengah juga pada istilah ''mencari sekolah'' itu. Kok seperti mencari atau membeli suatu barang saja !
Tapi, begitulah kenyataannya. Terutama harus degdegplas .... Sulung saya bilang ingin masuk SMP negeri terbaik di Kota Semarang (sekarang masih berstatus RSBI, rintisan sekolah bertarif internasional hehehehehe .... !). Padahal prestasinya biasa-biasa saja, jelek enggak ... bagus sekali juga enggak.
Beruntung, nilai rata-rata IPA, Bahasa Indonesia, dan Matematikanya sejak kelas IV melewati standar untuk bisa mendaftar.
Nah, waktu tes tertulis tahap pertama pertengahan Mei lalu itulah saya dibikin panas-dingin. Ada sekitar 900 pendaftar dan yang akan diterima cuma 200-an.
Dulu, zaman saya mau masuk SMP dan SMA tak seperti sekarang. Orang tua juga tenang-tenang saja. Mungkin karena sudah yakin bakal lolos !
Syukurlah, berkat doa Romo Kisut dan teman-temin semua akhirnya sulung saya lolos tahap pertama. Senin lalu dia tes bahasa Inggris lisan dan praktik komputer; Selasa tes psikologi; dan Rabu siang tadi wawancara bersama orang tua dengan pihak sekolah.
Ada optimisme kalau melihat anaknya yang selalu cuek dan bilang, ''tidak sulit, Pak'' kalau ditanya mengenai tesnya. Tapi kecemasan itu tak pernah berhenti mengganggu. Jangan jangan ......
Semoga sulung saya bisa mencapai keinginannya menuntut ilmu di sekolah-sekolah terbaik. Enam tahun lagi siap-siap jadi mahasiswa.
Wah, waktu begitu cepat memburu .........

20 comments:

Nasih said...

Dua tahun silam, sulung saya juga mencari SMP. Sungguh beruntung, dia di urutan 325 dari 330 murid baru reguler yang diterima. Kelas RSBI jelas ia tak lolos. Tahun itu peserta kelas akselerasi sangat minim, sehingga ditawarkan kepada siapa saja untuk mengikuti test. Biasanya 100 murid terbaik yang boleh test. Nah dari ke-35 murid yang ikut test, sulung saya termasuk 1 dari 15 murid yang diterima di kelas Aksel. Tahun ini dia lulus SMP, dan sedang bersiap masuk SMA. Dia sedang mengejar keberuntungan, mampukah di SMA masuk kelas aksel?
Mohon doa restu Bapak Ibu sekalian.

Beno said...

Anak saya tidak ingin masuk kelas akselerasi. Katanya, nanti nggak bisa main hehehehehe ..... Nah, saya juga tidak kepengin dia jadi egois dan a-sosial !

Nasih said...

He betul ... karena setiap anak punya jalan-nya masing-masing. Tidak perlu dipaksakan [kecuali kursus bahasa]

Beno said...

Tak tawari kursus bahasa Inggris intensif, juga tidak mau. Alasannya itu lagi, enggak bisa bebas main ! Padahal saya sudah mulai merintis link sekolah di Singapura. Katanya, dia pengin kuliah di Yogya atau Bandung saja !

Nasih said...

yen bocah2ku seneng kursus bahasa, iso kenal bocah liya sekolahan ...

Beno said...

Wah pancen bedo temenan kok. Anakku cenderung a-sosial gara-gara tak beliken PS, MP3, Smartphone, dan iPod ...... Keliru aku !

mujtahid said...

SMP RSBI di Depok mematok harga 10 jt, denger2 untuk SMA RSBI bahkan bisa sampai mendekati 20 jt .. gile! Padahal SMA 3 Solo RSBI tahun kemarin hanya 4 jt-an .. tahun ini naik sedikit .. (critane mbakyu-ku yg anak-e do sekolah disana) .. ga tau kalau situasi di Wonogiri. Parahnya lagi SMP/SMA yg dianggap "bermutu" ga buka lagi sistem reguler.
Anakku tahun depan cari SMP .. rasane pingin bali ndeso wae!

Mincuk said...

wah selamat buat teman-teman yang memasukkan anaknya ke jenjang yang lebih tinggi.... bu guru ndeso mendoakan agar diterima di sekolah yang diinginkan ortu dan anak-anak sendiri..... moga berhasil semua..

Kenang said...

MOhon maaf bukan apa-apa... cuman masih terbingungkan dengan berbagai istilah. RSBI, SBI dll.
Sak jane begitu apa ya memang luar biasa ya yang namanya RSBI atau SBI ? Apakah bisa membuat anak yang pada dasarnya, MOHON MAAF, agak telmi menjadi encer karena SBI/RSBI. Ataukah memang karena dasarnya anaknya yang sudah moncer maka mau di SBI, RSBI, RSSS pun jug akan ciamik. ? Rasanya banyak hal yg cukup membuat saya terbengengonglan.

Setyo said...

Kalo saya yakin putrane mas Beno mesti lolos test masuk SMP RSBI yg favorit, masalahnya apa ...? Turunane wong pinter, jago matematik, dogolane wong sing otake encer, paribasan Jalmo limpat seprapat tamat. Kacang ora ninggal lanjarane, Godong gogrok ora bakal adoh saka uwite.
Selamat mas Beno, berbahagialah anda mempunyai anak2 yang cerdas, Investasi untuk pendidikan anak tidak ada ruginya.

siswadi kasep said...

aq juga yaqin ......
cuma satu pesan, tolong ajari dan tanamkan sikap kejujuran sejak mencari jenjang sekolah yang lebih tinggi ini.
mereka mereka yang (maaf) menjadi KORUPTOR dan MALING duwit negara, tidak menutup kemungkinan pada saat mencari sekolahan ortunya sdh mengajarkan keTIDAK JUJURan, mungkin mereka nyogok agar bisa masuk ke sekolah yang ber sertifikat RSBI atopun SBI tadi.
makanya klo mas Kenang bingung dengan sekolah yang ber RSBI atopun SBI, buat aku juga lebih bingung ...... wong murid murid sekolah RSBI yang culun bin GOBLOG saja juga bejibun kok ... demikian juga dengan para gurunya juga banyak, contohnya di sekolah jagoanku yang kecil......
makanya anak anakku tak genjot untuk ikut BIMBEL semua ....

siswadi kasep said...

aq juga yaqin ......
cuma satu pesan, tolong ajari dan tanamkan sikap kejujuran sejak mencari jenjang sekolah yang lebih tinggi ini.
mereka mereka yang (maaf) menjadi KORUPTOR dan MALING duwit negara, tidak menutup kemungkinan pada saat mencari sekolahan ortunya sdh mengajarkan keTIDAK JUJURan, mungkin mereka nyogok agar bisa masuk ke sekolah yang ber sertifikat RSBI atopun SBI tadi.
makanya klo mas Kenang bingung dengan sekolah yang ber RSBI atopun SBI, buat aku juga lebih bingung ...... wong murid murid sekolah RSBI yang culun bin GOBLOG saja juga bejibun kok ... demikian juga dengan para gurunya juga banyak, contohnya di sekolah jagoanku yang kecil......
makanya anak anakku tak genjot untuk ikut BIMBEL semua ....

kisut65 said...

Setiap anak mempunyai perangainya sendiri-sendiri. Jadi tidak perlu dirisaukan. Saya yakin putra-putri teman-temin pasti memilih yang terbaik bagi dirinya. Maka saya hanya bisa bantu doa, moga semua berhasil.
Sejauh saya menegnal putra sulung mas Beno, dia orangnya cukup cerdas seperti Bapaknya. saya yakin dia diterima. salam

Djoni nur ashari said...

nuwun sewu sejak kapan mas siswadi kasar nggih, tulung mas setyo dipun besut sekedhik sedherek bandung puniko,he....he. kritis boleh tapi ojo sinis bin kasar, ok....nuwun sewu lho. Kahlil gibran mengatakan anakmu adalah anak kehidupan.....biarkan dia berkembang sesuai pilihan hatinya dan kemampuannya. tugas ortu membangun karakter dan wawasan, memberikan pendidikan yang terbaik, lingkungan yang baik dan sing angel....memberi contoh yang terbaik.

siswadi kasep said...

hahaha ..... nuwun sewu mas Djoni, saya jadi kebawa kasar disini, karena kebetulan saya habis rapat dengan Komite Sekolah anakku yang bersekolah di sekolahan yang bersertifikat RSBI, tapi ternyata kualitasnya tidak RSBI malah mungkin sekelas dengan SD INPRES jaman dulu.
jadi sekali lagi mohon maaf atas kata kata yang kurang sopan.

mujtahid said...

@Kenang : Bukan sok-2an mau RSBI pakdhe .. tp kalau semua sekolah yg "sedikit bermutu" berubah menjadi RSBI, tinggal sekolah2 "biasa" yg reguler, terus piye. Contone di WNG, kalau ga salah tinggal SMA 3 yg reguler, di Solo selain SMA 1 dan 3 yg reguler. Di Depok, Tangerang dll begitu pula.
@Joni : Lama ga nongol .. entuk salam dari Maman .. kancamu di SD Muh ..lewat fisbuk

Susilo said...

Rasanya jadi nggak enak mo ikut comment, soalnya sandhang panganku neng sekolah sing "sangat sedikit sekali bermutunya"(kata Tahid), punya guru yang maaf "culun bin goblok seperti muridnya yang banyaknya bejibun" (kata Siswadi)dan tidak bisa menjadikan anak yang "telmi menjadi encer" (kata kenang). Begitu besar harapan orangtua siswa, membaca comment2 itu sama seperti kenang aku juga jadi terbengong-bengong...he.he.he...

mujtahid said...

Ha ha .. itulah yg ditunggu2 .. komen dari yg berkompeten .. pakdhe Sus dan budhe Min.
Ga da maksud apa2 .. cm emang kita sbg ortu era sekarang ki bingung bin klenger menghadapi "rimba raya persilatan" cari sekolah .. aturan (UU) atau apanya yo sing bikin ruwet .. ga kayak jaman dulu sing simpel .. la wong bojoku yg jg guru SMP Negeri disini kadang2 juga masih terkaget2 dg aturan baru yg ada.

A N T O said...

Yang jelas ga ada SMP RSBI / SBI yang mensyaratkan yang boleh mendaftar harus dr lulusan SD RSBI / SBI, demikian pula seterusnya sampai tingkat perguruan tinggi. Tidak menutup mata bahwa lulusan dari sekolah yg bertitel RSBI / SBI pasti pinter2 karena memang bibitnya sudah pinter, malah sok2 pinter muride dr pd gurune he...3
Nilai plusnya bekerjasama dengan sekolahan di luar negeripun tidak tentu menjmin anak bisa berangkat ke luar negeri kalau ortunya pas2an koyo aku...
Program pemerintah yo ngalor karo ngidul, di satu sisi menggembar gemborkan RSBI / SBI yang biayanya meroket (koyo gaweane mas Tahid) di satu sisi pemerintah menggembar gemborkan sekolah gratis..tis...tis...tisetyaningsih... Namun demikian kita sebagai orang tua nek iso yo nuruti karepe anak sepanjang itu baik dan mampu...
Selamat buat putranya mas Beno n good luck

Beno said...

Hahaha ... seneng aku, blog ini akhirnya jadi arena diskusi yang kritis mengenai RSBI. Ada yang ''kasar'' (sebenarnya jujur dan lugas) ala Mas Siswadi, ada yang intelektual banget ala Mas Kenang ...... dsb.