Friday, 4 June 2010

Cerita Membayar Sekolah Mahal

Senang membaca bahwa untuk biaya masuk di SMA nogiri dan Solo masih 2 - 3 jutaan dan bisa ditawar (iki sing rodho bingung... ;) hehehe koyo neng pasar, tapi lumayan jadi agak manusiawi.
Ada cerita, kawan dosen [dulu mahasiswa saya, terus sekarang jadi rekan kerja hehehe], yang mau memasukkan anaknya masuk SDN/MIN. Biayanya lumayan mahal yang pasti lebih mahal dari 3jt dan biaya bulanan sekitar 200an rb (itu 4-5 tahun lalu). [Sampai saya ya ngomong, dhuweho dhuwit gak katene nyekolahke anakku mrono]. Blaik, lha buat biaya hidup sehari-hari saja sudah pas apalagi kalau musti membayar seniolai itu. Cerita punya, yang pasti keberatan. Terus rekan ini ketemu sama kepala sekolahnya dan diberi alternatif untuk membawa surat keterangan tidak mampu.

Nah inilah mulainya, pas cerita ke saya begitu ya langsung tak seneni hahahaha..... lha wong dulu mahasiswa saya... hehehe..
Ken: "awas ya kalau sampai kamu membuat surat keterangan tidak mampu dari RT RW"
MMhs (Mantan mahasiswa): "Lha terus bagaimana pak, nggak punya uang untuk membayar itu"
Ken: "Lha edan pho, kalau dosen membuat surat keterangan tidak mampu ini kan merusak statistik nasional. Berarti nanti lebih dari 90% penduduk indonesia termasuk katagori tidak mampu. Edan, piro subsidi negara yang harus dikeluarkan"
MMhs:"Terus bagaimana pak".
Ken:"Wis ngenhe wae, saya kasih caranya" (sing pasti ora tak wenehi duwit nggo mbayar
opo tak utangi, wong aku yo gablek je...
MMhs:"Ok saya ikut"
Ken: "You bikin surat keterangan TIDAK MAU MEMBAYAR, KEBERATAN ATAS PUNGUTANNYA bukan surat keterangan Tidak mampu".
MMhs: "Kalau ditanya kok KEBERATAN bagaimana pak"
Ken: " Ya bilang saja, uang sih ada dan mampu, tapi TIDAK MAU"

Sahibul hikayat, saran saya dilakukan. Terus dia bercerita :
MMhs: "Beres pak, berhasil"
Ken: "Berhasil bagaimana"
MMhs:"Kepala sekolah dan Komite ndak bisa ngomong pak, ketoke bingung arep njawab terus akhire yo oleh ora mbayar. Saya diberi kebebesan membayar semau saya, selain SPP yang wajib"

Nah, ternyata setelah bebewara waktu, susut punya usut (dasar saya yang katrok), ternyata Bendahara Komite Sekolah yg dimaksud itu ya kawan karib saya juga dari Fakultas lain, yang bisanya juga ngarit cari tambahan diluar dodolan utek. Pas cerita-cerita ya setengah misuh-misuh (untuk orang malang ini bukan berarti marah atau benci sak panunggalane, yo setengah bahasa gaul)
Kawan:"Jangkrik. Sampeyan to sing ngajari ngono kuwi. Marahi kisruh wae, ojo diomongke wong liyo lho. Iso bubar kabeh rencanane sekolah karo komite"
Ken:" hahahahahahaha, makane tah ojo larang-larang. Nggow opo tho dhuwit sak mono ki"
Kawan: "Yo macem-macem, soko sing untuk kursi, meja, sarana sampai yang tidak bisa disebutkan"

Alhamdulillah, sekarang sudah mulai turun biaya masuknya dan peruntukannya mulai bisa dipertanggung jawabkan.

9 comments:

Nasih said...

Ya begitulah seninya menyekolahkan anak. Karena besok pagi mulai UKK (ulangan kenaikan kelas) .... tadi siang ibunya anak2 juga mesti ngrapel setor spp anak2 SD yang sudah mengumpul sampai 6 bulan. Biasanya telat 2 bulan sudah diberi surat tagihan, kali ini agak longgar. Mungkin sudah banyak orang tua lain yang melunasi SPP jauh2 hari, sehingga dapat menyangga bagi yang terlambat.
Bahkan beberapa anak dibebaskan sama sekali ... sing penting ana tembunge.

mujtahid said...

Temanku barusan masukin anaknya ke SMP 2 RSBI Depok, komentare : "Oalahh Hid kaya bar metu saka Balai Pelelangan". Akhirnya cukup mbayar 7 jt.
Sopir jemputan-e anakku baru saja masukin anaknya (yg memang pinter) ke SMA 1 RSBI Depok berbekal Surat Keterangan Tidak Mampu dari Lurah cukup mbayar "semampunya", padahal standar umumnya 10 s/d 20 jt.
Tahun depan aku mau masukin anak ke SMP, enak-e nganggo cara sing endi yo?

Beno said...

Mas Tahid, langsung dikirim nyang Inggris opo Australia, dadi ora usah milih standar internasional hahahahahahaha .....

mujtahid said...

Bener pakdhe .. yen pingin luwih murah mending dikirim ke Timor Leste atau Papua Nugini wae .. internasional standar Afrika!

siswadi kasep said...

@Tahid:
sampeyan mendingan langsung teko neng sekolah karo nggowo ROCKET terus nemuin Kepala Sekolahe, bar kuwi sampeyan ngomong terus terang ora arep mbayar Uang Gedung karo Uang SPP, lan sak panunggalane nganti anakmu lulus sekolah.
yen ora entuk, Roketmu sumeten neng halaman sekolah maw ......

mujtahid said...

Wah .. dulur lanang siji ki ngajari dadi teroris

Setyo said...

Mas Tahid mending Rockete nggo bayar wae gantine Uang Komite atawa uang spp. ha.... ha.....

Kenang said...

Tapi katone sarane Siswadi yo cocok. COba bayangkan:
Opsi A: Bawa surat keterangan tidak mampu dari Lurah (mesti ono pengantar RT + RW) karo nggowo roket. Mesti kepala sekolahe bingung, jare gak ono duwit kok nggowo roket. ;)

Opsi B: Bawa surat keterangan tidak mau bayar sambil bawa roket + korek api nggo nyumet sumbune ;)

Opsi C: Ora ono, wong pancen Tahid dudu anggota DPR hahahaha

mujtahid said...

Wis do "owah" ... ha ha