Thursday, 3 June 2010

MUSIM PENDAFTARAN identik dengan SIRAH CEKOT CEKOT ......

JUNI-Juli adalah musim merogoh saku dalam-dalam buat orang tua. Bulan ini memang pengeluaran akan bertambah seiring ajaran baru akan dimulai. Siswa harus mulai mencari sekolah baru lagi setelah lulus dari SD, SMP, maupun SMA. Yang baru naik kelas, harus bersiap-siap menyiapkan dana untuk membeli buku baru, seragam, sepatu, bahkan tas baru.

Pada Juni-Juli, pengeluaran untuk keperluan sekolah anak-anak memang sangat besar. Selain untuk biaya reguler sekolah, biasanya ada biaya tambahan yang harus dipikul para orang tua, seperti perpisahan, atau studi tur yang diselenggarakan oleh sekolah. Biayanya bervariasi, bisa puluhan ribu, bisa juga ratusan ribu rupiah (koyo anakku yang gede arep piknik neng Jogja selama 2 hari 1 malam dan hanya nginep diperjalanan alias tidak nginep di Hotel, kudu bayar 550 RIBU rupiah) opo ora mumet tenan!!!!.

Perpisahan memang sudah menjadi tradisi bagi para siswa sebelum meninggalkan sekolah yang bersangkutan. "Farewell party" harus dibuat semeriah mungkin baik itu di tingkat SMA, SMP, SD, bahkan TK. Kalau memungkinkan pesta anak-anak baru gede itu bisa saja digelar di hotel berbintang.

Tentu saja para orang tua harus mengeluarkan uang agar anak-anaknya ikut perayaan perpisahan. Jarang, atau mungkin tak ada sebuah acara perpisahan dibiayai pihak sekolah. Siswa dan orang tua tak bisa berkelit, karena biasanya pihak sekolah punya alasan semua persiapan perpisahan telah disetujui oleh para siswa, termasuk biaya yang biasa mencapai ratusan ribu rupiah (mbelgedhessss ....... kuwi biasane wis diskenario karo oknum).

Bagi yang baru naik kelas, sebuah perayaan pun harus dilakukan. Tentu saja bukan Farewell party, tapi studi tur. Para murid diajak berpikinik oleh sekolah, bisa di dalam kota, atau luar kota. Dan biasanya jarang sekali sekolah mengadakan studi tur hanya di dalam sekolah. Lagi-lagi orang tua pun harus mengeluarkan uang yang tidak sedikit agar anaknya bisa ikut studi tur, OPO ORA MUMET MENEH....

Setelah beres acara perpisahan dan studi tur, bukan berarti pengetatan pengeluaran sudah berakhir, tapi justru sebaliknya. Biaya penerimaan siswa baru, meski sudah ditanggung oleh pemerintah, tetap saja para orang tua harus mengeluarkan uang. Buat buku, seragam, sepatu, atau perlengkapan sekolah lainnya, WADUH..... SIRAHKU KROSO CEKOT CEKOT .....!!!

Belum lagi para orang tua yang menginginkan anaknya sekolah di sekolah yang berlisensi Rintisan Sekolah Berstandar Internasional (RSBI), atau yang Rintisan Sekolah Berstandar Nasional (RSBN). Biaya bukan ratusan ribu lagi, tapi sudah menembus jutaan, bahkan bisa mencapai belasan juta rupiah. Di SMAN 2 Wonogiri misalnya, konon (jarene mas Susilo) biayanya hanya mencapai Rp 2,75 juta agar anak kita bisa bersekolah di sana (TENANAN IKI MAS ...??? LHA KOK MURAH TEMEN....??? OJO OJO SAMPEYAN BEN ORA DIKRITISI KARO MAS BENO NGKO ...... Lha wong neng mBandung iso nganti Rp. 20 juta kok @kursi SMA yang bertitel RSBI, yen SPP ne ben sasi nganti 500 ribu rupiah)

Yang jadi pertanyaan sekarang, sekolah yang masih berencana menjadi sekolah berstandar internasional, dan nasional, saja biayanya sudah menembus jutaan. Lalu bagaimana jika sekolah tersebut sudah benar-benar bestandar internasional atau nasional? Tidak terbayang berapa biayanya agar anak kita bisa bersekolah di sana.
Dari tahun ke tahun para orang tua memang wajib membiayai sekolah untuk anak-anaknya. Apapun dilakukan demi memberikan pendidikan yang pantas bagi anak-anaknya.

Dalam UUD pasal 31 ayat 2 disebutkan setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar. Pasal tersebut tidak berhenti sampai di sana, tapi berlanjut pada kewajiban pemerintah untuk membiayai anak-anak bangsa ini untuk tetap bersekolah. Bunyi pasal selengkapnya seperti ini, "Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya".

Yowis ...... meskipun sirah kroso cekot cekot mergo mikir ragad nggo nyekolahke anak, mudah mudahan kita selalu diberikan kemudahan untuk mengais rizqi demi nggolek'ke ragad nggo anak sekolah, karena sudah merupakan kewajiban orang tua untuk membekali ilmu kepada putra putrinya. Coba mari kita renungkan sejenak,,,,,,,,, mungkin orang tua kita pada saat menyekolahkan kita jaman baheula ....... susahnya lebih lebih dari yang kita rasakan dan alami saat ini........ yen ngga' percaya silahken tanya ke mas Djoni Nur Ashari .......

16 comments:

Beno said...

Aku mulai berencana, yen ono piknik sekolah, anakku ora tak elokke .... tapi arep piknik dhewe wae !
Yen ono perpisahan lan sakpanunggalane, arep tak boikot !

mujtahid said...

Sis .. aku percaya dg Susilo kalau "tarif" SMA RSBI di Wonogiri masih 2,75 jt soale aku juga baru dpt info dari Evi (dan mbakyu-ku) kalau di SMA 3 Solo (bekas sekolahanku, Nasih, Evi dan Yusuf Pranowo) juga "hanya" 3,5 jt .. bahkan kata Evi masih bisa "ditawar" sesuai kemampuan ekonomi .. saya rasa (dan juga menurut Evi) masih manusiawilah. Jadi lagi2 orang2 yg kehilangan nurani itu tidak semuanya, wabil khusus hanya di kota2 besar macam Bandung, Jakarta dan sekitarnya.
Makane .. mulih ndeso ae!

siswadi kasep said...

@tahid:
iyo bener Hid .....
aku arep tuku sawah karo kebo neng ndeso disik dan suatu saat aku arep mulih nyang ndezo, sopo ngerti wolak walik'e jaman suatu saat aku sido nyalonke Bupati Wonogiri dan pasangan karo dulur lanang Mas Beno Tri Bambang ...

Beno said...

Hahaha ... aku kok yo duwe pikiran podho karo dulurku lanang Mas Sis. Pensiun sekitar 55, tuku lemah nyang Wonogiri, gawe KTP maning, trus nyalon dadi wakil bupati pasangan karo puterane Pak Diarko !

Susilo said...

ndang balia Sis, ndang balia....(campursari mode on) , tak enteni nggonmu arep nyalon bupati. Aku tak dadi tim sukses wae...resikone cilik, rejekine gedhe.he.he.he...

Setyo said...

apa dha arep nyaingi mas Danar to iki.... he... he...

mujtahid said...

Resiko-ne cilik piye to Sus .. aku baca di Kompas lika-liku-ne dadi Tim Sukses ana sing dadi "weng" malah ana sing arep bunuh diri barang.
Conto-ne nyata takon-a sedulur lanang Sis .. tau di "smash" karo Tim Sukses-e Danar nganti emosi .. dikira mung arep melu "pesta" yen Danar menang kali .. he he .. eling ra Sis?

siswadi kasep said...

Iyo bener Hid,,, aku kelingan si Purwadi kae to sing mbok maksudke ....
hahahaha .......
tapi yen aku sido nyalon bupati pasangan karo mas Beno, rencanane aku arep promo peuyeum wae .....
sengojo nggowo seko mBandung sing isih kinyis kinyis kae ....

mujtahid said...

Hi hi .. bener .. yo lik Pur kui .. rumangsane kaya wong penting2-a .. wis ngimpi dadi bekel, demang utowo kepala tanah perdikan mbok menawa yen sing disuyudi menang .. mulane rasah cedhak2 karo masalah Pilkada .. banyak orang yg berkepentingan disitu

siswadi kasep said...

bener - bener Hid ......
saiki rasah ngurusi hal hal sing begituan,,,,, makaryo wae sing bener, lan sing jujur golek upo nggo sangu urip.
Insya Allah ..... engko yen aku karo adhi lanang Beno sido nyalonke bupati entang tahun kapan, penjenengan yen kerso arep ngewangi dadi promotor yo Alhamdulillah ....
matur nuwun banget ...

Beno said...

Mas Sis, suk yen awake dhewe nyalon, tim sukses cukup kanca-kanca eks SMP 1 ! Gratis hahahahahahaha .....

mujtahid said...

Dadi Tim Sukses sSing penting gratis dan .. tidak ada pamrih kecuali memajukan tanah kelahiran tercinta

siswadi kasep said...

hahahaha ..... iyo bener bener ... jangan bening uuueeeennaaaak seger ..
mudah mudahan kita masih diberikan kesempatan dan umur panjang,,,,

Kenang said...

Ketoke pasangan SB ki kurang cocok. Ora amargo kurang bakat atau yang lain. Mergo terlalu pintar dan melek untuk dicalonkan. Hayoooooo partai ngendi sing gelem ngusung pasangan jos SB ini ?

Beno said...

Mas Kenang, pilihane akueh ..... Ono Partai Kodhok Ngorek, Partai Mulut Manis, Partai Dimengkeretin, Partai Dolkar, Partai Sarden Bantheng ......

siswadi kasep said...

hahahaha ....... mas Kenang,
dari jauh jauh hari kita sudah komitmen tidak akan membawa gerbong partai ..... (ndak ditunggangi orang orang yang tidak bertanggung junub)
tapi kita akan melalui jalur Independent saja ......
ngga' tanggung tanggung mas .... kita sdh menyiapkan dana 113 Milyar, yang sebagian besar dapat sokongan dari Gayus dan Sjahril ....
(tapi rasah kondho kondho wong liyo)